Penyakit Mata Retina Dan Perawatan Penyakit Retina

Penyakit retina akan menyebabkan gangguan penglihatan, seperti penglihatan kabur atau bahkan kehilangan penglihatan. Retina terletak di bagian belakang mata. Sebagai bagian dari susunan saraf pusat, bagian mata ini terhubung dengan otak dan berperan dalam menangkap cahaya dari luar yang kemudian akan diterjemahkan oleh otak. Ini memungkinkan seseorang untuk melihat.

Secara umum, penyakit retina bisa diobati. Jenis pengobatan tergantung penyebabnya. Perawatan bertujuan untuk menyembuhkan atau meredakan gejala penyakit retinal. Jika tidak diobati, penyakit retinal dapat menyebabkan masalah penglihatan yang parah dan bahkan kebutaan.

penyakit mata retina

Gejala Penyakit Retina

Gejala yang muncul pada gangguan penglihatan berupa:

  • Penglihatan kabur
  • Area pandang terbatas
  • Lihat floaters
  • Lihat kilatan cahaya atau fotopsia
  • Peka terhadap cahaya
  • Kemampuan membedakan warna terganggu

Gejala penyakit retinal bisa terjadi pada salah satu atau kedua mata.

Kapan Harus Ke Dokter

Segera temui dokter jika mengalami masalah dengan penglihatan Anda, terutama yang muncul secara tiba-tiba.

Anak-anak perlu menjalani pemeriksaan mata setidaknya satu kali saat balita, usia sekolah, dan remaja untuk memeriksa perkembangan penglihatannya. dan disarankan untuk anda yang memasuki usia 40 tahun, untuk dapat menjalani pemeriksaan mata secara berkala setiap 1 atau 2 tahun sekali.

Seseorang yang memiliki faktor risiko penyakit mata juga disarankan untuk menjalani pemeriksaan mata secara rutin, meski usianya belum mencapai 40 tahun. Faktor risiko yang dimaksud adalah menderita diabetes dan hipertensi, atau memiliki riwayat penyakit mata dalam keluarga.

Contoh dan Penyebab Penyakit Retinal

Penyebab penyakit retinal bermacam-macam, tergantung dari jenisnya. Beberapa jenis penyakit retina yang paling umum adalah:

1. Ablasi Retina

Retinal detachment adalah penyakit retinal yang terjadi akibat robekan pada retina dan menyebabkan retina terlepas dari posisi normalnya. Ablasi retina dapat terjadi karena perubahan kondisi cairan di bola mata atau munculnya jaringan parut di area retina, terutama pada penderita diabetes.

2. Retinoblastoma

Retinoblastoma adalah penyakit retina yang disebabkan oleh pertumbuhan jaringan kanker di retina. Jaringan kanker yang terbentuk dapat menyebar ke jaringan lain, seperti otak dan tulang belakang. Retinoblastoma adalah penyakit retina yang langka dan biasanya terjadi pada anak-anak.

3. Retinitis Pigmentosa

Retinitis pigmentosa adalah penyakit genetik yang mempengaruhi kemampuan retina untuk merespon cahaya. Retinitis pigmentosa menyebabkan penurunan kemampuan melihat dari waktu ke waktu, tetapi tidak sepenuhnya buta. Penyakit ini merupakan penyakit genetik, sehingga bisa diturunkan dari orang tua kepada anak.

4. Degenerasi Makula

Degenerasi makula adalah penyakit pada retina yang disebabkan oleh kerusakan bagian tengah retina. Degenerasi makula akan mengakibatkan penglihatan kabur atau area yang tidak bisa dijangkau oleh penglihatan. Degenerasi makula dipicu oleh bertambahnya usia dan merupakan risiko bagi seseorang yang memiliki riwayat keluarga degenerasi makula.

5. Retinopati Diabetik

Retinopati diabetik adalah penyakit retina yang terjadi sebagai komplikasi diabetes. Retinopati diabetik menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah retina, menyebabkan retina membengkak atau pecahnya kapiler darah yang abnormal. Kondisi ini menyebabkan tampilan menjadi kabur atau terganggu.

6. Retinopati Prematuritas (ROP)

Retinopathy of Prematurity atau ROP adalah penyakit retina yang terjadi pada bayi yang lahir prematur. ROP terjadi ketika perkembangan pembuluh darah di bola mata bayi tidak sempurna dan menyebabkan terbentuknya pembuluh darah abnormal di bola mata. Kelainan ini akan menyebabkan perdarahan di retina.

Baca juga :   Manfaat Krill Oil Mampu Melawan Bakteri Berbahaya

Risiko berkembangnya penyakit retina di atas dapat meningkat karena beberapa faktor, antara lain:

  • Berusia 40 tahun ke atas.
  • Cedera pada mata.
  • Memiliki riwayat penyakit retina dalam keluarga.
  • Menderita penyakit kronis, seperti diabetes atau hipertensi.
  • Diagnosis Penyakit Retinal

Untuk mendiagnosis penyakit retinal, dokter terlebih dahulu akan menanyakan gejala yang dirasakan penderitanya. Dokter juga akan menanyakan riwayat kesehatan pasien dan keluarganya, terutama jika pasien tersebut memiliki keluarga yang pernah menderita penyakit retina.

Setelah itu, dokter akan melakukan pemeriksaan mata secara menyeluruh, termasuk pemeriksaan ketajaman penglihatan dan pergerakan mata. Dokter kemudian akan melakukan ophthalmoscopy, yaitu pemeriksaan retina dengan alat khusus.

Untuk memastikan jenis dan penyebab penyakit retinal, pasien akan diminta menjalani pemeriksaan penunjang. Beberapa ujian penunjang yang dapat dilakukan antara lain:

  • USG mata, CT scan, dan MRI

Ketiga pemeriksaan ini dapat memberikan gambaran visual retina yang lebih jelas. Tujuannya untuk membantu menentukan diagnosis dan pengobatan, termasuk memeriksa kemungkinan cedera atau tumor pada mata.

  • Tomografi Koherensi Optik (OCT)

Pemeriksaan ini dapat menampilkan citra retina yang digunakan untuk mendeteksi kelainan retina pada penyakit degenerasi makula.

  • Tes Grid Amsler

Tes ini dilakukan untuk menguji ketajaman penglihatan di tengah dengan menggunakan perangkat yang berisi gambar bergaris untuk dilihat penderita. Pasien kemudian akan diminta untuk mendeskripsikan kondisi garis yang dilihat.

  • Angiografi Mata

Angiografi mata dilakukan untuk melihat pembuluh darah retinal. Pemeriksaan akan menggunakan cairan khusus saat pemindaian dilakukan. Melalui pemeriksaan ini, dokter bisa mengetahui adanya penyumbatan, kebocoran, dan kelainan pada pembuluh darah di mata.

  • Tes Genetik

Pengujian genetik dilakukan untuk mendiagnosis penyakit retina yang muncul karena faktor keturunan. Dokter akan mengambil sampel DNA pasien dari jaringan tertentu, kemudian akan dianalisis di laboratorium untuk melihat apakah penyakit retina disebabkan oleh faktor genetik atau bukan.

Pengobatan Penyakit Retina

Pengobatan penyakit retinal tergantung pada jenis dan penyebabnya. Perawatan bertujuan untuk memperbaiki penglihatan pasien atau mencegah penyakitnya bertambah parah.

Pengobatan Penyakit Retina

Beberapa tindakan yang bisa dilakukan adalah:

1. Menyuntikkan Obat Ke Dalam Mata

Injeksi ini terutama ditujukan pada gel vitreous atau bening di mata.

2. Vitrektomi

Vitrektomi adalah operasi untuk mengganti gel pada bagian mata yang disebut vitreus dengan cara menyuntikkan gas, udara, atau cairan ke dalamnya. Prosedur ini dilakukan untuk mengobati ablasi retina atau infeksi mata.

3. Kriopeksi

Cryopexy adalah pembekuan dinding luar mata untuk mengobati retina yang robek.

4. Menyebar Fotokoagulasi Laser (SLP)

SLP merupakan prosedur untuk mengecilkan pembuluh darah baru yang tidak normal atau pendarahan yang berbahaya bagi mata. Prosedur ini biasanya digunakan untuk mengobati retinopati diabetik.

5. Retinopeksi Pneumatik

Retinopeksi pneumatik adalah suntikan udara atau gas ke dalam mata untuk mengatasi beberapa jenis pemisahan retina. Prosedur ini dapat dikombinasikan dengan cyropexy atau laser photocoagulation.

6. Tekuk Skleral

Tekuk skleral adalah metode memperbaiki permukaan mata untuk menangani ablasio retina. Tindakan ini dilakukan dengan menambahkan silikon di luar bagian putih mata (sclera).

Baca juga :   Fungsi Otot Mata Serta Bagian Dan Cara Kerjanya

7. Implantasi Prostesis Retina

Metode pengobatan penyakit retina ini dilakukan dengan memasukkan prostesis retina melalui pembedahan. Implantasi prostesis retina dilakukan untuk orang yang mengalami kesulitan melihat atau mengalami kebutaan akibat penyakit retinal, terutama dari retinitis pigmentosa.

8. Terapi Laser

Terapi laser dilakukan untuk memperbaiki robekan atau lubang di retina. Selain memperbaiki robekan retina, pemanasan dengan sinar laser pada bagian yang robek juga akan menyebabkan terbentuknya jaringan parut yang menyebabkan retina menempel pada jaringan pendukung.

Komplikasi dan Pencegahan Penyakit Retina

Penyakit retina yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi. Komplikasi yang timbul akibat penyakit retinal adalah kebutaan dan gangguan penglihatan yang bersifat permanen. Karena itu, penting untuk memeriksakan gangguan mata sedini mungkin.

Orang yang berisiko terkena penyakit retinal, selain harus menjalani pemeriksaan mata secara rutin, juga perlu mengontrol atau mengobati faktor risikonya. Misalnya penderita diabetes atau hipertensi perlu menjalani pengobatan secara rutin dan memeriksakan diri ke dokter agar penyakit tersebut tidak menimbulkan komplikasi berupa penyakit retina.

Makanan Yang Baik Untuk Retina Mata

Bekerja seharian penuh di depan layar komputer atau ponsel tak jarang membuat mata terasa lelah.

Makanan Yang Baik Untuk Retina Mata

Saat mata lelah, pandangan menjadi buram, dan sulit untuk memfokuskan kembali. Lebih parahnya lagi, radiasi yang ditimbulkan oleh layar juga bisa membahayakan kesehatan mata Anda. Untuk itu, selalu luangkan waktu untuk istirahat dan alihkan sejenak dari monitor saat mata mulai lelah.

Sebagai salah satu indera manusia yang terpenting, kesehatan mata harus selalu dijaga, termasuk makanan yang kita konsumsi. Salah satunya dengan mengonsumsi makanan yang kaya nutrisi seperti vitamin A yang jelas bergizi bagi mata, vitamin C, protein, dan asam lemak omega-3 yang terdapat pada makanan yang kita konsumsi. Sering berada di depan komputer atau handphone terlalu lama hati-hati bisa menurunkan penglihatan karena cahaya dari layar komputer dan handphone.

Sering terpapar radiasi cahaya terutama dari elektronik membuat mata kering dan menyebabkan mata perih, untuk memaksimalkan fungsi mata, berikut 13 makanan yang bisa kamu coba untuk menjaga kesehatan mata dan baik untuk kesehatan retina mata. Tentunya, mengonsumsi makanan berikut akan membantu mata Anda terlihat lebih segar. Langsung saja, berikut makanan yang baik untuk retina mata.

Paprika Merah

Paprika merupakan makanan yang baik untuk kesehatan retina mata karena mengandung vitamin C paling banyak per kalori. Ini baik untuk retina mata Anda, dan menurut sains, ini juga menunjukkan bahwa itu dapat menurunkan risiko Anda terkena katarak.

Ini ditemukan di banyak jenis makanan dan sayuran serta buah-buahan, termasuk bok choy, kembang kol, pepaya, dan stroberi. Tapi untuk cabai merah jangan dimasak terlalu panas akan merusak vitamin C, jadi menikmatinya mentah lebih baik, misalnya bisa ditambahkan sedikit gula jika ingin rasanya manis.

Biji Bunga Matahari Dan Kacang-Kacangan

Makan biji bunga matahari atau kacang-kacangan juga bisa membantu memperbaiki dan mencegah katarak. Yang merupakan sumber vitamin E yang baik untuk retina mata.

Baca juga :   Cream Untuk Menghilangkan Mata Panda Mata Bisa Kembali Cerah

Ikan Salmon

Retina Anda membutuhkan dua jenis asam lemak omega 3 untuk bekerja secara optimal. Anda bisa menemukan jenis makanan yang baik untuk retina mata pada ikan berlemak, seperti salmon, tuna dan trout, serta makanan laut lainnya. dapat mencegah mata kering.

Sayuran

Jenis sayuran seperti kangkung, bayam, dan collard greens kaya akan vitamin C dan E. Sayuran ini juga memiliki karotenoid lutein dan zeaxanthin yang berfungsi untuk menurunkan risiko penyakit mata jangka panjang, termasuk AMD dan katarak. Kebanyakan orang yang mengonsumsi makanan barat tidak mendapatkan cukup asupan sayuran yang menyebabkan mata minus.

Telur

Telur mengandung protein tinggi yang baik untuk retina mata. Warna kuning-oranye dari senyawa ini menghalangi cahaya biru yang berbahaya dari kerusakan retina mata Anda dan telur membantu meningkatkan jumlah pigmen pelindung di makula, bagian mata Anda yang mengontrol penglihatan sentral sehingga mengonsumsi telur membantu menyehatkan retina Anda.

Brokoli dan kubis Brussel

Jenis sayuran ini juga baik untuk retina mata, hadir dengan kombinasi nutrisi unggulan lainnya seperti vitamin A (seperti lutein, zeaxanthin, dan betakaroten), vitamin C, dan vitamin E yang merupakan jenis vitamin dengan antioksidan yang melindungi sel.

Daging

Dengan mengambil vitamin A dari hati ke retina Anda, di mana ia digunakan untuk membuat pigmen pelindung melanin di organ mata Anda. Tiram memiliki lebih banyak seng per porsi dibandingkan makanan lain, tetapi Anda tidak harus menjadi pecinta kerang untuk mendapatkan nutrisi mata yang cukup. Daging sapi, babi, dan ayam merupakan sumber yang bagus untuk kesehatan retina mata.

Kacang

Kacang-kacangan juga tinggi seng, seperti kacang hitam, kacang merah, dan lentil yang baik untuk retina mata. Kacang panggang juga bagus untuk menjaga kesehatan retina mata.

Bawang Putih

Dapat menjaga sirkulasi darah sehingga memperkuat sel optik di mata Anda.

Alpukat

Alpukat merupakan salah satu jenis buah yang memiliki kandungan lutein paling banyak dibandingkan buah lainnya. Lutein penting untuk mencegah degenerasi makula dan katarak di mata.

Coklat Hitam

Cokelat hitam atau dark chocolate sebenarnya bisa meningkatkan ketajaman visual, makanan ini pasti makanan yang Anda suka jika Anda adalah penggemar cokelat. Cokelat hitam mengandung flavonoid yang melindungi pembuluh darah mata sehingga memperkuat kornea dan retina mata Anda.

Kubis

Sayuran yang satu ini baik untuk perawatan mata karena memiliki kandungan nutrisi yang sama dengan bayam yang banyak mengandung lutein dan zeaxanthin. Kedua nutrisi ini berfungsi seperti ‘kacamata hitam’ yang melindungi mata dari sinar ultraviolet yang berbahaya.

Tak hanya itu, mengonsumsi kubis terbukti dapat menurunkan risiko terkena katarak hingga 22%, jadi kubis memiliki banyak manfaat, lho.

Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *