Hordeolum Internal Benjolan Kecil Bisa Berisi Nanah

Hordeolum adalah istilah medis untuk bintitan, juga dikenal sebagai wasir. Hordeolum adalah benjolan kecil yang sekilas terlihat seperti jerawat di dekat bulu mata. Dalam kasus tertentu, bintit terkadang bisa berisi nanah.

Secara umum, hordeolum bukanlah kondisi yang serius. Biasanya benjolan tersebut akan hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari. Meskipun tidak berbahaya, namun dapat mengganggu aktivitas sehari-hari karena rasa sakit dan merusak penampilan.

Anda bisa mengurangi rasa sakit dengan mengompres kelopak mata dengan kain yang dicelupkan ke dalam air hangat.

Hordeolum Internal

Seberapa Umum Kondisi Ini?

Hordeolum atau bintit merupakan penyakit yang dapat menyerang siapa saja dan berbagai usia, baik dewasa maupun anak-anak. Anda dapat mencegah goresan dengan mengurangi faktor-faktor yang membuat Anda berisiko. Selalu konsultasikan dengan dokter untuk informasi lebih lanjut.

Jenis

Apa saja jenis hordeolum (bintitan)?

Ada 3 kelenjar kelopak mata yang sering terinfeksi yaitu kelenjar Zeis, Moll, dan Meibom. Lokasi infeksi menentukan jenis bintit.

Hordeolum bisa berada di luar (eksternal) atau di dalam (internal) kelopak mata Anda. Berikut penjelasannya.

1. Hordeolum Eksternal

Jenis ini jauh lebih umum daripada hordeolum internal. Infeksi kelenjar Zeis atau Moll akan menyebabkan hordeolum eksternal.

Hordeolum luar akan muncul di pangkal bulu mata karena kelenjar Zeis dan Moll terletak di pangkal bulu mata, baik di kelopak mata atas maupun bawah. Benjolan akan tampak mengarah ke luar.

2. Hordeolum Internal

Sebagian besar hordeolum jenis ini mulai muncul di kelenjar minyak di jaringan kelopak mata Anda (kelenjar Meibom). Hordeolum internal biasanya akan muncul di kelopak mata atas.

Benjolan tersebut diarahkan ke sisi dalam sehingga kelopak mata perlu dibuka untuk melihat benjolan tersebut dengan lebih jelas. Saat tumbuh, ia menekan mata sehingga lebih menyakitkan daripada jenis luar.

Tanda & Gejala

Apa saja tanda dan gejala hordeolum?

Gejala yang biasanya timbul dari penyakit hordeolum adalah:

  • Benjolan kecil muncul di kelopak mata, baik di atas atau di bawah
  • Benjolan biasanya terasa nyeri, kemerahan, dan terasa hangat saat disentuh
  • Mata berair dan peka terhadap cahaya
  • Mata terasa gatal

Meskipun bintit merupakan penyakit yang tidak berbahaya, namun dapat menyebabkan infeksi yang meluas ke kelopak mata dan berisiko menyebabkan selulitis periorbital. Kondisi ini bisa terjadi jika Anda tidak mengambil pengobatan yang tepat.

Mungkin juga ada beberapa ciri dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda memiliki keluhan yang sama, segera konsultasikan dengan dokter Anda.

Kapan Anda Harus Ke Dokter?

Baca juga :   Cara Mengatasi Mata Bengkak Akibat Menangis Dan Iritasi

Bintitan memang tidak berbahaya dan tidak akan memengaruhi kemampuan Anda untuk melihat dengan jelas. Namun akan tetapi, Anda perlu menghubungi dokter jika mengalami gejala berikut:

  • Mulai merasa demam
  • Ada masalah penglihatan
  • Akumulasi tidak hilang dalam 2 minggu

Kemerahan dan bengkak menyebar ke luar kelopak mata dan bahkan memengaruhi dahi dan bagian wajah lainnya

Penumpukannya berdarah, dan benjolan menjadi sangat besar dan nyeri, kelopak mata Anda lecet, atau seluruh kelopak mata dan mata Anda menjadi merah.

Sebab

Apa penyebab hordeolum (bintitan)?

Penyebab umum dari bintit adalah minyak dan kotoran yang menyumbat lubang tempat akar bulu mata berada.

Setelah lubang tertutup, bakteri tumbuh di dalamnya dan menyebabkan infeksi. Bakteri yang paling sering menyebabkan bintit adalah Staphylococcus aureus

Anda tidak harus menjauh dari mereka yang mengalami bintit. Pasalnya, bintit tidak menular langsung dari kontak mata dengan penderitanya.

Namun, Anda dapat berisiko terkena bintit jika berjabat tangan dengan seseorang yang baru saja menyentuh atau menggosok matanya yang terinfeksi. Apalagi saat Anda juga menyentuh refleks mata setelahnya.

Faktor Risiko

Apa yang meningkatkan risiko saya terkena bintit?

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko munculnya hordeolum atau bintit adalah:

  • Menyentuh mata dengan tangan kotor
  • Mengenakan lensa kontak tanpa membersihkannya secara menyeluruh dari bakteri atau Anda belum pernah mencuci tangan
  • Tidak menghapus riasan dalam semalam
  • Menggunakan riasan lama atau kedaluwarsa
  • Memiliki riwayat blepharitis dan rosacea

Infeksi mata juga sering kali disebabkan oleh perawatan atau penggunaan lensa kontak yang tidak tepat.

  • Lensa kontak yang kurang bersih
  • Sentuh lensa kontak sebelum mencuci tangan
  • Menggunakan lensa kontak saat tidur
  • Menggunakan lensa kontak berulang kali
  • Menggunakan lensa kontak kadaluarsa

Risiko terkena kondisi ini akan semakin meningkat jika sebelumnya pernah mengalami kondisi serupa. Hordeolum juga bisa kembali setelah pulih.

Tidak adanya risiko bukan berarti Anda bebas dari kemungkinan terpapar penyakit. Fitur dan gejala yang tercantum hanya untuk referensi.

Komplikasi

Apa kemungkinan komplikasi dari hordeolum?

Dikutip dari American Academy of Ophthamology, hordeolum internal bisa jadi awal mula kalazion, suatu kondisi benjolan bengkak di kelopak mata akibat penyumbatan pada kelenjar kelopak mata.

Berbeda dengan hordeolum, kalazion tidak menyakitkan. Benjolan berkembang lebih jauh di belakang kelopak mata dan jarang membuat seluruh kelopak mata membengkak.

Pengobatan & Pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. Selalu berkonsultasi dengan dokter Anda.

Apa Saja Pilihan Pengobatan Untuk Bintit?

Beberapa cara sederhana yang dapat Anda lakukan untuk membantu mengatasi bintit adalah:

Baca juga :   Anda Wajib Tahu, Kapan Tanda Kacamata Harus Segera Diganti

1. Kompres Hangat

Pertama, berikan kompres hangat pada mata selama 10-15 menit sehari.

Kompres hangat juga diterapkan untuk mencegah penutupan lubang bulu mata dan penumpukan minyak serta membantu mengatasi kemerahan dan bengkak pada kelopak mata.

2. Minum Antibiotik

Kedua, minum antibiotik. Dokter biasanya akan meresepkan antibiotik dalam bentuk salep atau obat tetes mata.

Satu hal yang perlu Anda ingat, jangan memencet atau memecah benjolan untuk mengeluarkan nanah. Tindakan ini justru bisa menyebabkan mata bisa terinfeksi.

Apa Tes Untuk Mendiagnosis Bintit?

Dokter akan membuat diagnosa dengan melihat kondisi mata dan kelopak mata Anda. Dokter akan menggunakan lampu dan kaca pembesar untuk memeriksa kelopak mata.

Pencegahan

Beberapa perubahan gaya hidup sehat dan pengobatan rumahan yang dapat membantu Anda untuk mencegah hordeolum adalah:

  • Jagalah selalu kebersihan wajah, kulit kepala, alis, dan tangan Anda
  • Gunakan riasan mata ringan atau tidak sama sekali, lalu bersihkan hingga benar-benar bersih
  • Jangan meremas atau mencoba meremas gumpalan
  • Jangan gunakan lensa kontak saat noda masih ada
  • Jaga kebersihan lensa kontak dan bebas infeksi
  • Cuci tangan Anda sebelum menyentuh lensa kontak

Cuci tangan anda dengan sabun dan menggunakan air hangat, atau gunakan pembersih tangan yang mengandung alkohol.

Kondisi ini tidak menular, namun bakteri bisa menular melalui benda yang terinfeksi, termasuk make up. Anda tidak boleh membiarkan orang lain untuk menggunakan riasan Anda, terutama maskara dan eye liner.

Ubah penggunaan make up sesuai aturan di bawah ini:

  • Maskara digunakan setiap hari, setiap tiga bulan
  • Maskara digunakan sesekali, setiap enam bulan
  • Eye liner cair, setiap tiga bulan
  • Pensil eye liner, setiap dua sampai tiga bulan.

Bintitan Pada Anak Usia 2 Tahun

Bintitan Pada Anak Usia 2 Tahun

kondisi yang mungkin dialami anak saat ini adalah:

  • ┬áHordeolum
  • Tumor kelopak mata
  • Kalazion

Hordeolum atau disebut juga bintit adalah infeksi yang terjadi pada kelenjar minyak di mata.

Penyebab kondisi ini disebabkan oleh infeksi bakteri, yang umumnya disebabkan oleh bakteri stafilokokus. Selain itu, terdapat beberapa risiko yang dapat meningkatkan risiko kondisi ini pada seseorang, antara lain:

  • Kurangnya kebersihan kelopak mata
  • Menderita penyakit mata lainnya
  • Pernah mengalami hordeolum sebelumnya

Dimana gejalanya adalah:

  • Mata berair
  • Mata atau kelopak mata memerah
  • Benjolan di kelopak mata
  • Bisa menyakitkan

Umumnya kondisi ini bisa sembuh dengan sendirinya, namun pada beberapa kasus bisa juga dibantu dengan kompres hangat, pemberian antibiotik, atau melalui operasi.

Dalam situasi di mana hordeolum berukuran besar atau sering berulang dengan terapi obat, perawatan bedah dapat diberikan. Namun, dalam situasi ini, sebaiknya Anda berkonsultasi dengan dokter terkait untuk memastikan situasi saat ini.

Baca juga :   Waspada, Inilah Penyakit Yang Mengancam Kesehatan Mata Anda

Bintitan Lebih Dari 2 Bulan

Bintitan Lebih Dari 2 Bulan

Kalazion terjadi ketika saluran keluar dari kelenjar Meibom, kelenjar penghasil minyak di kelopak mata, tersumbat, menyebabkannya membengkak. Kondisi ini sering muncul sebagai benjolan kecil kemerahan di kelopak mata.

Awalnya, benjolan akibat kalazion bisa terasa nyeri. Namun, dalam beberapa hari, rasa sakitnya akan mereda, hanya menyisakan gumpalan seukuran kacang polong dan seringkali membutuhkan waktu beberapa saat untuk benar-benar hilang.

Kalazion lebih rentan diderita penderita rosacea, blepharitis kronis, dermatitis seboroik, infeksi di sekitar mata, hingga kanker di sekitar mata.

Jika benar kondisi yang Anda alami itu timbul akibat kalazion, sebenarnya kondisi tersebut tidak berbahaya. Namun, jika Anda memencet benjolan tersebut secara paksa, hal itu dapat memicu peradangan akibat infeksi sekunder yang membuat benjolan tersebut lebih sulit untuk disembuhkan.

Oleh karena itu, sebaiknya jangan menanganinya sendiri. Cek kondisi Anda langsung ke dokter atau dokter mata agar diberikan penanganan yang sesuai.

Dengan pemeriksaan langsung, dokter juga dapat mengidentifikasi apakah keluhan Anda benar kalazion, atau jika ada penyebab lain, misalnya hordeolum (bintitan), folikulitis, selulitis preseptal, tumor jinak atau ganas pada mata, dermatitis kontak, kutil, dan begitu seterusnya.

Identifikasi ini memiliki peran penting, karena setiap kondisi di atas tentunya memiliki perlakuan yang berbeda. Bergantung pada diagnosis yang dibuat, dokter Anda dapat menangani keluhan Anda hanya dengan mengamatinya, memberikan obat, atau mungkin operasi.

Saat ini, Anda bisa melanjutkan perawatan yang Anda alami yaitu dengan mengompres benjolan dengan air hangat dan mencuci muka secara rutin. Jangan lupa, lakukan juga langkah-langkah berikut ini:

  • Pijat benjolan dengan lembut agar mengempis, jangan terlalu dipencet
  • Berhentilah mengotak-atik gumpalan, apalagi meremasnya dengan paksa, dengan tangan kotor
  • Jangan terlalu sering menggunakan kosmetik di sekitar mata
  • Lindungi mata Anda dari paparan zat yang mengiritasi

Jika mata terasa tidak nyaman, misalnya kering atau menggumpal, Anda bisa mengoleskan air mata buatan terlebih dahulu

Semoga membantu ..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *