Cara Mengatasi Buta Warna dengan Mengenali Penyebabnya

Buta warna adalah penglihatan atau gangguan mata yang menyebabkan penderita tidak dapat mengidentifikasi warna dengan benar. Buta warna dipengaruhi oleh sejumlah faktor, baik terkait erat dengan fungsi mata itu sendiri, maupun penyakit di luar mata. Jadi, apakah buta warna bisa disembuhkan? Jika ya, bagaimana cara mengatasi buta warna ini?

Apa itu buta warna?

Buta warna adalah suatu kondisi di mana kemampuan untuk membedakan warna tertentu berkurang. Dengan kata lain, Anda mengalami kesulitan melihat merah, hijau, biru, atau campuran warna-warna ini.

Di retina, ada dua sel yang mendeteksi cahaya, yaitu sel punca dan sel kerucut. Sel induk hanya mendeteksi cahaya terang dan gelap dan sangat sensitif terhadap cahaya rendah.

Sel kerucut mendeteksi warna dan terkonsentrasi di dekat pusat penglihatan Anda. Ada tiga jenis sel kerucut yang melihat warna, yaitu merah, hijau, dan biru. Otak menggunakan input sel kerucut ini untuk menentukan persepsi warna.

Buta warna dapat terjadi ketika satu atau lebih sel kerucut warna tidak ada, tidak berfungsi, atau mendeteksi warna lain. Kondisi parah terjadi ketika semua jenis sel kerucut tidak ada, sedangkan kondisi sedang berarti ada satu sel kerucut yang tidak berfungsi dengan baik.

Efek buta warna pada kehidupan sehari-hari

Orang yang buta warna bukan berarti mereka tidak dapat melihat warna. Mereka mengalami kesulitan membedakan warna, terutama warna-warna tertentu, seperti biru, hijau, dan merah.

Kebutaan dalam warna merah dan hijau adalah jenis yang paling umum, diikuti oleh kebutaan oleh biru dan kuning. Kondisi ini disebut buta warna sebagian.

Baca juga :   Vitamin Mata Terbaik Bagi Pengguna Gadget Setiap Hari

Ada satu lagi jenis kebutaan warna yang jarang terjadi, yaitu kebutaan warna total.

Untuk dapat melakukan aktivitas dengan baik, penderita buta warna harus beradaptasi. Sebab, ada beberapa kegiatan yang berkaitan dengan warna, seperti membaca lampu lalu lintas, memasak, memilih pakaian, atau produk.

Baca juga : Kebiasaan Ini Bikin Mata Minus Tambah Parah, Yuk Waspada

Cara Mengatasi Buta Warna

Seperti dilansir laman National Eye Institute, saat ini tidak ada perawatan yang bisa menyembuhkan buta warna.

Alih-alih berfokus pada cara mengatasi buta warna yang masih dikembangkan oleh para ahli, mari kita lihat beberapa perawatan dapat membantu orang untuk melihat warna lebih baik.

1. Kenakan kacamata Enchroma

Metode ini sebenarnya tidak mengatasi kebutaan warna, tetapi membantu orang dengan kondisi ini untuk melihat lebih baik.

Kacamata ini dilengkapi dengan lensa khusus yang dapat memperpanjang gelombang cahaya sehingga terlihat lebih mencolok dan kuat di mata orang yang buta warna.

Berdasarkan penelitian, kacamata ini sangat efektif untuk penderita kebutaan merah atau hijau.

Sementara itu, pada orang yang benar-benar buta warna, kacamata ini tidak cukup untuk membantu penglihatan mereka. Jadi, kacamata ini lebih cocok untuk orang dengan buta warna sedang atau ringan.

2. Kenakan kacamata ColorCorrection System (CCS)

Cara alternatif lain untuk mengatasi masalah membedakan warna pada orang yang buta warna adalah kacamata ColorCorrection System (CSS) yang dikembangkan oleh ahli kacamata bernama Dr. Thomas Azman.

Kacamata ini dilengkapi dengan filter khusus yang dapat mengubah panjang gelombang setiap warna yang masuk ke mata.

Baca juga :   Cara Menghilangkan Bintitan Dalam Semalam Terbukti Ampuh

Dengan begitu, orang yang buta warna dapat menangkap warna dengan lebih kuat dan membantu mereka membedakan warna.

3. Belajar beradaptasi dengan kegiatan di rumah

Cara terbaik untuk mengatasi kondisi buta warna adalah dengan beradaptasi ketika menjalani aktivitas sehari-hari. Selain menggunakan alat bantu penglihatan, seperti kacamata, orang yang mengalami kesulitan membedakan warna-warna ini juga perlu menyesuaikan pencahayaan di rumah.

Alih-alih menggunakan lampu yang terkadang membuat silau, lebih baik membuka tirai jendela agar sinar matahari masuk ke dalam ruangan.

Cahaya alami dari sinar matahari ini dapat membantu menekankan warna sehingga orang yang buta warna dapat melihatnya dengan lebih baik.

Orang dengan kondisi ini harus berlatih untuk mengenali perbedaan warna. Misalnya, dari pakaian, buah dan sayur atau benda di rumah.

Mereka mungkin membutuhkan bantuan keluarga, teman, dan dokter untuk mengenali warna dengan lebih baik.

Jika Anda memiliki buta warna, Anda tidak boleh mengendarai kendaraan karena Anda mungkin mengalami kesulitan membedakan lampu lalu lintas. Konsultasikan juga kondisi kesehatan mata Anda secara teratur ke dokter mata.

Apa penyebab buta warna?

Melihat warna melintasi spektrum cahaya adalah proses rumit yang dimulai dengan kemampuan mata Anda untuk merespons berbagai panjang gelombang cahaya.

Cahaya memasuki mata melalui kornea dan melewati lensa dan jaringan transparan di mata Anda ke sel-sel sensitif panjang gelombang (sel kerucut) di bagian belakang mata Anda, di dalam retina.

Jika mata Anda normal, Anda akan melihat warna. Namun, jika bahan kimia yang terkait dengan sensitivitas terhadap panjang gelombang di sel kerucut Anda berkurang, Anda tidak dapat menangkap satu atau lebih warna utama, yaitu merah, biru, dan kuning.

Baca juga :   Cara Menghilangkan Mata Panda Permanen Yang Ampuh

Berikut beberapa penyebab buta warna yang kami ketahui:

Kelainan turunan

Anda dapat terlahir dengan kondisi ini, biasanya kondisi ini lebih sering terjadi pada pria daripada pada wanita. Merah-hijau biasanya kekurangan warna umum, dan kekurangan biru-kuning kurang umum.

Tingkat keparahan buta warna berkisar dari ringan, sedang, atau berat. Kedua mata dapat mengalami gangguan ini dan tingkat keparahannya tidak akan berubah sepanjang hidup Anda.

Penyakit

Jika Anda memiliki penyakit seperti diabetes, glaukoma, degenerasi makula, penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, alkoholisme kronis, leukemia, dan anemia sel sabit, Anda dapat mengalami buta warna.

Kondisi ini dapat mempengaruhi satu mata, tetapi terkadang juga dapat mempengaruhi kedua mata. Setelah mengobati penyebabnya, kondisi buta warna bisa membaik

Obat-obatan tertentu

Beberapa obat dapat memiliki efek pada penglihatan warna, seperti obat untuk penyakit jantung, tekanan darah tinggi, disfungsi ereksi, infeksi, gangguan neurologis, dan masalah psikologis.

Faktor lain

Kemampuan untuk melihat warna menurun perlahan seiring bertambahnya usia. Paparan bahan kimia di tempat kerja, seperti karbon disulfida dan pupuk, dapat menyebabkan hilangnya penglihatan warna.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *