Hifema Adalah Pendarahan Di Mata Dapat Membahayakan Penglihatan

Hyphema adalah suatu kondisi dimana darah terkumpul di ruang depan mata, yang merupakan ruang antara kornea (selaput mata yang bening) dan iris. Darah ini dapat menutupi sebagian atau bahkan seluruh iris dan pupil, sehingga dapat menghalangi masalah penglihatan anda secara permanen.

Berbagai Penyebab Hyphema

Hyphema

Penyebab hifema yang paling umum yaitu trauma pada mata yang disertai dengan peningkatan tekanan intraokular (tekanan pada mata). Selain itu, hyphema juga bisa terjadi karena:

  • Pembuluh darah abnormal di permukaan iris
  • Operasi mata
  • Infeksi mata yang disebabkan oleh virus herpes
  • Masalah lensa intraokular
  • Kanker mata
  • Penggunaan pengencer darah (antikoagulan)

Jika Anda mengalami kondisi ini, sebaiknya konsultasikan dengan dokter Anda tentang kemungkinan terjadinya hyphema.

Apa Saja Tanda-Tanda Hyphema?

Apa Saja Tanda-Tanda Hyphema?

Jika Anda memiliki hifema, Anda dapat menunjukkan tanda-tanda berikut:

  • Darah terlihat di depan mata
  • Sakit
  • Sensitivitas terhadap cahaya
  • Penglihatan kabur, kabur, atau terhalang
  • Darah mungkin tidak terlihat jika hifema kecil

Salah satu komplikasi hifema yang sangat serius, yaitu peningkatan tekanan mata. Hal ini dapat menyebabkan kerusakan mata jangka panjang yang terkait dengan glaukoma. Glaukoma adalah kondisi seumur hidup yang membutuhkan perawatan medis yang lebih serius.

Hifema memiliki derajat berdasarkan seberapa banyak darah menutupi mata

  • Grade 1: darah menutupi kurang dari sepertiga (anterior) bagian depan mata
  • Tingkat 2: darah menutupi sepertiga anterior hingga setengah mata
  • Tingkat 3: darah menutupi lebih dari separuh anterior mata
  • Grade 4: darah menutupi seluruh ruang anterior

Langkah-Langkah Perawatan Hyphema

Langkah-Langkah Perawatan Hyphema

Jangan mencoba mengobati hifema sendiri tanpa menemui dokter mata karena bisa berbahaya. Sekitar 15-20% penderita hifema mengalami lebih banyak perdarahan dalam 3-5 hari. Jika tekanan atau pendarahan di mata Anda semakin meningkat, Maka Anda perlu dirawat di rumah sakit. Berikut adalah langkah-langkah pengobatan yang mungkin untuk hifema:

Membatasi Gerakan Mata

Batasi gerakan mata dengan beristirahat di tempat tidur. Pastikan kepala anda sedikit terangkat untuk dapat membantu tubuh menyerap darah. Hindari membaca atau menggunakan perangkat terlebih dahulu karena dikhawatirkan dapat memperburuk kondisi mata.

Gunakan Obat Tetes Mata

Gunakan Obat Tetes Mata

Jangan sembarangan untuk memilih obat tetes mata, sebaiknya gunakan yang diresepkan oleh dokter. Dokter Anda mungkin memberi Anda atropin untuk melebarkan pupil dan kortikosteroid untuk mencegah pembentukan jaringan parut.

Lindungi Mata

Tutupi mata yang sakit agar tidak semakin sakit. Anda mungkin juga perlu memakai kacamata agar cahaya tidak masuk ke mata Anda.

Pantau Pengobatan

Jangan minum obat apa pun dengan aspirin karena dapat menyebabkan lebih banyak pendarahan. Selain itu, hindari juga obat-obatan non steroid seperti ibuprofen dan naproxen. Jika mata Anda sakit, Anda bisa menggunakan pereda nyeri ringan seperti acetaminophen tapi tidak terlalu banyak. Jika rasa sakit semakin parah, Anda harus memeriksakan diri ke dokter lagi.

Periksa Tekanan Mata

Dokter Anda mungkin mengukur tekanan di dalam mata Anda setiap hari selama beberapa hari. Jika tekanan mata Anda meningkat, misalnya akibat muntah, dokter akan meresepkan obat pencegah muntah.

Tergantung pada tingkat keparahan kasus dan kondisi medis lain yang Anda miliki, pembedahan mungkin perlu dilakukan. Jangan ragu untuk berkonsultasi ke dokter mata agar kondisi hyphema Anda tidak semakin parah dan bisa segera pulih.

