Cara Kerja Pil KB Untuk Pencegahan Kehamilan

Pil KB merupakan salah satu alat kontrasepsi yang tersedia, selain IUD atau KB Spiral, kondom, kontrasepsi oral, cincin vagina, dan patch hormon. Setiap metode memiliki kelebihan dan kekurangannya masing – masing, baik dari segi kenyamanan, potensi efek samping, maupun efektivitas pencegahan kehamilan. Lalu, bagaimana dengan pil KB dan Cara kerja pil KB, Simak penjelasan Pil KB di bawah ini.

Cara Kerja Pil KB

Cara kerja pil KB tergantung pada kandungannya, yaitu versi sintetis dari dua hormon yang diproduksi secara alami dalam tubuh wanita: estrogen dan progestin. Kedua hormon ini mengatur siklus menstruasi wanita, dan kecepatan naik turunnya hormon ini berperan penting dalam kehamilan.

Pil kontrasepsi ini tersedia dalam dua jenis, pil kombinasi (mengandung progestin dan estrogen) dan pil mini (hanya progestin). Hormon yang terkandung dalam pil bekerja dalam tiga cara untuk mencegah terjadinya kehamilan. Pertama, cegah ovarium Anda mengeluarkan sel telur agar tidak terjadi proses pembuahan.

Kedua, mengubah ketebalan lendir serviks agar sperma sulit bergerak ke dalam rahim untuk mencari sel telur. Terakhir, ubah lapisan dinding rahim agar tidak memungkinkan sel telur yang telah dibuahi tertanam di dalam rahim.

Apa Saja Jenis Pil KB Yang Tersedia?

Ada dua jenis pil KB yang sering digunakan, yaitu pil kombinasi dan pil mini. Berikut penjelasan lengkap keduanya.

Pil Kombinasi

Kebanyakan pil KB adalah ‘pil kombinasi’ yang mengandung kombinasi hormon estrogen dan progesteron untuk mencegah ovulasi, yaitu proses pelepasan sel telur selama siklus bulanan. Seorang wanita tidak bisa hamil jika dia tidak berovulasi karena tidak ada sel telur yang dibuahi.

Baca juga :   Cara Kerja Mata Dan Kesehatan Mata Perlu Dijaga

Pil KB ini juga berfungsi dengan mengentalkan lendir dan sekitar leher rahim, yang membuat sperma semakin sulit untuk masuk ke rahim dan mencapai sel telur yang telah dikeluarkan. Hormon dalam pil ini terkadang juga bisa berdampak pada rahim, sehingga membuat sel telur sulit menempel di dinding rahim.

Kebanyakan pil KB terdiri dari paket 21 hari atau 28 hari. Satu pil hormon dikonsumsi setiap hari pada waktu yang sama dalam 21 hari. Tergantung pada paket Anda, Anda dapat berhenti mengonsumsi pil kontrasepsi selama 7 hari (untuk paket 21 hari) atau Anda dapat mengonsumsi pil yang tidak mengandung hormon selama 7 hari (untuk paket 28 hari).

Seorang wanita mengalami menstruasi ketika berhenti mengkonsumsi pil yang mengandung hormon. Beberapa wanita memilih paket 28 hari karena membantu mereka untuk tetap terbiasa mengonsumsi pil setiap hari.

Ada juga jenis pil kombinasi yang mengurangi frekuensi menstruasi dengan memberikan pil hormon selama 12 minggu dan pil penawar selama 7 hari. Pil ini mengurangi frekuensi menstruasi menjadi satu kali setiap tiga bulan.

Pil Mini

Jenis pil KB lain yang dapat mengubah frekuensi menstruasi adalah pil progesteron dosis rendah atau disebut “pil mini”. Pil kontrasepsi jenis ini berbeda dengan pil lain yang hanya mengandung hormon progesteron atau yang mengandung kombinasi estrogen dan progesteron.

Pil ini bekerja dengan mengubah lendir serviks dan dinding rahim, dan terkadang dengan mempengaruhi ovulasi. Namun, pil mini ini bisa kurang efektif dalam mencegah kehamilan dibandingkan pil kombinasi.

Baca juga :   Sistem Pencernaan Manusia Dan Cara Kerjanya

Pil mini juga dikonsumsi setiap hari tanpa jeda. Seorang wanita yang mengkonsumsi pil mini mungkin tidak mengalami menstruasi sama sekali atau tetap menstruasi tetapi tidak teratur. pil mini juga harus dikonsumsi pada waktu yang sama setiap hari, tanpa melewatkan dosisnya.

Bagaimana Cara Menggunakan Pil KB?

Bagaimana Cara Menggunakan Pil KB

Semua jenis pil KB dapat bekerja dengan baik jika diminum setiap hari pada waktu yang sama. Efektivitas ini bebas dari kapan pun seorang wanita ingin berhubungan seks. Hal ini terutama berlaku untuk pil KB yang mengandung progesteron.

Anda dapat mulai meminum pil KB segera setelah Anda mendapatkannya, dengan kata lain Anda dapat mulai menggunakannya kapan saja, bahkan di tengah siklus menstruasi Anda.

Namun, kapan Anda bisa menghindari kehamilan tergantung kapan Anda mulai menggunakannya. Plus, jenis pil yang Anda gunakan juga menentukan.

Selama tujuh hari pertama konsumsi pil, seorang wanita masih harus menggunakan alat kontrasepsi tambahan seperti kondom. Penggunaan kondom selain penggunaan pil KB berfungsi untuk mencegah kehamilan.

Setelah tujuh hari, pil KB bisa bekerja sendiri tanpa bantuan alat kontrasepsi seperti kondom untuk mencegah kehamilan. Namun Anda tetap perlu menggunakan kondom untuk mencegah penyakit menular seksual.

Jika konsumsi pil terlewat atau terlupakan, Anda mungkin tidak bisa menghindari kehamilan. Jadi, Anda akan membutuhkan alat kontrasepsi cadangan seperti kondom. Selain itu, Anda mungkin harus berhenti berhubungan seks untuk sementara waktu. Jangan mengkonsumsi pil milik teman atau saudara.

Baca juga :   Lidah Sakit Seperti Sariawan? Atasi dengan Cara Gampang Ini

Seberapa Efektif Pil KB?

Dalam setahun, sekitar 8 dari 100 pasangan yang bergantung pada pil KB untuk mencegah kehamilan mungkin mengalami kehamilan yang tidak diinginkan. Tentu hal ini relatif dan tergantung seberapa rutin Anda mengkonsumsi alat kontrasepsi ini.

Kehilangan pil KB, bahkan hanya untuk satu hari, dapat meningkatkan risiko kehamilan. Kontrasepsi ini sangat efektif, terutama jika diminum secara konsisten dan mengikuti petunjuk dokter, setiap hari pada waktu yang sama.

Namun, perlu Anda ketahui bahwa secara umum, seberapa baik alat kontrasepsi ini bekerja tergantung pada banyak faktor. Termasuk apakah seseorang memiliki kondisi kesehatan tertentu atau sedang menjalani pengobatan lain. Tak hanya itu, jika Anda mengonsumsi suplemen herbal yang dapat mengganggu kinerja pil kontrasepsi.

Misalnya, antibiotik atau herbal juga dapat mengganggu kinerja dan efektivitas pil. Seberapa baik metode kontrasepsi juga tergantung pada apakah metode yang dipilih cukup nyaman dan apakah seseorang ingat untuk menggunakannya dengan benar setiap saat.

Jika digunakan dengan sempurna, efektivitas pil KB standar ini dilaporkan mencapai 99 persen. Tingkat efektivitas ini sedikit berbeda dengan pil mini. Dan bila digunakan secara konsisten dan sesuai petunjuk, pil mini memiliki tingkat keberhasilan 95 persen – agak kurang efektif dari pada pil KB standar.

Namun, tingkat keberhasilan ini juga harus mempertimbangkan faktor lain, seperti lupa minum atau kehabisan dosis sebelum diisi ulang. Cara penggunaan yang salah atau penundaan dosis dapat menurunkan efektivitas pil antara 92-94 persen.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.