Cara Kerja Mata Dan Kesehatan Mata Perlu Dijaga

Mata Anda menangkap banyak informasi tentang apa yang ada di sekitarnya, Dan mengirimkan sinyal ke otak sehingga Anda dapat melihat bentuk, warna, tekstur dan juga gerakan.

Dan cara kerjanya bagaimana cahaya melewati lensa dan mengirimkan saraf optik ke otak.

Cahaya memantulkan objek dan mengirimkannya dalam garis lurus ke arah mata Anda. Cahaya melewati kornea, masuk ke pupil dan kemudian masuk ke lensa mata.

Kornea dan lensa membelokkan (membiaskan) cahaya untuk memfokuskannya ke retina. Fotoreseptor pada retina mengubah cahaya menjadi gelombang listrik.

Gelombang listrik berjalan melalui saraf optik ke otak. Otak memproses sinyal-sinyal ini menjadi sebuah gambar.

cara kerja mata

Peran Mata

Mata Anda memainkan peran penting dalam hampir semua hal yang Anda lakukan. Berikut beberapa fungsi utama mata.

Melihat

Mata mendapat cahaya dan mengubahnya menjadi gelombang listrik yang dikirim ke otak, yang memproses sinyal-sinyal ini menjadi gambar yang bisa kita lihat.

Gerakan

Enam otot ‘ekstraokuler’ mengontrol gerakan mata. Keempatnya bergerak ke atas, bawah, kiri dan kanan; dua menyesuaikan mata agar seimbang dengan gerakan kepala.

Berkedip

Setiap kali Anda berkedip, sekresi garam (air mata basal) dari air mata Anda tersapu ke permukaan bola mata, menjaga bola mata tetap lembab dan bersih. Otot-otot di kelopak mata atas mengontrol gerakan membuka dan menutup.

Menangis

Air mata – cairan garam yang mengandung protein, air, lendir dan minyak – dikeluarkan oleh kelenjar lakrimal bagian atas, sisi luar mata. Air mata refleks melindungi dari iritan seperti asap, debu dan angin. Air mata emosional adalah respons dari perasaan sedih atau bahagia – ada teori bahwa air mata yang baik dapat membantu tubuh menjadi lebih kuat dari racun dan zat berbahaya.

Baca juga :   Lidah Sakit Seperti Sariawan? Atasi dengan Cara Gampang Ini

Melindungi

Mata diletakkan di rongga di tengkorak untuk melindungi dari cedera. Mata dan kelopak mata melindungi dari debu dan kotoran. Alis dibentangkan untuk mengalihkan keringat ke mata Anda.

Anatomi Mata

Untuk memahami cara kerja mata, perlu diketahui tentang struktur dan bagiannya.

Bagian – Bagian Mata

Bagian - Bagian Mata

Di bawah ini kami akan menjelaskan tentang peran mata dalam melihat dunia di sekitar Anda.

Sklera

Bagian putih mata yang melindungi bola mata dan menjaga bentuk mata tetap stabil.

Pupil

Lubang hitam di tengah mata yang mengatur cahaya yang masuk ke mata.

Iris

Bagian berwarna pada mata yang mengontrol jumlah cahaya yang melewati pupil.

Kornea

Lengkungan transparan yang melindungi iris dan pupil. Bersama dengan lensa mata, kornea membelokkan (membiaskan) cahaya untuk fokus pada retina.

Lensa kristal (lensa mata)

Disk transparan yang berada di belakang iris.

Retina

Bagian belakang mata yang berisi jutaan sel pengubahan cahaya menjadi glombang listrik, Sinyal-sinyal ini dikirim oleh saraf optik ke otak, di mana citra terbentuk.

Macula

Bintik kecil di dekat pusat retina yang merupakan pusat penglihatan.

Vitreous Humor

Gel yang mengisi ruang tengah mata dan menjaga bentuk bola mata.

Saraf Optik

Merupakan saraf di bagian belakang mata yang membawa sinyal dari retina ke otak.

Konjungtiva

Lapisan membran tipis yang memberikan perlindungan pada mata dan membantu melembabkannya. Letaknya di sepanjang kelopak mata bagian dalam dan permukaan bola mata.

Aqueous Humor

Cairan bening antara iris dan kornea. Ini mempertahankan tekanan bola mata dan menjaga bentuk bulat dari bola mata depan.

Baca juga :   Cara Mengobati Mata Pterigium Agar Sembuh Totol

Jelaskan Macam – Macam Kelainan Pada Mata

Setiap orang bisa mengalami gangguan mata tanpa memandang usia. Meskipun beberapa kelainan mata dapat sembuh dengan sendirinya, sebagian lainnya memerlukan perawatan dari dokter mata.

Gangguan mata tidak boleh dianggap enteng. Tanpa penanganan yang tepat, gangguan mata bisa membuat Anda kesulitan dalam menjalankan aktivitas sehari-hari. Beberapa kelainan mata bahkan dapat menyebabkan kebutaan jika tidak ditangani.

Jelaskan Macam - Macam Kelainan Pada Mata

Berbagai Gangguan Mata

Mari kita lihat delapan jenis kelainan mata yang paling sering dijumpai sebagai berikut:

1. Rabun Jauh

Rabun jauh atau miopia adalah suatu kondisi ketika mata tampak pingsan saat melihat benda yang jauh. Rabun jauh umumnya disebabkan oleh faktor genetik. Untuk mengatasi penyakit rabun jauh, diperlukan penggunaan kacamata, lensa kontak, atau operasi mata laser (LASIK).

2. Rabun Dekat

Rabun Dekat adalah kebalikan dari rabun jauh, yaitu saat mata tampak samar-samar melihat objek dari jarak dekat. Umumnya disebabkan oleh faktor genetik dari orang tua yang menderita rabun dekat. Pengobatan rabun dekat sama dengan rabun jauh, yaitu penggunaan kacamata, lensa kontak, dan operasi mata laser.

3. Buta Malam

Rabun malam adalah gangguan mata yang terjadi ketika seseorang tidak dapat melihat dalam pencahayaan yang buruk, tempat gelap, atau pada malam hari.

Beberapa penyebab rabun senja yang masih bisa diobati dokter, antara lain katarak, kekurangan vitamin A, dan rabun dekat. Namun hingga saat ini belum ada obat untuk kasus rabun senja yang dialami sejak lahir.

4. Astigmatisme

Astigmatisme adalah kelainan mata yang disebabkan oleh lengkungan kornea atau lensa yang tidak sempurna atau tidak rata.

Kondisi ini mengakibatkan terjadinya perubahan lokasi cahaya yang jatuh ke retina sehingga menyebabkan penglihatan menjadi kabur. Gangguan mata ini sering terjadi karena faktor keturunan.

Baca juga :   Cara Menumbuhkan Bulu Mata Yang Botak Menjadi Lebih Tebal

5. Buta Warna

Anda dinyatakan buta warna jika tidak dapat melihat warna tertentu atau tidak dapat membedakan satu warna dari warna lain (biasanya merah dan hijau).

Kondisi ini terjadi ketika kerucut atau sel warna di mata tidak berfungsi normal. Umumnya buta warna terjadi sejak lahir, namun bisa juga berkembang di usia dewasa akibat pengaruh konsumsi obat atau dampak penyakit tertentu.

6. Glaukoma

Glaukoma adalah penyakit saraf visual yang disebabkan oleh peningkatan tekanan di dalam bola mata. Peningkatan tekanan ini diduga terkait dengan tekanan darah tinggi, penyumbatan di saluran air mata, atau penggunaan obat mata kortikosteroid yang berlebihan.

7. Konjungtivitis

Konjungtivitis atau sering disebut pink-eye adalah kelainan mata yang terjadi akibat peradangan pada konjungtiva (selaput tipis yang melapisi bola mata dan kelopak mata bagian dalam).

8. Katarak

Katarak merupakan kelainan mata yang terjadi akibat penumpukan protein pada lensa mata sehingga menyebabkan penglihatan menjadi kabur. Jenis katarak yang paling umum adalah katarak nuklir. Operasi katarak merupakan pilihan terapi yang tepat bagi penderita katarak.

Kesehatan mata perlu dijaga dengan sebaik-baiknya, agar fungsinya tidak terganggu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *