Anatomi Gigi, Jumlah Dan Jenis Gigi Seseorang

Orang dewasa memiliki 32 gigi tetap dengan empat jenis gigi dan fungsinya masing – masing. Tidak hanya membantu mengunyah makanan, gigi juga berperan dalam membantu proses pencernaan makanan. Dalam anatomi gigi, terdapat jenis – jenis gigi dengan nama dan fungsinya masing – masing.

Memiliki beragam fungsi, gigi merupakan struktur yang paling sulit diurai dalam anatomi tubuh. Ini karena mengandung protein seperti kolagen dan mineral seperti kalsium.

Apa saja macam – macam gigi dan fungsinya? Simak penjelasan lengkapnya di sini.

Jenis – Jenis Gigi Dan Fungsinya

Jenis - Jenis Gigi Dan Fungsinya

Dalam anatomi tubuh manusia, gigi sudah mulai terbentuk sejak dalam kandungan. Namun, jumlah dan jenis gigi seseorang berubah seiring bertambahnya usia.

Umumnya setiap orang memiliki dua struktur gigi atau tahapan gigi, yaitu gigi susu dan gigi permanen (gigi dewasa). kebanyakan jumlah gigi orang dewasa 32 gigi yang terdiri dari:

  • 8 gigi seri,
  • 4 gigi taring,
  • 8 gigi geraham depan (geraham depan), dan
  • 12 anak (4 di antaranya gigi bungsu).

Tidak hanya berfungsi sebagai pembentuk wajah, gigi juga memiliki fungsi sebagai organ yang memiliki peran dalam sistem pencernaan.

Bentuk Gigi Normal

Bentuk Gigi Normal

Berikut penjelasan jenis – jenis gigi bentuk gigi normal dan fungsi gigi, antara lain:

1. Gigi Seri

Orang dewasa memiliki 8 gigi seri, 4 di atas dan 4 di bawah. Juga dikenal sebagai gigi anterior, gigi seri berbentuk seperti alat ukir kecil dengan ujung yang tajam.

fungsi gigi seri digunakan untuk membantu menggigit makanan. Oleh karena itu, bagian gigi inilah yang paling sering digunakan untuk menggigit makanan pertama karena letaknya di depan.

Baca juga :   Cara Merawat Rambut Kering Dan Rontok Dengan Cara Sederhana

Perlu Anda ketahui bahwa ini adalah gigi pertama yang tumbuh, sejak bayi berusia sekitar 6 bulan. Jenis giginya masih gigi susu yang kemudian akan tanggal dan diganti dengan gigi tetap pada usia 6-8 tahun.

2. Gigi Taring

Untuk taring, orang dewasa memiliki total jumlah gigi 4. 2 di bawah, dan 2 di atas. Gigi taring (cuspid atau eyeteeth) terletak tepat di sebelah gigi seri.

bentuk gigi ini tergolong sangat mudah dikenali karena tajam. Untuk alasan ini, fungsi gigi taring di mulut manusia untuk merobek makanan.

Pada bayi, gigi taring pertama tumbuh pada usia sekitar 16-20 bulan. Umumnya, gigi taring atas tumbuh lebih dulu, diikuti oleh gigi taring bawah.

Sedangkan pada orang dewasa, gigi kaninus permanen bawah akan tumbuh pertama kali pada usia 9 tahun, disusul oleh gigi kaninus permanen atas pada usia 11-12 tahun.

3. Gigi Premolar

Salah satu jenis gigi yang berfungsi untuk mengunyah makanan adalah gigi geraham depan atau premolar. Itu terletak di sebelah gigi taring sebelum geraham.

Dalam anatomi mulut, ada total 8 gigi premolar, 4 di atas dan 4 di bawah. Premolar lebih besar dari gigi taring dan gigi seri.

Permukaannya rata dan berfungsi untuk menghancurkan atau menggiling makanan menjadi potongan – potongan yang lebih kecil sehingga memudahkan proses pencernaan Anda.

Bayi dan anak – anak belum memiliki gigi geraham depan, makanya rata – rata jumlah giginya hanya 20 gigi. Biasanya gigi geraham depan baru tumbuh sekitar usia 10 tahun.

Baca juga :   Radiografer Yang Berpeluang Mudah Untuk Mendapat Pekerjaan

4. Gigi geraham

Untuk jenis geraham ini, orang dewasa memiliki 12 geraham. Ada 6 di atas dan 6 di bawah. Ini adalah jenis gigi terbesar dan terkuat dengan permukaan yang lebih besar.

fungsi gigi geraham dengan Permukaan geraham yang besar membuatnya bekerja untuk membantu memecah makanan.

Ketika makanan telah dikunyah oleh gigi seri, lidah akan membantu mendorong makanan kembali. Kemudian, proses mengunyah dilanjutkan oleh geraham sampai makanan hancur.

Dari total 12 gigi molar, empat di antaranya disebut gigi bungsu. Gigi ini tumbuh terakhir di antara jenis gigi lainnya, yaitu pada usia 17-21 tahun.

Gigi bungsu merupakan penyebab paling umum dari keluhan karena dapat tumbuh dengan posisi miring. Alasannya karena ruang di rahang tidak lagi cukup untuk menambah gigi.

Bila tumbuh ke samping, dokter biasanya akan melakukan operasi odontektomi atau pencabutan gigi bungsu.

Hal ini dilakukan agar tidak menimbulkan keluhan seperti nyeri, bengkak, atau mendorong geraham di sebelahnya dan memicu kerusakan jaringan.

Baca juga : Manfaat Buah Apel Untuk Tubuh Dan Kesehatan

Struktur Lapisan Tipe Gigi

Struktur Lapisan Tipe Gigi

Meskipun ada jenis atau jenis gigi, semuanya gigi manusia memiliki beberapa lapisan yang membentuk gigi, antara lain struktur gigi manusia:

1. Enamel

Enamel merupakan lapisan terluar gigi sekaligus yang paling kuat karena berfungsi melindungi gigi dari berbagai rangsangan nyeri, seperti dingin, panas, dan benturan.

Lapisan enamel berwarna putih gading dan sedikit transparan. Enamel terbuat dari berbagai mineral, termasuk kalsium.

2. Dentin

Dentin adalah lapisan di bawah email yang berwarna lebih pekat dan merupakan bagian bagian gigi yang lebih sensitif. Lapisan dentin memiliki lubang mikro yang terhubung dengan ujung saraf.

Baca juga :   Tahapan Persalinan Normal Tanpa Rasa Sakit

Jika lapisan email rusak atau berlubang, rangsangan nyeri seperti makanan panas dan minuman dingin akan mudah menimbulkan rasa sakit.

3. Pulpa

Pulpa adalah lapisan terdalam dari gigi yang mengandung saraf dan pembuluh darah. Lapisan ini terhubung ke saluran akar.

Bila ada gigi berlubang yang tidak dirawat, kerusakan akan menjalar ke pulpa. Jika bakteri masuk, maka dapat terjadi infeksi yang memicu terjadinya abses gigi.

Lama kelamaan, bakteri ini akan membuat saraf gigi mati sehingga gigi tidak bisa ditambal. Untuk itu, Anda perlu melakukan perawatan saluran akar atau bahkan menghilangkannya.

4. Sementum

Sementum memiliki tugas yang sama dengan email. Perbedaannya, email terletak pada fungsi mahkota gigi dan sementum terletak pada jenis akar gigi.

Lapisan gigi jenis ini juga memiliki jaringan ikat yang memungkinkan gigi menempel dengan baik pada gusi dan tulang alveolar (tulang tempat gigi tertanam).

5. Ligamentum Periodontal

Ligamen periodontal adalah lapisan yang terdiri dari saraf, pembuluh darah, jaringan ikat, dan serat kolagen. Bersama dengan sementum, lapisan ini berfungsi untuk menjaga gigi tetap kokoh pada soketnya.

Setelah mengetahui lebih dalam tentang jenis gigi, fungsi, dan strukturnya, ada baiknya Anda melakukan perawatan gigi dan mulut secara rutin.

Tentunya hal ini dilakukan untuk menjaga kesehatan sekaligus mencegah penyakit gigi dan mulut. Langkah paling sederhana adalah menyikat gigi minimal dua kali sehari, setelah sarapan dan sebelum tidur.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.