Kelopak Mata Bawah Bengkak Dan Beberapa penyebabnya

Kelopak mata bengkak bisa disebabkan oleh banyak hal. Mata bengkak akan membuat mata tampak sembab dan membesar. Pembengkakan bisa muncul di kelopak mata atas dan bawah.

Beberapa penyebab kelopak mata bengkak tidak berbahaya. Menangis, misalnya, bisa menjadi penyebab umum kelopak mata bengkak. Namun, tidak jarang masalah kecil seperti ini berujung serius. Jika pembengkakan pada kelopak mata tidak kunjung sembuh, penting untuk segera mengetahui penyebab dari kelopak mata yang bengkak dan memeriksakannya ke dokter.

Penyebab kelopak mata bengkak bisa dipicu oleh infeksi, cedera, alergi, atau gaya hidup tertentu. Mengetahui penyebab kelopak mata bengkak juga bisa menentukan perawatan yang tepat.

kelopak mata bawah bengkak

Penyebab Kelopak Mata Bengkak

Bintitan Dan Chalazion

Bintitan (hordeolum) dan chalazion bisa menyebabkan mata bengkak. Kedua kondisi tersebut menimbulkan gejala benjolan merah yang menempel di mata, gatal, nyeri, dan bengkak. Bintit disebabkan oleh infeksi pada kelenjar di kelopak mata. Sedangkan chalazion disebabkan oleh kelenjar minyak yang tersumbat di kelopak mata seperti jerawat.

Alergi

Jika mata gatal, merah, dan berair menyertai kelopak mata yang bengkak, bisa jadi karena alergi mata. Alergi pada mata bisa disebabkan oleh debu, serbuk sari, dan alergen umum lainnya. Alergi adalah penyebab umum mata bengkak.

Kelelahan

Kelelahan bisa membuat kelopak mata terlihat bengkak. Retensi air dalam semalam juga dapat memengaruhi kelopak mata. Hal ini dapat membuatnya terlihat bengkak dan bengkak di pagi hari, terutama jika orang tersebut tidak tidur nyenyak. Sebuah penelitian menemukan bahwa kurang tidur bisa membuat mata Anda sembab. Bisa juga menyebabkan kantung mata, mata merah, dan lingkaran hitam di bawah mata.

Penggunaan Kosmetik

Riasan dan produk perawatan kulit masuk ke mata, mereka juga dapat menjadi penyebab kelopak mata bengkak, merah, terbakar, dan nyeri. Jika rasa terbakar berlanjut atau semakin parah, orang tersebut harus mengunjungi dokter mata.

Selulitis Orbital

Selulitis orbital adalah infeksi jauh di dalam jaringan kelopak mata. Selulitis orbital dapat disebabkan oleh bakteri berupa infeksi sinus yang menyerang daerah sekitar tulang yang membentuk rongga mata.

Orang dengan selulitis orbital mungkin mengalami pembengkakan mata dan nyeri saat menggerakkan mata ke depan dan ke belakang. Selulitis adalah infeksi serius yang membutuhkan pengobatan antibiotik.

Peyakit Graves

Kondisi ini dapat menyebabkan tiroid secara keliru melepaskan sel untuk melawan infeksi yang tidak ada di mata. Antibodi yang dilepaskannya bisa menyebabkan pembengkakan dan radang mata.

Baca juga :   Minyak Zaitun Untuk Bulu Mata Agar Bulu Mata Sehat Dan Cantik Alami

Herpes Mata

Herpes okuler adalah infeksi virus herpes di dalam dan sekitar mata. Herpes mata paling sering terjadi pada anak-anak. Herpes okuler bisa sangat mirip dengan konjungtivitis. Untuk mendiagnosis herpes, dokter Anda perlu melakukan kultur mata untuk memeriksa virusnya.

Blepharitis

Orang dengan blepharitis mungkin memiliki kelopak mata berminyak dan serpihan seperti ketombe di sekitar bulu mata mereka. Beberapa orang dengan blepharitis mengalami kelopak mata yang meradang dan nyeri.

Blepharitis adalah kondisi kronis yang tidak dapat disembuhkan. Menyembuhkan kondisi ini sebatas menghilangkan gejala.

Saluran Air Mata Tersumbat

Saat saluran air mata tersumbat, mata tidak dapat mengalirkan air mata sepenuhnya. ini menyebabkan nyeri dan kemerahan pada kelopak mata. Saluran air mata yang tersumbat bisa menyebabkan mata bengkak dan tersipu.

Terkadang saluran air mata yang tersumbat bisa terinfeksi. Jika kelopak mata sangat sakit, atau jika seseorang demam, mereka harus segera mencari perawatan.

Saluran Air Mata Tersumbat

Konjungtivitis

Konjungtivitis adalah peradangan pada konjungtiva mata, yaitu jaringan tipis dan bening yang melapisi kelopak mata dan bola mata. Konjungtivitis dapat memiliki gejala seperti nyeri, gatal, dan kelopak mata bengkak.

Terlalu Banyak Natrium

Terlalu banyak natrium atau garam dalam tubuh bisa menyebabkan kelopak mata bengkak. Natrium ekstra dapat membuat tubuh menahan air (retensi air). Kulit tipis di sekitar mata memiliki risiko pembengkakan yang lebih tinggi.

Ini menyebabkan pembengkakan di bawah mata atau munculnya kantung di bawah mata. Ini biasanya terjadi pada pagi hari setelah makan banyak makanan asin sebelumnya.

Mononukleosis

Mononucleosis adalah infeksi mata yang disebabkan oleh virus. yang dapat menyebabkan perubahan pada mata dan penglihatan, termasuk bengkak di bawah mata. Gejala mata lainnya termasuk kemerahan, nyeri, bengkak, dan floaters.

Penyakit Kulit Di Sekitar Kelopak Mata

Pembengkakan bisa terjadi di berbagai area tubuh, termasuk kelopak mata. Pembengkakan pada kelopak mata disebut blepharitis, yang terjadi pada bagian kelopak mata tempat bulu mata tumbuh. Blefaritis umumnya disebabkan oleh penyumbatan pada kelenjar minyak yang terletak di dasar bulu mata, yang menyebabkan kemerahan dan iritasi.

Penyakit Kulit Di Sekitar Kelopak Mata

Namun, ada berbagai penyakit kulit yang juga bisa membuat kelopak mata membengkak.
Berbagai penyakit kulit yang menyebabkan kelopak mata bengkak, perih, dan gatal (blepharitis)

Baca juga :   Yuk Intip,Tips Aman Bermain Ponsel Agar Tidak Merusak Mata

Blefaritis membuat kelopak mata membengkak sehingga penderitanya merasa tidak nyaman.

Namun, penyakit kulit yang Anda alami selama ini juga bisa menyebabkan kelopak mata membengkak saat gejalanya kambuh.

Rosacea

Rosacea adalah salah satu dari banyak penyakit kulit yang menyebabkan blepharitis. Kondisi kulit ini ditandai dengan benjolan kecil berwarna merah berisi nanah.

Umumnya rosacea muncul di hidung, pipi, dagu, dan dahi. Namun, jenis rosacea yang dikenal sebagai ocular rosacea dapat memengaruhi mata dan memicu blepharitis.

Ocular rosacea memiliki gejala kemerahan dan bengkak pada kelopak mata dan di bawah bulu mata, mata berair, merah, perih, dan sensasi ada benda asing pada mata.

Penyebab ocular rosacea tidak pasti. Namun, ada kemungkinan kondisi tersebut disebabkan pembengkakan pembuluh darah yang menyebabkan kemerahan pada kulit.

Rosacea juga termasuk penyakit kulit kronis yang tidak dapat disembuhkan. Namun gejala kondisi ini bisa diredakan dengan pengobatan rutin dan konsultasi dengan dokter.

Blefaritis Seboroik

Dermatitis seboroik sebenarnya adalah jenis penyakit kulit eksim yang cukup umum. Penyakit kulit ini disebabkan oleh peradangan pada kulit kepala yang membuatnya menjadi merah, sangat gatal, dan kering bersisik hingga mengelupas. Sisik kulit kepala yang mengelupas dan jatuh ini seperti ketombe.

Selain kulit kepala, dermatitis seboroik juga bisa menyebabkan peradangan dan gatal pada kulit bersisik di sekitar alis dan kelopak mata. Oleh karena itu, gejala eksim seboroik yang terjadi di sekitar mata disebut juga seborrheic blepharitis.

Penyebab dermatitis seboroik tidak pasti. Namun, ada beberapa hal yang bisa memicu munculnya penyakit kulit ini, seperti stres, infeksi jamur, faktor genetik, cuaca dingin dan kering, obat-obatan atau kondisi medis tertentu.

Orang dengan kulit berminyak juga lebih rentan terkena dermatitis seboroik. Jika Anda tidak bisa mengatasi dermatitis seboroik yang Anda alami, maka Anda bisa mengunjungi dokter untuk pemeriksaan dan pengobatan lebih lanjut.

Kutu Di Bulu Mata

Meski jarang, nyatanya kutu yang bersarang di bulu mata bisa menyebabkan kelopak mata bengkak. Namun, kutu rambut di sekitar kelopak mata tidak sama dengan kutu rambut di kulit kepala.

Kutu alis adalah salah satu jenis phthiriasis yang biasanya merupakan kutu kelamin.
Kutu hinggap di bulu mata ketika tangan yang baru saja digores di alat kelamin langsung mengusap mata. Ciri utama kutu pada bulu mata adalah gatal.

Baca juga :   Fungsi Lensa Mata Organ Yang Bereaksi Terhadap Cahaya

Ciri lainnya adalah mata memerah, adanya bintik hitam atau coklat di pangkal bulu mata, robekan, dan sensasi bulu mata yang semakin tebal dan mungkin menyatu satu sama lain.
Segera konsultasikan ke dokter jika Anda menemukan kutu kelamin pada bulu mata Anda.

Reaksi Alergi

Jika Anda memiliki riwayat alergi, cobalah mengingat kembali kontak Anda baru-baru ini.
Alergi dapat terjadi karena alergi terhadap riasan mata, cairan lensa kontak, atau obat tetes mata tertentu.

Psoriasis

Ciri dari penyakit kulit ini adalah kulit menjadi merah, kering, bersisik. Bercak kulit yang mengelupas terkadang menyebabkan rasa sakit atau gatal.

Psoriasis disebabkan oleh peningkatan produksi sel kulit dalam tubuh yang menyebabkan penumpukan sel kulit berupa bercak pada kulit.

Namun, kemungkinan penyebab psoriasis lainnya adalah sistem imun yang salah menyerang sel-sel tubuh. Faktor genetik berperan dalam psoriasis, karena psoriasis dapat diturunkan secara genetik.

Kondisi ini tidak bisa menular dan tidak bisa disembuhkan, yang bisa dilakukan adalah meredakan gejala. Perawatan tertentu bisa diberikan untuk mengatasi gejala psoriasis yang dirasakan.

Jangan Meremehkan Blepharitis!

Walaupun blepharitis cenderung tidak berbahaya, namun blefaritis yang tidak segera ditangani dapat menyebabkan berbagai komplikasi, seperti:

  • Masalah kulit kelopak mata
  • Kehilangan bulu mata
  • Munculnya bintit atau infeksi di bawah bulu mata yang menyebabkan benjolan di tepi
  • kelopak mata
  • Mata kering atau robekan berlebihan
  • Mata yang terus memerah
  • Cedera pada kornea mata
  • Memicu kalazion atau bengkak di bagian dalam kelopak mata

Oleh karena itu, sebaiknya segera periksa dan obati jika terjadi pembengkakan di area tersebut.

Jika kondisinya semakin parah, konsultasikan ke dokter dan mungkin dokter akan meresepkan obat untuk meredakan dan mengobati blepharitis agar tidak semakin parah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *