Ablasi Retina Kehilangan Penglihatan Sebagian Atau Seluruhnya

Ablasi retina yang merupakan gangguan mata yang terjadi ketika retina (selaput bening di bagian belakang mata), terlepas dari bagian belakang mata. Beberapa orang yang menyebut gangguan mata ini sebagai ablasi retina.

Ketika retina terlepas, sel – sel mata bisa kekurangan oksigen. Pelepasan retina dari struktur mata menyebabkan kehilangan penglihatan sebagian atau seluruhnya, tergantung seberapa banyak retina yang terlepas.

Ablasi retina adalah keadaan darurat medis. Hubungi dokter Anda segera jika Anda mengalami perubahan penglihatan yang tiba – tiba. Kondisi ini dapat membawa risiko kehilangan penglihatan permanen jika tidak diobati atau terlambat.

Seberapa Umum Kondisi Ini?

Seberapa Umum Kondisi Ini

Robekan retina mempengaruhi 0,6-1,8 orang per 10.000 orang per tahun, atau sekitar 0,3 persen. Kondisi ini paling sering terjadi pada usia 60-an atau 70-an. Pria lebih sering terkena gangguan mata ini daripada wanita.

Namun, kondisi tersebut dapat dikelola dengan mengurangi faktor risiko. Diskusikan dengan dokter Anda untuk informasi lebih lanjut.

Gejala Ablasi Retina

Gangguan mata ini tidak menimbulkan rasa sakit. Namun, ada beberapa tanda yang biasanya muncul sebelum retina terlepas. Gejala ablasio retina adalah:

  • Penglihatan kabur
  • Kehilangan sebagian penglihatan
  • Penglihatan terlihat kabur seperti tirai tertutup
  • Kilatan cahaya yang tiba – tiba muncul pada saat melihat ke samping
  • Area gelap di bidang penglihatan
  • Melihat banyak floaters

Kapan Saya Harus Ke Dokter?

Diagnosis dan pengobatan dini dapat mencegah kondisi ini menjadi lebih buruk sambil menghindari keadaan darurat medis lainnya. Segera konsultasikan ke dokter.

Jika Anda memiliki tanda atau gejala di atas atau pertanyaan lain, silakan berkonsultasi dengan dokter Anda. Tubuh setiap orang berbeda. Selalu untuk konsultasikan ke dokter untuk dapat merawat kondisi kesehatan Anda.

Penyebab Ablasi Retina

Penyebab Ablasi Retina

Berdasarkan penyebabnya, ada 3 jenis ablasio retina, yaitu:

Baca juga :   Operasi Kantung Mata Dapat Mengencangkan Kulit Kendur Di Area Mata

1. Ablasi Retina Rhegmatogenous

Ablasi retina regmatogen berarti Anda memiliki robekan atau lubang di retina. Hal ini menyebabkan cairan dari dalam mata keluar melalui lubang dan masuk ke bagian belakang retina.

Cairan memisahkan retina dari membran yang menyediakan nutrisi dan oksigen. Tekanan cairan dapat mendorong retina menjauh dari epitel pigmen retina, menyebabkan ablasi retina. Ini adalah jenis ablasi retina yang paling umum.

2. Ablasi Retina Traksi

Ablasi retina traksi yang terjadi ketika jaringan parut pada permukaan retina berkontraksi dan dapat menyebabkan retina tertarik dari bagian belakang mata. Kondisi ini kurang umum. Biasanya dialami oleh penderita diabetes.

Diabetes dapat menyebabkan masalah pada sistem pembuluh darah retina dan menyebabkan jaringan parut pada mata yang mengakibatkan ablasi retina.

3. Detasemen Eksudatif

Pada ablasio retina eksudatif, retina tidak robek. Penyakit retina seperti gangguan inflamasi atau penyakit Coats, yang menyebabkan perkembangan abnormal pembuluh darah di belakang retina, menyebabkan jenis ablasi retina ini.

Faktor Risiko

Orang yang memiliki rabun jauh yang parah (skor minus 8 atau lebih) berisiko tinggi mengalami ablasi retina. Hal ini yang disebabkan oleh peningkatan pemanjangan bola mata ke depan yang selanjutnya menipiskan retina perifer secara paksa.

Penipisan lapisan retina ini lama kelamaan dapat menyebabkan retina robek sehingga vitreous (cairan di tengah bola mata) akan meresap ke dalam celah antara retina dan lapisan di belakangnya. Cairan inilah yang kemudian menumpuk dan menyebabkan seluruh lapisan retina terlepas dari dasarnya.

Risiko ablasi retina pada rabun jauh yang parah bisa menjadi 15-200 kali lebih tinggi dari pada orang dengan penglihatan normal.

Selain itu, ada beberapa faktor pemicu yang dapat membuat Anda berisiko mengalami ablasi retina antara lain:

  • Tua
    Pernah mengalami ablasio retina sebelumnya pada satu mata
  • Riwayat keluarga dengan ablasi retina
  • Operasi mata sebelumnya, seperti pengangkatan katarak
  • Cedera mata serius sebelumnya
  • Penyakit atau iritasi mata sebelumnya
Baca juga :   Makanan Agar Mata Sehat Yang Wajib Anda Konsumsi, Simak Yuk

Diagnosa & Pengobatan

Informasi yang diberikan bukan merupakan pengganti nasihat medis. Selalu berkonsultasi dengan dokter Anda.

Bagaimana Kondisi Ini Didiagnosis?

Jika dokter Anda mencurigai Anda memiliki kondisi ini, pemeriksaan fisik dan beberapa tes akan direkomendasikan. Dokter juga dapat menguji kemampuan retina untuk mengirim impuls ke otak. Dokter juga dapat melihat aliran darah melalui mata dan terutama pada retina.

Dokter Anda mungkin juga menyarankan pemeriksaan ultrasonografi mata Anda, yang merupakan tes tanpa rasa sakit yang menggunakan gelombang suara untuk menghasilkan gambar mata.

Bagaimana Cara Mengobati Ablasi Retina?

Dalam banyak kasus, pembedahan adalah obat terbaik untuk memperbaiki retina yang terlepas. Biasanya, sebelum Anda benar – benar mengalami robekan retina, retina akan robek terlebih dahulu.

Karena itulah, pengobatan ablasi retina biasanya dibagi menjadi 2, yaitu saat masih dalam tahap robekan retina dan ablasi retina sudah benar – benar terjadi.

Berikut Penjelasan Masing – Masing.

Baca juga : Penyakit Mata Retina Dan Perawatan Penyakit Retina

Cara Mengobati Robekan Retina

Retina yang robek biasanya dapat diobati dengan prosedur non-bedah yang sederhana (dilakukan di kantor dokter). Tujuan pengobatan adalah untuk mencegah retina terlepas sepenuhnya.

Berikut ini adalah beberapa cara untuk mencegah robekan menjadi ablasi retina dan menjaga penglihatan:

1. Fotokoagulasi

Dalam prosedur ini, ahli bedah mengarahkan sinar laser ke mata melalui pupil. Laser membakar di sekitar robekan retina dan menciptakan jaringan parut yang “mengelas” retina ke jaringan di bawahnya.

Baca juga :   Cara Meluruskan Mata Juling Agar Bisa Kembali Normal
2. Kripeksi

Pilihan lain adalah cryopexy, atau dingin yang intens. Untuk perawatan ini, dokter akan membekukan area robekan agar luka yang dihasilkan bisa menjaga retina tetap pada tempatnya. Sebelum melakukan prosedur ini, dokter Anda akan membius mata Anda.

Kedua prosedur di atas dilakukan secara rawat jalan. Meski begitu, Anda disarankan untuk menghindari aktivitas yang dapat mengiritasi mata, selama beberapa minggu.

Cara Mengobati Ablasi Retina

Jika retina Anda terlepas, operasi adalah pilihan terbaik. Jenis operasi yang direkomendasikan dokter Anda akan tergantung pada beberapa faktor, termasuk seberapa parah debitnya.

Jenis – Jenis Operasi Ablasi Retina Adalah:

  • Retinopeksi pneumatik (Retinopeksi pneumatik)
  • Vitrektomi
  • Gesper skleral

Risiko Operasi Ablasi Retina

Semua operasi yang disebutkan di atas memiliki risiko. Namun, jika ablasi retina tidak dioperasi, Anda bisa kehilangan penglihatan. Risiko berikut dapat terjadi karena operasi ablasi retina:

  • infeksi mata
  • Pendarahan di mata
  • Dapat menyebabkan Peningkatan tekanan di dalam mata yang dapat menyebabkan glaukoma
  • Katarak
  • Membutuhkan operasi kedua
  • Retina tidak terpasang kembali dengan benar
  • Kemungkinan melepaskan retina lagi
  • Penglihatan Anda akan mulai membaik sekitar empat minggu setelah anda menjalani operasi. Seberapa banyak penglihatan Anda membaik setelah operasi tergantung pada kerusakan yang Anda derita.

Sekalipun ada risikonya, bicarakan dengan dokter Anda tentang manfaat apa yang mungkin Anda dapatkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *