Lensa Adaptive Dapat Melihat Sekeliling Dengan Nyaman

Mengenakan kacamata resep dan kacamata hitam di musim panas bisa sangat merepotkan, selalu harus membawa kedua kacamata dan menggantinya saat Anda berpindah dari dalam ruangan ke luar ruangan. Namun, berkat Lensa Adaptive, Anda hanya membutuhkan satu pasang kacamata.

Lensa Adaptive terlihat seperti lensa biasa yang jernih saat di dalam ruangan, tetapi di luar ruangan, lensa akan otomatis menjadi gelap. Sinar ultraviolet (UV) dari matahari mempengaruhi molekul dalam lensa Photochromic sehingga berubah warna. Mereka akan menjadi gelap dalam cahaya bahkan pada hari mendung karena sinar UV masih bisa menembus awan.

Apa Itu Lensa Adaptive?

Mungkin sebagian teman – teman muda masih cukup asing dengan lensa photocromic. Lensa photochromic pada kaca mata bening yang akan menjadi gelap secara otomatis saat terkena sinar matahari.

Istilah lain yang sering digunakan untuk menyebut lensa photochromic adalah lensa adaptif.
Cara kerjanya Lensa Adaptive adalah ketika lensa terkena sinar matahari akan berubah menjadi sunglasses yang dapat melindungi dari sinar UV, sehingga mata dapat melihat sekeliling dengan nyaman.

Kacamata ini umumnya tidak akan menggelap di dalam mobil atau bahkan di belakang kaca. Karena sinar UV tidak langsung menyinari lensa. Selain itu, lensa photochromic dapat dengan mudah diperoleh.

Apakah Lensa Photocromic Anti Radiasi?

Apakah lensa Photocromic Anti Radiasi

Selama musim panas, kacamata hitam mungkin menjadi aksesori yang paling dicari. Namun, bagi mereka yang sudah memakai kacamata resep, pilihannya sangat terbatas. Oleh karena itu, manfaat kacamata photochromic yang dapat berubah sendiri mungkin cocok untuk digunakan.

Dimungkinkan bagi seseorang untuk berganti – ganti antara kacamata resep dan kacamata hitam, tetapi ini pasti sangat merepotkan. Apalagi Moms harus selalu membawa kedua pasangan saat traveling.

Untungnya, kini sudah ada lensa photochromic atau kacamata anti radiasi yang bisa menjadi solusinya.

Mereka sama dengan lensa biasa tetapi dapat secara otomatis menjadi gelap saat Anda bergerak di bawah sinar matahari.

Sinar ultraviolet yang berasal dari matahari akan mempengaruhi molekul – molekul pada lensa fotokromik sehingga lensa berubah warna. Lensa ini menjadi gelap dalam cahaya terang dan sebaliknya.

Oleh karena itu, keunggulan lensa photochromic sangat cocok untuk segala kondisi pencahayaan. Berkat lensa photochromic adaptif cahaya, dimungkinkan untuk memakai hanya satu pasang setiap saat.

Kacamata dua – dalam – satu ini secara cerdik berubah dengan pencahayaan, melindungi mata Anda sekaligus menyelamatkan mata Anda dari ketidaknyamanan karena selalu harus mengganti kacamata.

Apa Manfaat Lensa Photochromic ?

Apa Manfaat Lensa Photochromic

Berikut beberapa manfaat kacamata anti radiasi yang bisa Anda dapatkan dan alasan mengapa Anda harus memilikinya:

1. Lindungi Mata

Manfaat pertama dari kacamata photochromic adalah kemampuannya yang lebih baik untuk melindungi mata.

Lensa kacamata transisional beradaptasi dan menjadi gelap saat terkena sinar UV. Sinar UV yang berbahaya ini pada akhirnya dapat merusak makula sensitif mata.

Baca juga :   Cara Merawat Rambut Berwarna Agar Warna Bertahan Lama

Makula mengontrol penglihatan sentral, tetapi seiring waktu penglihatan ini dapat melemah karena dipengaruhi oleh hal – hal seperti usia, merokok, dan sinar UV.

Salah satu cara untuk melindungi sel – sel di makula agar tidak rusak adalah dengan selalu memakai pelindung matahari saat berada di luar, dan lensa kacamata transisional memberi Anda pengalaman berbeda.

Dengan mengambil tindakan pencegahan, Anda mencoba mencegah kerusakan pada area penglihatan sentral.

2. Lensa Berubah Lebih Cepat

Dengan perkembangan teknologi, kini lensa transisi generasi terbaru memiliki kemampuan mengubah warna lebih cepat dari sebelumnya.

Dulu, ini adalah salah satu keluhan yang biasanya membuat orang enggan menggunakan lensa jenis ini.

Namun, seiring kemajuan teknologi, produsen kacamata photochromic terus dapat mengurangi masa transisi dari bening ke gelap dan gelap ke bening.

3. Lensa Serbaguna

Salah satu manfaat kacamata photochromic dan keuntungan terbesarnya adalah memungkinkan sepasang kacamata lebih fleksibel untuk digunakan.

Alih – alih repot mengganti jenis kacamata, kini anda hanya bisa menggunakan satu pasang kacamata yang bisa bekerja dengan baik baik di dalam maupun di luar ruangan.

4. Dapatkan Penglihatan Yang Lebih Jelas Dengan Mengurangi Silau

Dapatkan Penglihatan Yang Lebih Jelas Dengan Mengurangi Silau

Pernahkah Anda pergi ke pantai di musim panas dan menyadari bahwa Anda lupa membawa kacamata hitam?

Keunggulan kacamata photochromic ini paling unggul karena mampu menghalangi sinar UV. Mereka mengurangi silau terang yang Anda rasakan saat Anda pergi ke luar ruangan.

Mereka juga mencegah ketegangan mata yang Anda alami karena terus – menerus menyipitkan mata dalam cahaya terang.

5. Blokir Lebih Banyak Cahaya Biru

Lensa kacamata transisi sekarang juga mampu memblokir lebih banyak cahaya biru di dalam ruangan dari pada lensa bening tradisional. Seiring dengan meningkatnya teknologi, kebutuhan untuk melindungi mata dari ketegangan yang disebabkan oleh cahaya biru juga meningkat.

Transisi ini dapat memberi Anda manfaat bonus kacamata photochromic karena melindungi mata Anda dari cahaya biru, bahkan di dalam ruangan saat tidak gelap.

6. Fleksibel

Manfaat lain dari kacamata photochromic yang bisa didapatkan adalah fleksibilitasnya. Itu dapat berubah sesuai dengan seberapa banyak sinar UV yang ada.

Pada hari berawan, mereka tidak akan sepenuhnya gelap tetapi memiliki penampilan yang lebih berwarna. Jika cerah, mereka akan menjadi jauh lebih gelap.

Ini memungkinkan Anda untuk memiliki penglihatan terbaik, dengan lensa yang tidak terlalu gelap atau terlalu terang untuk situasi apa pun yang Anda hadapi.

Tetap Perhatikan Kekurangannya

Manfaat kacamata photochromic sangat banyak. Itu bisa menjadi gelap ketika bersentuhan dengan sinar matahari, tetapi dapat menghalangi penglihatan.

Oleh karena itu, penggunaan saat mengemudi bisa sangat berisiko. Selain itu, beberapa lensa photochromic tidak terpolarisasi, menyebabkan silau tajam dari matahari.

Baca juga :   Cara Merawat Rambut Rusak Akibat Smoothing Yang Efektif

Oleh karena itu, pastikan Anda bertanya kepada dokter tentang semua detail kacamata yang akan Anda kenakan.

Baca juga : Jenis Jenis Kacamata Yang Tepat Dan Sesuai Kebutuhan

Berapa Lama Kacamata Photocromic Berubah Warna?

Kacamata hitam biasa hanya memblokir sejumlah panjang gelombang cahaya terpolarisasi. Namun, lensa fotokromik berbasis karbon sehingga molekul yang ada di lensa bereaksi terhadap UV.

Hal ini menyebabkan deformasi karena lensa menyerap cahaya dan tampak lebih gelap. Kegelapan lensa tergantung pada jumlah cahaya yang ada, semakin terang cahaya semakin gelap lensa.

Penggelapan lensa membutuhkan waktu hingga 30 detik dan dapat memakan waktu 2-5 menit untuk kembali normal ketika seseorang kembali ke area dalam ruangan.

Karena lensa fotokromik melindungi mata dari sinar UV yang berbahaya, lensa ini dianggap sebagai pilihan yang aman untuk menjaga kesehatan mata.

Lensa ini terbuat dari plastik, kaca, atau polikarbonat. Berbagai jenis lensa diresepkan untuk orang yang berbeda tergantung pada kesulitan yang dihadapi oleh mereka.

Siapa Yang Harus Menggunakan Lensa Photochromic?

Lensa Photochromic bisa dipakai sepanjang hari setiap hari. Mereka dapat digunakan seperti kacamata biasa.  Manfaat kacamata photochromic sangat cocok untuk semua orang, dan terutama bagi mereka yang terus – menerus berpindah dari luar ruangan ke dalam ruangan.

Lensa ini sangat direkomendasikan untuk anak – anak karena mereka cenderung menghabiskan banyak waktu bermain di luar ruangan, sehingga melindungi mata mereka dari sinar matahari.

Bagaimana Memilih Lensa Photochromic?

Konsultasikan dengan ahli perawatan mata karena dia akan memandu dan memberi tahu Anda semua tentang kacamata yang diresepkan untuk Anda. Mereka juga akan membantu menemukan kacamata terbaik yang akan bekerja sesuai dengan kebutuhan mata.

Bagaimanapun, manfaat dari kacamata hitam photochromic sangat banyak dan merupakan produk yang sangat direkomendasikan untuk dimiliki. Anda juga masih harus lebih memperhatikan kelebihan dari pada kekurangannya.

Jika Anda berniat untuk membeli kacamata ini, Anda mungkin tertarik untuk mengetahui harga kacamata photochromic. Kacamata jenis ini sebenarnya jauh lebih mahal dari kacamata biasa lainnya. Secara umum, sepasang kacamata photochromic akan berharga lebih dari Rp 3 juta rata – rata di toko kacamata.

Untungnya, sekarang sudah banyak penjual kacamata online sehingga Anda bisa mendapatkan harga yang lebih murah.

Apa Beda Lensa Photogrey Dan Photochromic?

Apa Beda Lensa Photogrey Dan Photochromic

Berdasarkan bahan yang digunakan, setidaknya ada 5 jenis lensa kacamata yang tersedia di pasaran. Kelima lensa tersebut termasuk lensa kaca, lensa polikarbonat, lensa trivex, lensa indeks tinggi dan terakhir lensa photochromic. Setiap lensa memiliki karakter uniknya sendiri. Namun dari kelima lensa tersebut, lensa photochromic bisa dibilang lensa yang paling menarik.

Baca juga :   Cara Membersihkan Mata Kucing Agar Kesehatan Kucing Tetap Terjaga

Sebenarnya lensa kacamata photochromic adalah jenis kacamata yang bisa berubah warna. Saat di dalam ruangan, lensa ini akan jernih. Namun, saat digunakan di luar ruangan, lensa berbahan photochromic akan berubah menjadi gelap atau abu – abu. Karena perubahan warna menjadi abu – abu ini, lensa ini juga sering disebut sebagai lensa photogrey.

Jika dilihat dari bahannya, lensa photochromic bisa terbuat dari kaca atau plastik. Namun, tidak seperti kaca atau plastik biasa, lensa kacamata ini akan berubah menjadi gelap saat terkena sinar UV.

Keuntungan Lensa Photochromic

Meski memiliki tampilan yang keren, lensa kacamata photochromic tidak hanya terlihat menarik secara tampilan. Lensa ini lebih dari sekedar fashion item yang dapat mempercantik penampilan penggunanya. Di balik itu semua, lensa kacamata photochromic juga memiliki berbagai keunggulan.

1. Mampu Menangkal Sinar UVA Dan UVB

Sinar ultraviolet adalah musuh yang berbahaya. Tidak hanya untuk kulit, sinar UV juga dapat merusak mata. Katarak adalah salah satunya. Jika mata sering terkena sinar matahari, mata bisa menjadi buta.

Lensa Photochromic dapat melindungi mata dari sinar UVA dan UVB. Kemampuannya untuk menangkal sinar UV juga sangat baik. Saat berubah warna menjadi lebih gelap, lensa kacamata ini mampu menangkap sinar UVA dan UVB hingga 100%.

2. Tetap Jernih Saat Digunakan Di Dalam Ruangan

Kemampuan lensa photochromic untuk menangkap sinar UV sangat mirip dengan kacamata hitam. Namun karena kemampuan adaptifnya, kacamata ini tidak terasa mengganggu saat dipakai di dalam ruangan.

Lensa kacamata photochromic hanya akan berubah menjadi gelap saat terkena sinar UV. Jadi saat dipakai di dalam ruangan, warna lensa menjadi jernih. Bahkan saat dipakai saat berkendara, lensa ini juga tetap transparan.

3. Tersedia Dalam Beberapa Pilihan Warna

Abu – abu bukan satu – satunya warna yang tersedia untuk lensa photochromic. Selain hitam, lensa yang satu ini juga hadir dengan warna lain, seperti coklat. Jadi jika Anda menginginkan gaya atau warna yang berbeda, Anda bisa memilih sesuai dengan selera Anda.

Kesimpulan

Kemampuan lensa photochromic untuk berubah warna membuatnya banyak dicari oleh pengguna kacamata. Selain membantu melihat lebih jelas, kacamata dengan lensa photogrey juga mampu melindungi mata dari teriknya sinar matahari. Sayangnya, lensa yang satu ini memiliki banderol harga yang cukup tinggi. Kisaran harganya sendiri bisa mencapai jutaan rupiah.

Bagi Anda yang tertarik dengan lensa kacamata photochromic, harga tidak selalu menjadi penghalang. Demi mendapatkan perlindungan lebih, biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan lensa ini sebenarnya cukup masuk akal.

Semua kelebihan lensa photochromic juga bisa dipadukan dengan berbagai frame kacamata. Lensa ini sangat mudah disesuaikan dan cocok untuk semua merek bingkai terkemuka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.