Perbedaan Hifema Dan Perdarahan Subkonjungtiva

Hyphema adalah penumpukan darah di ruang antara kornea dan iris. Kondisi ini dapat menyebabkan gangguan penglihatan sehingga perlu segera ditangani. Perdarahan subkonjungtiva adalah pendarahan ke mata akibat pecahnya pembuluh darah di bawah lapisan konjungtiva.

Perdarahan Subkonjungtiva

Lapisan ini tidak dapat menyerap darah dengan cepat, sehingga darah dari pembuluh darah yang pecah akan terperangkap, dan memberikan gejala bahwa bagian putih mata berubah menjadi merah cerah. Bintik-bintik berdarah ini bisa terlihat menakutkan. Namun, perdarahan pada subkonjungtiva hampir sepenuhnya tidak berbahaya dan dapat sembuh dengan sendirinya.

Tanda Dan Gejala Subkonjungtiva

Perdarahan subkonjungtiva dapat terjadi pada semua usia. Gejala perdarahan umumnya berkembang dalam 24 jam pertama, kemudian berkurang secara perlahan dan dapat sembuh dengan sendirinya selama kurang lebih 2 minggu, umumnya 7-12 hari.

Perdarahan subkonjungtiva sering terjadi pada satu mata saja dan tidak menyebabkan gangguan penglihatan atau nyeri. Umumnya gejala ini ditemukan saat kita sedang bercermin.

Baca juga :   Benjolan Di Kelopak Mata Tidak Hilang Kelopak Mata Tersumbat

Penyebab Perdarahan Subkonjungtiva

Perdarahan subkonjungtiva dapat terjadi akibat robekan pada pembuluh darah di bawah lapisan konjungtiva. Perdarahan subkonjungtiva umumnya tidak berhubungan dengan penyakit sistemik.

Penyakit ini bisa disebabkan oleh luka ringan akibat benda asing yang mengenai mata atau mengucek mata secara kasar. Batuk dan bersin yang terlalu keras bisa menyebabkan pecahnya dinding pembuluh darah di mata.

Penyebab Perdarahan Subkonjungtiva

Kondisi ini dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah vena, sehingga meningkatkan kebocoran pembuluh darah. Beberapa kondisi yang dapat menyebabkan kemungkinan terjadinya perdarahan subkonjungtiva seperti:

  • Ada riwayat tekanan darah tinggi, diabetes, atau pembuluh darah berlemak
  • Luka tajam atau tumpul di mata
  • Penggunaan obat-obatan, terutama pengencer darah
  • Batuk atau muntah
  • Adanya benda asing di mata

Diagnosis Perdarahan Subkonjungtiva

Dokter akan memeriksa perdarahan subkonjungtiva anda hanya dengan melihat mata Anda. Biasanya tidak diperlukan tes lain. Jika Anda yang mengalami perdarahan subkonjungtiva berulang, Maka dokter akan melakukan hal berikut:

  • Tanyakan tentang kesehatan dan gejala Anda secara umum
  • Periksa mata lebih detail
  • Mengukur tekanan darah
  • Jalani tes darah secara teratur untuk memastikan Anda tidak mengalami gangguan perdarahan yang serius

Bagaimana Mengobati Perdarahan Subkonjungtiva

Perdarahan subkonjungtiva umumnya sembuh dengan sendirinya tanpa pengobatan apapun. Semakin besar bintik merah yang muncul, semakin lama proses penyembuhannya. Jika mata Anda terasa tidak nyaman atau tersumbat, Anda dapat menggunakan obat tetes air mata buatan.

Orang yang mengalami perdarahan subkonjungtiva harus ditenangkan dan diinformasikan bahwa perdarahan dapat meluas selama 24 jam pertama, kemudian kemerahan akan berkurang ukurannya secara bertahap dan perubahan warna kuning atau merah muda dimulai.

sebelum kembali ke putih normal. Perubahan ini normal. Kontrol tekanan darah diperlukan pada pasien dengan perdarahan subkonjungtiva yang memiliki riwayat tekanan darah tinggi.

Bagaimana Mencegah Subkonjungtiva

Perdarahan subkonjungtiva tidak selalu dapat dicegah. Kondisi yang meningkatkan risiko pendarahan bisa dihindari, seperti menggosok mata dengan tangan. Kenakan kacamata pelindung untuk mencegah partikel kecil masuk ke mata.

Apa Yang Perlu Disiapkan Sebelum Berkonsultasi Dengan Dokter

Sebelum datang ke dokter, Anda bisa mempersiapkan:

Kumpulkan gejala yang Anda rasakan, termasuk yang tidak berhubungan dengan alasan konsultasi
Informasi pribadi yang ingin disampaikan seperti stres berat atau perubahan yang terjadi dalam kehidupan belakangan ini.

Terapi yang sudah Anda lakukan termasuk mengonsumsi vitamin atau suplemen. Sampaikan juga dosis dan lama pengobatan yang selama ini Anda jalankan.

Pertanyaan Untuk Ditanyakan Saat Anda Menemui Dokter.

Beberapa pertanyaan tentang perdarahan subkonjungtiva yang dapat Anda tanyakan meliputi:

  • Apa penyebab perdarahan ini?
  • Apakah keluhan bisa diulang?
  • Apakah saya perlu tes lebih lanjut?
  • Apakah ada batasan yang harus saya ikuti?
  • Apakah saya perlu dirujuk ke spesialis?
  • Apakah Anda memiliki brosur yang bisa saya bawa pulang?

Apa Yang Akan Dilakukan Dokter Selama Konsultasi

Saat Anda datang ke dokter, dokter Anda akan menanyakan sudah berapa lama Anda mengalami keluhan ini dan apakah Anda mengalami gejala lain yang berkaitan dengan keluhan tersebut.

Kemudian Anda akan diperiksa tekanan darahnya dan dokter akan melakukan pemeriksaan pada mata Anda. Jika Anda mengalami pendarahan subkonjungtiva yang berulang kali, maka dokter akan meminta Anda untuk melakukan pemeriksaan laboratorium.

Setelah dokter mendiagnosis Anda mengalami perdarahan subkonjungtiva, dokter akan memberikan penjelasan tentang penyakit tersebut dan menjelaskan kepada Anda bahwa keluhan ini akan hilang dengan sendirinya.

Dokter juga dapat memberikan air mata buatan jika Anda merasa tidak nyaman pada mata dan obat penurun tekanan darah tinggi atau obat pengontrol gula darah jika ditemukan darah atau gula tinggi.

Cara Menghilangkan Darah Beku Di Mata

Gumpalan darah pada mata dapat menyerang siapa saja yang muncul akibat trauma luka akibat benturan atau hembusan serta masuknya partikel asing akibat polutan udara yang mengandung radikal bebas kemudian melukai bola mata atau akibat serangan organisme tertentu yang merusak mata. jaringan menyebabkan munculnya bintik-bintik merah. karena penggumpalan darah.

Cara Menghilangkan Darah Beku Di Mata

Larutan

Pertolongan pertama cara menghilangkan gumpalan darah di mata sebaiknya teknik menenangkan area mata terlebih dahulu sebelum tindakan lain yang melibatkan penggunaan ramuan tradisional. Cara ini digunakan untuk mengatasi penggumpalan darah sehingga bila ada sensasi tidak nyaman pada mata berupa nyeri atau ada benjolan, relatif mudah untuk meredakannya.

Baca juga :   Mengenal Fakta Tes Ketelitian Mata Perlu Untuk Diketahui

Kompres es

Mata yang terasa gatal, bengkak, merah, terasa nyeri atau mengalami pendarahan akibat pembuluh mata pecah dan mengakibatkan penggumpalan darah menggumpal, maka hal pertama yang harus dilakukan adalah mengompres mata dengan air es atau es batu yang sebelumnya telah dibungkus dengan kain.

Kompres Hangat

Selain menggunakan kompres es, anda juga bisa menggunakan kompres dengan air hangat melalui kain tipis yang akan ditempelkan pada bagian mata yang mengalami suplai darah akibat pecahnya pembuluh darah yang timbul akibat trauma luka. .

Dicuci Dengan Larutan Steril

Mata yang berwarna merah dengan bercak darah akibat bekuan darah dapat diredakan dan ditenangkan dengan cara mengembang (membuka mata dan membiarkannya kontak dengan air steril) larutan steril (Boorwater) yang mengandung borit atau asam borat dan khusus diformulasikan agen antiseptik lemah. untuk menangani keadaan darurat mata. Misalnya luka mata, iritasi, radang dan mengalami pembekuan darah pada bola mata.

Obat Tetes Mata

Bisa menggunakan obat tetes mata tapi bukan obat tetes mata generik (bisa didapat dari resep dokter) yang secara klinis memiliki kemampuan melindungi mata dari rasa sakit yang parah akibat pembekuan darah di area mata.

Penggumpalan darah ini bisa dihilangkan secara bertahap jika digunakan sesuai aturan yang diberlakukan pada setiap kemasan atau sesuai resep dokter.

Aspirin

Mengkonsumsi aspirin untuk memperlambat pendarahan agar tidak menyebar dan cocok untuk cara menghilangkan gumpalan darah pada mata.

Namun perlu diperhatikan bahwa penggunaan aspirin tidak boleh terus menerus, apalagi dengan dosis yang berlebihan karena salah satu efek samping jangka panjang dari aspirin dapat menggagalkan proses penyembuhan penggumpalan darah itu sendiri.

Suplemen Kesehatan Mata

Untuk keadaan darurat mata, cara menghilangkan darah yang menggumpal pada mata bisa dengan mengkonsumsi suplemen kesehatan mata yang mengandung:

Extra Ginkgo Bilabo

Ginkgo biloba mudah didapatkan di apotek dan toko obat dalam bentuk kapsul atau bubuk siap seduh.

Suplemen Omega 3

Suplemen omega 3 terbaik dan teraman untuk dicoba adalah yang dapat meningkatkan kesehatan jaringan mata dari berbagai kasus kerusakan termasuk pembentukan gumpalan darah pada mata.

Suplemen Biji Rami

Suplemen Biji Rami

Yang bisa didapatkan di berbagai toko obat terpercaya dengan dosis 1 butir mengandung 500 mg untuk pemakaian sehari sekali atau penggunaan suplemen yang mengandung ginkgo bilabo yang memiliki khasiat sama dalam mengatasi masalah mata.

Penanganan Lebih Lanjut

Setelah melakukan pertolongan pertama pada mata yang mengalami pembekuan darah melalui kompres es, air hangat, menggunakan larutan steril, obat tetes mata, penggunaan aspirin atau suplemen kesehatan mata, yang dilakukan selanjutnya adalah memanfaatkan khasiat berbagai bahan alami yang dapat bikin sendiri, Dimana kerja ramuan alami menyembuhkan dari dalam tubuh sehingga bisa mempercepat proses pembuangan gumpalan darah.

Semua bahan alami memiliki khasiat yang sama untuk cara menghilangkan penggumpalan darah di mata, sehingga Anda bisa memilih salah satunya sesuai kebutuhan.

1. Bunga Melati

Bunga Melati

Bunga melati bisa dicuci sampai bersih lalu diperas sampai lumat dan dimasukkan ke dalam air matang hangat, diamkan sebentar lalu masukkan selama kurang lebih 5 menit di lemari es. Kemudian saring airnya kemudian gunakan untuk mengencangkan mata atau membasuh mata yang mengalami penggumpalan darah berupa bintik merah pada retina atau bola mata.

2. Bunga Calendula

Cara menghilangkan darah yang menggumpal pada mata bisa memanfaatkan khasiat bunga cadendula yang sebelumnya dicuci bersih kemudian direbus. Airnya bisa digunakan untuk mengompres bagian mata yang mengalami pembekuan darah.

3. Daun Miana

Daun Miana

Daun miana atau yang lebih dikenal dengan jawer kotok dapat digunakan sebagai cara penyembuhan yang ampuh dan cepat untuk menghilangkan gumpalan darah pada mata. Rebus daun miana kemudian airnya bisa dikonsumsi 2 kali sehari tanpa tambahan bahan lain seperti gula atau madu atau bisa juga digunakan sebagai pengobatan luar yaitu mengoleskan seluruh daun miana rebus pada mata (kelopak mata tertutup) yang menderita penggumpalan darah.

4. Daun Sirih

Selain digunakan untuk cara mengobati mata buram dengan daun sirih paling manjur, juga bisa digunakan untuk cara menghilangkan gumpalan darah di mata. Sebagian daun sirih diperas dan dilarutkan dalam air matang hangat kemudian disaring untuk digunakan menyebar atau membasuh mata dengan mata terbuka.

Baca juga :   Lasik Mata Di Jakarta Dengan Harga Yang Lebih Murah

5. Teh Hijau

Teh hijau atau green tea mengandung senyawa katein, luetin, zeaxanthin dan vitamin C dan E yang dapat melindungi jaringan retinal mata dari pembekuan darah akibat pendarahan dan melindungi jaringan dari penumpukan glukosa. Konsumsi 1 cangkir teh hijau untuk mencegah penggumpalan darah dan 2 kali sehari untuk menghilangkan penggumpalan darah di mata.

6. Gojiberry

Buah gojiberry mengandung vitamin A, B, B2 dan E serta omega-3,6,9 terbukti mampu mengatasi masalah penggumpalan darah pada mata. Nutrisi tersebut dapat mencegah penggumpalan darah di mata dan mempercepat memudarnya bintik-bintik merah akibat pendarahan pada bola mata. Konsumsi minuman gojiberry 2 kali sehari untuk perlindungan dan pengobatan.

7. Blueberry

Untuk membuat minuman yang enak untuk cara menghilangkan penggumpalan darah di mata, anda bisa memanfaatkan manfaat buah blueberry yang mengandung vitamin A, B, C, E, senyawa antosianin dan beberapa mineral penting seperti mangan, kalium, fosfor dan orang lain. Jus blueberry dapat mengurangi peradangan dan menghilangkan bercak darah di mata akibat trauma luka atau serangan organisme yang terbentuk dari radikal bebas.

8. Jus Wortel

Wortel merupakan salah satu anggota sayuran yang memiliki kandungan vitamin A tinggi yang dapat melindungi mata dari kerusakan akibat luka dan peradangan akibat pukulan, pukulan, masuknya benda asing dan lain-lain. Jadikan minuman atau jus wortel sebagai minuman sehat harian yang dikonsumsi 2 kali sehari secara rutin.

9. Sayuran Kombinasi

Sayuran Kombinasi

Salah satu cara menghilangkan penggumpalan darah di mata adalah dengan menggabungkan beberapa jenis sayuran untuk dijadikan jus sehat sehari-hari karena banyak sekali manfaat yang dihasilkan dari kandungan vitamin K. Sayuran harus dikukus sebelum diblender. Sayuran tersebut antara lain brokoli, bayam merah, lobak putih dan beberapa tetes minyak kedelai.

10. Anggur

Kombinasi buah anggur yang dibuat jus dengan tambahan madu sesuai selera dapat melindungi mata dari kerusakan akibat pendarahan akibat benturan atau hantaman keras, dimana nutrisi pada kedua bahan alami tersebut mampu menghentikan pendarahan sehingga dapat mencegahnya.

pembentukan gumpalan darah di retina atau bola mata. Namun, tidak disarankan untuk mengonsumsi anggur terlalu banyak karena bahaya mengonsumsi buah anggur secara berlebihan sangat erat kaitannya dengan kandungan alkohol di dalamnya yang dapat mempersempit pembuluh darah.

11. Nanas Dan Kiwi

Nanas dan kiwi merupakan buah yang mengandung bromelain yang secara klinis mampu meredakan peradangan dan pendarahan pada bola mata. Jadikan buah nanas dan kiwi sebagai jus yang bisa dikonsumsi secara rutin 2 kali sehari.

12. Ginkgo Biloba

Ginkgo Biloba

Khasiat ginkgo biloba untuk kesehatan tubuh merupakan anjuran terbaik dari para ahli gizi yang ternyata dapat digunakan sebagai obat alami gangguan kesehatan mata. Gunakan ekstra ginkgo biloba siap pakai yang bisa didapatkan di toko obat dengan menyeduh atau mengonsumsinya dengan madu murni dan air matang hangat.

Ginkgo biloba mengandung flavonoid, Terpenoida, Vitamin C, zat 4-0 methyl pyridoxine (Vitamin B6 neurotoxin) yang ahli dalam mengobati masalah mata seperti retinal detachment, Mencegah kerusakan mata akibat degenerasi makula, Memperbaiki kerusakan sistem pembuluh darah di mata, merangsang sistem syaraf syaraf mata, Memperbaiki sel mata yang rusak dan mengencerkan pembekuan darah di mata. Namun, efek samping ginkgo biloba bagi kesehatan harus diwaspadai dan dipahami betul bila dikonsumsi secara berlebihan.

13. Kulit Manggis, Daun Sirsak, Jus Apel Dan Madu

Merebus kulit manggis dan daun sirsak merupakan langkah tepat untuk cara menghilangkan gumpalan darah pada mata akibat pendarahan. Rebusan kedua ramuan herbal ini bisa disaring kemudian ditambahkan jus apel secukupnya dan madu murni untuk kemudian diminum 1 hingga 2 kali sehari secara rutin hingga gumpalan darah di mata berangsur-angsur hilang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *