Bintitan Di Dalam Kelopak Mata Dan Benjolan Putih Di Dalam Mata

Bintil atau hordeolum adalah suatu kondisi ketika timbul ruam atau bisul yang menyakitkan seperti jerawat di tepi kelopak mata. Mereka umumnya disebabkan oleh infeksi bakteri dan biasanya hanya muncul di salah satu kelopak mata.

Mereka sering muncul di kelopak mata luar, tetapi terkadang bisa muncul di bagian dalam kelopak mata. Tidak seperti kelihatannya, mereka tidak menyebabkan masalah penglihatan.

Bintitan Di Dalam Kelopak Mata

Gejala Bintit

Gejala utama luka adalah munculnya ruam merah yang mirip dengan bisul kecil di kelopak mata, baik di dalam maupun di luar kelopak mata. Gejala lain yang menyertai kondisi ini meliputi:

  • Mata merah
  • Mata berair
  • Kelopak mata bengkak dan nyeri
  • Kapan harus ke dokter

Secara umum, bintit bisa sembuh dengan sendirinya tanpa perawatan khusus. Namun, risiko komplikasi tetap ada. Oleh karena itu, Anda disarankan untuk menemui dokter jika bintit Anda tidak kunjung membaik setelah 48 jam.

Selain itu, segera cari pertolongan medis jika pembengkakan menyebar ke bagian wajah lainnya, seperti pipi.

Penyebab dan Faktor Risiko Bintitan

Penyebab utama bintit adalah infeksi bakteri Staphylococcus. Bakteri yang biasanya hidup di kulit ini dapat menyumbat kelenjar minyak di kelopak mata sehingga menyebabkan peradangan.

Ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena bintit, yaitu:

  • Menyentuh mata dengan tangan kotor.
  • Menggunakan kosmetik kadaluarsa.
  • Jangan bersihkan bekas kosmetik pada mata sebelum tidur.
  • Mengenakan lensa kontak non-steril.
  • Mengalami peradangan pada ujung kelopak mata (blepharitis).
  • Mengalami rosacea, yang menyebabkan kulit wajah memerah.

Pengobatan Bintitan

Sebagian besar bintit akan sembuh dengan sendirinya dalam waktu 7-21 hari, terutama jika bintit tersebut pecah dan mengeluarkan nanah.

Beberapa langkah sederhana berikut yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi gejala dan ketidaknyamanan yang disebabkan oleh bintit:

Menjaga Kebersihan Mata Bintit

  • Cuci kelopak mata dengan sabun lembut, dan hindari menggunakan kosmetik mata sampai bintit sembuh.
  • Kompres kelopak mata dengan air hangat
  • Kompres kelopak mata 2-4 kali sehari, dengan handuk yang dibasahi air hangat.
  • Jangan memakai lensa kontak
  • Hindari memakai lensa kontak sampai bintit benar-benar sembuh.
  • Mengonsumsi pereda nyeri

Minumlah pereda nyeri yang dijual bebas, seperti parasetamol, untuk meredakan sakit mata.
Jika bintitan tidak kunjung sembuh dan semakin nyeri, segera hubungi dokter.

Langkah pengobatan yang umumnya dilakukan oleh dokter adalah dengan memberikan salep atau obat tetes mata antibiotik. Jika bintitan tidak kunjung membaik dengan pengobatan ini, dokter mata akan membuat sayatan kecil di bintil untuk mengeluarkan nanah.

Komplikasi Bintitan

Bintit atau hordeolum yang tidak kunjung sembuh dapat berkembang menjadi kista akibat penyumbatan kelenjar di kelopak mata (kalazion), atau menyebabkan penyebaran infeksi ke jaringan di sekitar kelopak mata (selulitis preseptal).

Baca juga :   Vitamin Untuk Mata Lelah Dapat Mencegah Kebutaan

Pencegahan Bintitan

Hal pertama untuk mencegah munculnya bintit adalah dengan menjaga kebersihan mata, seperti:

Jangan menggaruk mata, karena bisa memicu iritasi dan memindahkan bakteri ke mata.
Cuci tangan Anda sebelum menyentuh mata, dan kenakan kacamata pelindung saat membersihkan rumah untuk menghindari debu.

Jangan berbagi penggunaan handuk dengan orang lain, apalagi dengan orang yang sedang bintit.
Sterilkan lensa kontak sebelum digunakan, dan cuci tangan terlebih dahulu sebelum memakai lensa kontak pada mata.

Jangan gunakan kosmetik yang sudah kadaluwarsa, jangan gunakan kembali kosmetik mata yang sudah dipakai saat bintit, dan bersihkan wajah sebelum tidur.

Kunjungi dokter jika Anda mengalami infeksi atau peradangan di sekitar kelopak mata.

Benjolan Putih Di Dalam Kelopak Mata Bawah

Benjolan putih yang muncul di kelopak mata bisa jadi disebabkan oleh kalazion, yaitu penyumbatan di kelenjar kelopak mata. Benjolan ini tidak kemerahan dan tidak nyeri. Namun, jika infeksi bakteri terjadi pada penyumbatan ini, bintit / hordeolum mungkin tampak merah dan nyeri.

Benjolan Putih Di Dalam Kelopak Mata Bawah

Pada 25-50% kasus kalazion dapat sembuh dengan sendirinya dalam 2 minggu-6 bulan. Langkah-langkah pengobatan yang dapat Anda lakukan untuk mempercepat proses penyembuhan meliputi:

  • Oleskan kompres hangat ke mata Anda 3-4 kali sehari untuk membantu meredakan ketidaknyamanan dan penyumbatan di mata Anda
  • Lakukan pijatan lembut setelah mengompres, namun hindari memecah benjolan secara paksa
  • Bersihkan kelopak mata dengan kain bersih dan air hangat dua kali sehari untuk mencegah penumpukan kotoran yang dapat menyebabkan iritasi dan infeksi.
  • Lindungi mata dari paparan debu dan asap

Namun jika keluhan tersebut tidak teratasi sebaiknya memeriksakan diri ke dokter mata agar dapat diberikan penanganan lebih lanjut. Dokter terlebih dahulu akan melakukan pemeriksaan kesehatan untuk mengetahui penyebabnya, dan menentukan pengobatan yang tepat untuk Anda sesuai dengan kondisi dasarnya. Jika diperlukan, dokter mungkin dapat merekomendasikan prosedur pembedahan kecil untuk mengeluarkan cairan di benjolan.

Benjolan Di Bola Mata

Benjolan di bola mata memang bisa mengkhawatirkan, tetapi banyak juga yang tidak berbahaya dan tidak menimbulkan rasa sakit. Namun, kerusakan mata apa pun dapat memengaruhi penglihatan seseorang, jadi penting untuk mencari perawatan medis.

beberapa cedera di area sekitarnya dapat menyebabkan benjolan pada bola mata, terutama jika cedera terjadi di bawah kelopak mata atau seseorang tidak dapat melihat dengan baik.

Benjolan Di Bola Mata

Jenis Dan Penyebabnya

Sebagian besar benjolan atau benjolan di mata disebabkan oleh iritasi. Faktor-faktor berikut dapat mengiritasi mata:

  • Kosmetik
  • Reaksi alergi
  • Bulu mata yang jatuh
  • Paparan sinar matahari
  • Pasir

Seseorang dapat mengenali jenis benjolan pada bola mata berdasarkan bentuk dan warnanya.

Baca juga :   Biaya Operasi Mata Silinder Hendak Operasi Lasik

Jenis Benjolan Yang Paling Umum Adalah:

Pinguecula

Benjolan ini tidak beraturan bentuknya dan cenderung berwarna putih atau kekuningan. Penyakit ini yang disebabkan oleh timbunan lemak atau protein dan biasanya terletak di bagian putih bola mata yang paling dekat dengan hidung.

Kombinasi mata kering dan sinar UV dari matahari bisa menyebabkan terbentuknya pinguekula. Jika seseorang sering terpapar angin, debu, dan sinar matahari yang berlebihan, mereka mungkin lebih mungkin mengembangkan benjolan ini. Peselancar dan orang lain yang sering menghabiskan waktu di iklim berangin atau berpasir sangat rentan.

Pterygia

Pterigium dapat dimulai sebagai pinguekula atau berkembang sendiri. Jenis benjolan ini lebih tebal dan terletak di kornea, lapisan luar bola mata yang transparan. Pterigium sering kali berbentuk segitiga, dan bisa berwarna kuning, merah muda, atau merah.

Seseorang dengan pterigium mungkin merasa ada sesuatu yang menempel di matanya. Dan Ketika benjolan itu tumbuh, maka bisa membuat penglihatan anda menjadi sulit.

Pertumbuhan ini juga disebabkan oleh kekeringan pada mata dan sinar UV. Masalah-masalah ini sering kali disebabkan oleh angin, debu atau pasir, dan sinar matahari yang berkepanjangan.

Chalazia dan bintitan

Benjolan ini mungkin berwarna merah, merah muda, atau warna yang sama dengan kelopak mata.

Bintil atau bintitan, juga disebut hordeolum, biasanya disebabkan oleh infeksi, tetapi chalazia sering kali disebabkan oleh kelenjar yang tersumbat. Chalazia biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, tetapi bintitnya bisa sangat lembut, dan dapat menyebabkan nyeri saat membuka mata.

Orang dengan blepharitis, suatu kondisi yang melibatkan iritasi mata dan pembengkakan, mungkin lebih rentan. Selain itu, seseorang mungkin lebih mungkin mengembangkan benjolan ini jika mereka:

  • Sering menggunakan kosmetik pada mata
  • Memiliki reaksi alergi yang melibatkan mata
  • Menggosok mata mereka secara berlebihan
  • Memakai lensa kontak terlalu lama

Masalah berikut juga bisa menyebabkan benjolan terbentuk di bola mata:

Kornea Tergores

Seperti area tubuh lainnya, mata bisa menjadi bengkak dan meradang sebagai respons terhadap cedera.

Kanker Mata

Benjolan dan benjolan dapat meningkatkan masalah kanker. Kanker mata jarang terjadi, dan kecil kemungkinannya menyebabkan benjolan pada bola mata.

Kanker bisa berkembang di banyak bagian mata. Bentuk paling umum dari kanker mata adalah melanoma intraokular, yang pertama kali mempengaruhi sel pigmen mata. Dibandingkan dengan kanker kulit lainnya, melanoma intraokular jarang terjadi.

Gejala awal bisa berupa munculnya bintik-bintik coklat tua atau hitam pada iris, yang merupakan bagian mata yang berwarna.

Penyebab kanker mata tidak diketahui, tetapi beberapa mutasi genetik dapat meningkatkan risikonya. Selain itu, orang dengan kulit cerah dan mata cerah mungkin lebih rentan.

Baca juga :   Fungsi Bintik Buta yang Terjadi Pada Mata Kita Juga Berbahaya

Diagnosa

Seorang dokter mata – dokter mata atau dokter mata – sering dapat mendiagnosis penyebab benjolan bola mata berdasarkan penampilannya saja. Pinguekula dan pterygia mudah didiagnosis, dan kornea mata yang tergores biasanya memiliki penyebab yang jelas, seperti cedera.

Chalazia dan bintit (bintit) mungkin terlihat seperti jerawat di kelopak mata. Seorang dokter akan memulai dengan pemeriksaan visual dan mungkin melakukan tes.

Seorang dokter akan sering bertanya tentang:

  • Masalah mata atau cedera baru-baru ini
  • Apakah seseorang memakai lensa kontak
  • Penggunaan kosmetik, extension bulu mata, dan produk lain yang dapat mengiritasi mata

Pengobatan

Tidak semua benjolan di mata memerlukan perawatan, dan gejala sering kali dapat ditangani di rumah. Bergantung pada penyebabnya, perawatan meliputi:

Pinguecula Dan Hangnails

Air mata atau obat tetes mata buatan dapat membantu mengurangi gejala kedua jenis pertumbuhan tersebut. Penting juga untuk melindungi mata dari debu dan bahan iritan lainnya.

Jika pertumbuhannya menyebabkan rasa sakit atau menyulitkan penglihatan, dokter Anda mungkin meresepkan obat tetes mata yang mengandung steroid. Jika itu tidak berhasil, operasi dapat menghilangkan pertumbuhan tersebut.

Chalazia dan bintitan

Chalazia dan noda sering kali hilang dengan sendirinya setelah beberapa hari atau minggu.Jika ruam yang terinfeksi terasa nyeri atau mengganggu penglihatan, dokter Anda mungkin meresepkan antibiotik.

Dalam kasus chalazia persisten yang jarang terjadi, dokter mungkin merekomendasikan suntikan steroid. Sebagai alternatif, dokter dapat mengeluarkannya dengan prosedur di rumah sakit.

Kanker Mata

Perawatan bervariasi tergantung pada stadium kanker dan lokasinya. Seorang dokter mungkin merekomendasikan pengobatan, radiasi, kemoterapi, dan pembedahan.

Cedera Mata

Menggunakan air mata buatan dan melindungi mata dari sinar matahari dapat membantu menyembuhkan cedera. Seseorang dengan kornea yang tergores harus menghindari penggunaan kontak mata atau riasan dan menahan keinginan untuk menggosok mata saat gatal.

Kapan Harus Ke Dokter

Kapan Harus Ke Dokter

Dokter mata dapat dengan mudah mendiagnosis penyebab sebagian besar benjolan pada mata. Perawatan biasanya sederhana, tergantung pada penyebabnya, tetapi penting untuk mencari perawatan segera, untuk mencegah masalah menjadi lebih buruk. Ini terutama benar jika benjolan muncul setelah cedera. Perawatan mata yang tepat adalah kuncinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *