Hindari Herpes Di Mata Yang Dapat Merusak Lapisan Kornea Mata

Jika selama ini herpes sering dikenal dengan herpes kelamin atau zooster di dada atau punggung, Dan bahwa ada juga herpes di mata. Juga dikenal sebagai herpes okular, penyakit ini terjadi karena infeksi virus herpes simpleks (HSV).

Salah satu jenis herpes mata yang paling dikenal adalah keratitis epitel yang mempengaruhi kornea mata. Semakin dalam infeksi HSV pada lapisan kornea mata, maka semakin besar risiko mengalami kebutaan.

Hindari Herpes di Mata

Gejala Herpes Mata

Dalam kebanyakan kasus, herpes mata hanya menyerang satu kornea. Pada awalnya beberapa gejala yang dialami penderitanya adalah:

  • Sakit di mata
  • Lebih peka terhadap cahaya
  • Penglihatan kabur
  • Mata berair
  • Keluar dari kotoran mata
  • Mata kemerahan
  • Sakit kepala
  • Merasa ada sesuatu yang menempel di mata
  • Kelopak mata menjadi meradang

Beberapa gejala di atas memang sangat mirip dengan masalah konjungtiva mata, keduanya bercirikan mata kemerahan. Namun, konjungtiva terjadi karena bakteri, alergi, atau bahan kimia tertentu.

Untuk memastikannya, tentunya perlu ada diagnosis yang pasti dari dokter. Nanti, dokter akan menguji apakah sampel dari mata yang terkena mengandung HSV tipe 1 atau tidak.

Penyebab Herpes Mata

Virus herpes simpleks adalah penyebab utama herpes mata. Setidaknya, 90% penderita herpes mata adalah orang yang berusia di atas 50 tahun.

Lebih lanjut, herpes di mata tidak hanya terjadi di kornea. Herpes juga menginfeksi kelopak mata, retina, dan konjungtiva.

Berbeda dengan herpes kelamin (HSV-2) yang umumnya ditularkan melalui infeksi menular seksual, herpes pada mata dapat terjadi karena adanya kontak dengan kulit atau cairan dari penderita HSV-1 aktif.

Perlu diketahui bahwa seseorang yang pernah terkena herpes, artinya virus tidak akan pernah keluar dari tubuh. Virus ini hanya menjadi tidak aktif dan terkadang bisa aktif kembali saat kekebalan tubuh sedang turun.

Kondisi yang dapat memicu aktifnya kembali HPV adalah stres, cedera mata, paparan sinar matahari yang terlalu terik, demam di atas 38 derajat Celcius, haid, atau saat sistem kekebalan turun drastis.

Namun anda tidak perlu khawatir dengan penularannya karena risiko menularnya herpes mata ke orang lain sangat relatif rendah. Perawatan yang tepat bisa mengatasi masalah herpes pada mata dengan cepat.

Cara Mengobati Mata Dengan Herpes

Faktanya, masalah mata herpes bisa sembuh dengan sendirinya setelah satu atau dua minggu. Namun kondisi ini dapat menyebabkan penderitanya menjadi tidak nyaman bahkan mengganggu aktivitas.

Untuk itu, perlu segera dilakukan tindakan medis untuk menghindari risiko komplikasi. Biasanya tindakan yang dilakukan adalah:

  • Tetes atau salep antivirus untuk mencegah penyebaran virus dapat digunakan beberapa kali sehari
  • Tetes mata steroid untuk mengurangi peradangan
  • Obat dalam bentuk tablet untuk mengobati infeksi yang lebih parah

Perawatan ini sama pentingnya untuk menghindari komplikasi. Meski jarang, herpes pada mata bisa menyebabkan komplikasi seperti:

  • Kornea terluka, yang dapat menyebabkan penglihatan kabur permanen
    Infeksi mata lebih kompleks karena bakteri atau jamur
  • Glaukoma saat saraf optik yang menghubungkan mata dan otak mengalami kerusakan
    Namun kebutaan lebih jarang terjadi
Baca juga :   Saraf Mata Putus Dapat Mengganggu Fungsi Penglihatan

Mencegah Herpes Di Mata Kambuh

Tidak ada pencegahan khusus untuk herpes di mata. Yang perlu dilakukan adalah mencegah infeksi ulang dan menjaga kekebalan yang baik.

Herpes mata yang kambuh juga berisiko memperburuk kerusakan mata. Itulah sebabnya orang yang mengalami penyakit herpes mata harus benar-benar menyampaikan gejalanya ke dokter mata. Dengan demikian, diagnosis dan pengobatan bisa dibuat lebih tepat.

Herpes Di Muka

Herpes merupakan penyakit kulit yang lebih sering menyerang wajah. Penyakit ini biasanya akan membuat area kulit wajah melepuh dan kering. Saat herpes menyerang wajah, pasti akan membuat rasa percaya diri hilang, bukan? Hal inilah yang menjadikannya penting untuk mengobati herpes pada wajah.

Penyakit herpes disebabkan oleh infeksi virus herpesviridae. Sedangkan virus herpes yang paling terkenal adalah virus herpes simpleks. Selain memengaruhi penampilan Anda, herpes wajah juga sangat menyakitkan. Nah, cara untuk mengobati herpes pada wajah akan membantu meringankan rasa sakit yang ditimbulkannya.

Herpes dikenal sebagai penyakit kulit yang menular. Tentunya kehadirannya di wajah akan membuat orang lain enggan mendekat. Untungnya, cara mengobati herpes di wajah itu mudah. Tidak perlu menggunakan bahan kimia dan tentunya tidak menyakitkan.

Herpes Di Muka

Cara Mengobati Herpes di Wajah

Es batu

Es batu

Es batu dapat anda gunakan untuk mengobati herpes di wajah. Sensasi sejuk yang diberikan oleh es batu dapat membantu meredakan nyeri dan mengurangi peradangan. Peradangan tambahan jelas akan membuat herpes semakin menyebar.

Caranya sangat mudah, Anda hanya perlu menyiapkan kain untuk kompres dan air serta es batu. Jika air terasa dingin, celupkan kain ke dalam air es. Letakkan di wajah yang sakit dan ganti kain saat suhu berubah.

Jika menggunakan kain terlalu merepotkan, Anda bisa menggunakan botol kecil berisi air dingin. Cukup letakkan botol di area kulit yang terkena. Pastikan botolnya bersih.

Lidah Buaya

Lidah Buaya

Lidah buaya juga bisa digunakan untuk mengobati herpes di wajah. Tepatnya pada gel yang ada di lidah buaya. Gel ini bisa digunakan untuk mengurangi rasa sakit dan panas akibat herpes.

Cara pengaplikasiannya cukup mudah, cukup tempelkan gel lidah buaya di wajah. Tepatnya di bagian wajah yang terkena herpes. Jika tidak ingin menggunakan lidah buaya secara langsung, Anda bisa menggantinya dengan minyak lidah buaya. Minyak ini bisa dibeli di apotek.

Soda Kue

Soda Kue

Soda kue tidak hanya digunakan untuk memasak, tetapi dapat membantu meredakan nyeri akibat herpes. Soda kue aman dioleskan pada wajah yang terkena herpes. Sebelum mengaplikasikannya, campurkan soda kue dengan minyak esensial Niauli. Minyak ini dikenal untuk melawan infeksi dan meningkatkan regenerasi kulit.

Untuk takarannya, campurkan satu sendok makan soda kue dengan lima tetes minyak esensial Niauli. Setelah itu tambahkan juga setengah gelas air hangat. Jika sudah, aduk rata dan letakkan pada bagian wajah yang terkena herpes. Bisa mulai menempel dengan kain atau kapas.

Mandi Air Dingin

Mandi dengan air dingin juga bisa membantu meredakan radang herpes di wajah. Cara ini bisa sedikit membersihkan dan merawat luka. Rutinitas ini akan menjaga lepuh di wajah Anda tetap bersih dan bisa mengurangi risiko infeksi.

Baca juga :   Mengapa Mata Mengantuk Tapi Tidak Bisa Tidur? Atasi Dengan Cara

Minyak Zaitun

Minyak Zaitun

Minyak zaitun bisa membantu mengobati herpes di wajah. Ini karena sifat antimikroba dan antivirusnya. Minyak zaitun akan membantu melembabkan dan melembutkan kulit akibat infeksi.minyak zaitun Ini akan meregenerasi kulit dan mempercepat penyembuhan ruam herpes.

Teh Hijau

Teh hijau memiliki sifat antioksidan dan antivirus. Keduanya bisa membantu mencegah infeksi yang datang kedua kali. Hal ini sangat penting dilakukan, karena herpes merupakan penyakit kulit seumur hidup dan bisa kambuh. Katekin dalam teh hijau akan menghambat pertumbuhan bakteri dan virus pemicu herpes. Selain itu, mengonsumsinya juga dapat mempercepat kesembuhannya.

Cuka Sari Apel

Cuka Sari Apel

Cuka sari apel dikenal memiliki sifat anti-inflamasi dan antivirus. Tak heran jika cuka sari apel bisa diandalkan untuk mengobati herpes di wajah. Cuka sari apel aman dioleskan pada wajah.

Dapat membantu mencegah peradangan semakin parah dan infeksi yang datang kedua kalinya. Caranya sangat mudah, kamu hanya perlu mencampurkan 1 sendok makan cuka apel dengan 3 sendok makan air. Campur keduanya secara merata dan oleskan campuran ini pada wajah yang terinfeksi.

Makan Sayuran

Makan lebih banyak sayuran bisa membantu meredakan nyeri akibat radang herpes di wajah. Makan lebih banyak sayuran juga bisa membuat sistem kekebalan Anda lebih baik. Sistem kekebalan yang baik ini sangat efektif untuk mencegah infeksi virus, termasuk virus herpes. Misalnya saja seperti kembang kol, bayam dan tomat.

Penularan Herpes Kulit

Herpes yang merupakan penyakit umum yang dapat menyebabkan luka pada alat kelamin atau mulut. Penyakit ini disebabkan oleh virus yang mudah menular. Karena itu, ketahui penularan herpes di bawah ini agar Anda bisa waspada terhadap penyakitnya.

Herpes yang disebabkan oleh dua virus yang berbeda akan tetapi serupa, yaitu virus herpes simpleks tipe 1 (HSV-1) dan virus herpes simpleks tipe 2 (HSV-2). Kedua jenis virus tersebut dapat menyebabkan luka di sekitar vulva, vagina, leher rahim, anus, penis, skrotum, bokong, paha bagian dalam, bibir, mulut, tenggorokan dan, dalam kasus yang jarang terjadi, di mata Anda.

Herpes dapat menyebar melalui kontak kulit ke kulit yang memiliki area yang terinfeksi. Penularan herpes sering terjadi selama hubungan seks vaginal, seks oral, seks anal, dan ciuman. Herpes bisa menyebabkan lecet yang pecah dan menimbulkan rasa sakit serta gatal yang bisa datang dan pergi.

Namun, banyak penderita herpes yang tidak menyadari luka yang muncul atau menganggapnya sebagai luka biasa, Namun sehingga sering kali tidak diperhatikan. Penularan herpes juga dapat terjadi, bahkan ketika orang tersebut tidak memiliki luka atau gejala.

Apa Perbedaan Antara Herpes Genital Dan Herpes Mulut?

Karena ada dua jenis virus herpes simpleks (HSV-1 dan HSV-2) yang dapat hidup di banyak bagian tubuh, banyak orang sering kali bingung membedakan kedua jenis virus tersebut. Namun penjelasannya sebenarnya sangat sederhana, yaitu:

Baca juga :   Efek Samping Filler Kantung Mata Dari Yang Ringan Hingga Yang Parah

Jika Anda memiliki infeksi virus HSV-1 atau HSV-2 di dalam atau di sekitar alat kelamin Anda (vulva, vagina, leher rahim, anus, penis, skrotum, bokong, dan paha bagian dalam), itu disebut herpes genital.

Jika Anda terkena infeksi virus HSV-1 atau HSV-2 di dalam atau di sekitar bibir, mulut, dan tenggorokan, ini disebut herpes mulut.

Herpes Di Muka

HSV-1 biasanya menyebabkan herpes yang terjadi di mulut, dan HSV-2 biasanya menyebabkan herpes genital. Meskipun setiap jenis virus lebih memilih untuk hidup di daerah favoritnya, kedua jenis herpes simpleks dapat menginfeksi kedua daerah tersebut.

Misalnya, Anda bisa tertular HSV-1 jika penderita herpes mulut di bibir melakukan seks oral. Anda juga bisa tertular HSV-2 jika Anda memberikan seks oral kepada seseorang dengan HSV-2 di alat kelaminnya.

Bagaimana Penularan Herpes?

Herpes juga mudah menyebar dari kontak kulit ke kulit dengan seseorang yang mengidap virus. Anda dapat terinfeksi penyakit ini ketika alat kelamin atau mulut Anda menyentuh alat kelamin atau mulut orang tersebut, yang biasanya terjadi selama hubungan seks oral, anal, dan vaginal.

Herpes bahkan bisa menular jika penis atau lidah tidak masuk ke vagina, anus, atau mulut. Hanya melalui sentuhan cepat antar kulit, penularan infeksi virus herpes dapat terjadi. Anda juga bisa tertular herpes jika Anda mencium seseorang yang menderita herpes mulut.

Kulit di alat kelamin, mulut dan mata dapat dengan mudah terinfeksi. Area lain pada kulit dapat terinfeksi jika ada celah untuk masuknya virus herpes, seperti luka, luka bakar, ruam, atau luka lainnya.

Anda tidak perlu berhubungan seks untuk tertular herpes. Bahkan terkadang penyakit menular seksual ini juga bisa menular melalui cara non-seksual, seperti saat orang tua penderita herpes oral mencium Anda. Seorang ibu dapat menularkan herpes kelamin kepada bayinya melalui persalinan normal, tetapi ini sangat jarang terjadi.

Anda juga dapat menyebarkan herpes ke bagian tubuh lain jika menyentuh herpes mulut, kemudian menyentuh mulut, alat kelamin, atau mata tanpa mencuci tangan terlebih dahulu. Anda juga bisa menularkan herpes ke orang lain dengan cara ini.

Herpes paling menular jika luka terbuka dan basah, karena cairan dari lepuh herpes yang pecah dapat dengan mudah menyebarkan virus. Namun, herpes juga dapat menular ke orang lain jika tidak ada luka dan kulit Anda terlihat sangat normal. Kebanyakan orang tertular herpes dari orang yang tidak mengalami luka.

Virus mungkin dapat hidup di tubuh Anda tanpa menimbulkan gejala apa pun, jadi Anda tidak tahu kapan dan bagaimana Anda terinfeksi. Inilah sebabnya mengapa banyak orang terkena herpes, karena infeksi ini sangat rumit.

Karena virus herpes cepat mati di luar tubuh, Anda tidak dapat tertular herpes dari berpelukan, berpegangan tangan, batuk, bersin, atau duduk di dudukan toilet.

Itulah penjelasan tentang penularan herpes yang perlu Anda waspadai. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang penularan herpes.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.