Jenis Penyakit Kulit Pada Anak Dan Gambarnya

Tidak hanya orang dewasa, penyakit kulit juga dapat dialami oleh anak – anak. Ada berbagai penyakit kulit pada anak – anak dengan penyebab berbeda, mulai dari reaksi alergi hingga paparan zat tertentu. Dengan mengetahui jenis penyakit kulit pada anak dan gambarnya, Anda dapat mengambil langkah – langkah untuk menanganinya.

Anak – anak, terutama bayi dan balita, lebih berisiko terkena penyakit kulit karena sistem kekebalan tubuh mereka belum sepenuhnya berkembang. Ada penyakit kulit yang ringan dan dapat sembuh sendiri, tetapi beberapa serius dan membutuhkan perawatan segera oleh dokter.

Berbagai Penyakit Kulit Pada Anak – Anak

Berbagai Penyakit Kulit Pada Anak - Anak

Penyakit kulit pada anak – anak umumnya tidak jauh berbeda dari penyakit kulit pada orang dewasa. Namun, ada beberapa penyakit kulit yang lebih umum pada anak – anak, termasuk:

1. Ruam Popok (Dermatitis Popok)

Ruam Popok (Dermatitis Popok)

Ruam popok adalah peradangan kulit, terutama di bokong dan pangkal paha, karena penggunaan popok yang berkepanjangan. Namun, ruam juga dapat muncul karena bahan popok yang tidak cocok untuk kulit bayi.

Ruam popok adalah bentuk dermatitis kontak iritasi. Namun, gangguan kulit ini biasanya terbatas pada area yang ditutupi oleh popok, sehingga perawatan dapat difokuskan pada area itu.

2. Kerak Kepala Bayi (topi cradle)

Kerak Kepala Bayi (topi cradle)

Jenis penyakit kulit ini biasanya terjadi pada bayi baru lahir hingga tiga tahun. Kondisi ini ditandai dengan adanya sisik putih atau kuning tebal di permukaan kulit kepala bayi. Istilah medis untuk kondisi ini adalah cradle cap atau dermatitis seboroik.

Meskipun jarang, kulit atau kulit bersisik juga dapat muncul di bagian tubuh lain, seperti alis, kelopak mata, telinga, lipatan hidung, belakang leher, atau ketiak.

Dalam beberapa kasus, penyakit ini dapat menyebabkan kulit menjadi kerak dan mengeluarkan keluarnya kekuningan. Namun, penyakit ini biasanya akan hilang dengan sendirinya. Jika tetap ada waktu yang lama, disarankan untuk mengunjungi dokter segera untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

3. Eksim

Eksim

Eksim atau dermatitis atopik adalah penyakit kulit yang ditandai dengan kemerahan dan gatal pada kulit. Penyakit kulit ini umumnya kronis, tetapi dapat mereda sendiri. Pada beberapa anak, eksim terkadang disertai dengan asma.

Jika si kecil memiliki eksim, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk meringankan gejalanya:

  • Mandi si kecil Anda dengan air hangat dan gunakan sabun bayi khusus yang terbuat dari lembut.
  • Gunakan pelembab, seperti jeli minyak bumi.
  • Hindari si kecil Anda dari faktor pemicu eksim, seperti makanan atau produk perawatan kulit tertentu.
  • Pastikan si kecil tidak menggaruk area kulit gatal sehingga tidak menyebabkan cedera atau infeksi.
  • Jika langkah – langkah di atas belum dapat meredakan eksim pada anak – anak, dokter dapat meresepkan krim atau salep untuk meringankan rasa gatal yang dialami oleh anak – anak.
Baca juga :   Vitamin Mata Terbaik Bagi Pengguna Gadget Setiap Hari

4. Campak

Campak

Campak adalah jenis penyakit kulit pada anak – anak yang disebabkan oleh virus. Gejala utama yang muncul dalam bentuk ruam pada kulit dan demam tinggi, kondisi ini mirip dengan penyakit lain, yaitu rubella dan Roseola infantum.

Dalam kasus yang jarang terjadi, campak dapat menyebabkan komplikasi serius pada anak – anak, seperti pneumonia. Sebagai tindakan pencegahan, pastikan si kecil Anda telah divaksinasi campak. Memberikan vaksin campak kepada anak – anak dapat meminimalkan risiko penyakit ini.

5. Kutil

Kutil

Kutil adalah pertumbuhan kulit yang disebabkan oleh papillomavirus manusia (HPV). Ada lebih dari 150 jenis virus HPV, tetapi hanya beberapa di antaranya yang menyebabkan kutil pada kulit.

Penyakit ini dapat ditularkan melalui kontak fisik langsung pada kulit. Kutil pada anak – anak dapat muncul di jari, telapak tangan, telapak kaki, lutut, atau siku.

6. Cacar Air

Cacar Air

Cacar air adalah jenis penyakit kulit yang umum pada anak – anak, tetapi juga dapat terjadi pada orang dewasa. Penyakit ini disebabkan oleh infeksi dengan virus varicella zoster.

Gejala cacar air biasanya demam panas disertai dengan ruam pada kulit. Ruam itu sendiri muncul dalam bentuk lepuh, bintik – bintik, dan keropeng.

Cacar air biasanya berlangsung selama seminggu dan dapat ditransmisikan ke anak – anak lain dengan cepat. Namun, sekarang ada program vaksinasi yang telah dilakukan secara luas, sehingga penyakit kulit ini semakin jarang terjadi pada anak – anak.

7. Impetigo

Impetigo

Impetigo adalah jenis penyakit kulit yang disebabkan oleh infeksi bakteri dan dapat disembuhkan dengan antibiotik. Penyakit ini umumnya menyerang area di sekitar mulut dan hidung, tetapi itu tidak berarti itu tidak dapat muncul di bagian lain tubuh.

Baca juga :   Cara Mengeluarkan Mata Bisul Agar Tidak Terjadi Infeksi Parah

Fitur utama impetigo adalah ruam yang menghasilkan debit kekuningan. Cairan ini kemudian dapat berubah menjadi kerak kekuningan. Jika tergores, penyakit ini bisa menyebar dan menjadi lebih buruk.

8. Biang Keringat

Biang Keringat

Jenis penyakit kulit lain yang sering menyerang anak – anak adalah biang keringat. Kondisi ini disebabkan adanya penyumbatan pada pori – pori kulit sehingga keringat tidak bisa keluar.

Biang keringat akan menyebabkan munculnya bintik – bintik seperti jerawat di leher dan kepala. Biasanya biang keringat akan hilang dengan sendirinya. Sebagai tindakan pencegahan, pastikan anak Anda mengenakan pakaian yang nyaman dan menyerap keringat agar biang keringat tidak semakin parah.

Baca juga : Struktur Dan Fungsi Kulit Manusia Dan Macam Macam Penyakit Kulit

Jangan panik jika buah hati Anda memiliki salah satu jenis penyakit kulit pada anak di atas. Jika Anda bingung atau ragu dalam menghadapinya, periksakan si kecil ke dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Cara Mengobati Penyakit Kulit Pada Anak

Gatal pada kulit sering membuat gangguan dan bahkan dapat mengganggu aktivitas sehari – hari. Kondisi ini sering membuat Anda secara tidak sadar menggaruk area gatal. Jika aktivitas ini dilakukan terus menerus, akan ada cedera dan iritasi pada kulit. Salah satu cara untuk mengatasi ini adalah dengan menggunakan obat gatal.Apa obat gatal yang paling ampuh untuk anak?

Cara Mengobati Penyakit Kulit Pada Anak

Pilihan Obat Gatal Kulit Di Apotek

Pada dasarnya, obat untuk mengobati gatal harus disesuaikan dengan penyebab yang mendasarinya. Beberapa obat dapat dibeli secara bebas dan resep dokter.

Berikut adalah beberapa pilihan jenis obat gatal yang tersedia di apotek, termasuk:

1. Antihistamin

Jika penyebab gatal pada kulit yang Anda alami adalah karena alergi, maka Anda dapat menemukan obat gatal pada kulit di apotek seperti antihistamin.

Beberapa obat antihistamin yang efektif di apotek seperti loratadine, fexofenadine, dan cetirizine berisiko rendah.

Namun, ada juga risiko menyebabkan kantuk seperti chlorpheniramine maleate, jadi disarankan untuk menggunakan obat di malam hari.

2. Krim pelembab

Obat gatal kulit lain adalah krim pelembab. Produk ini dapat membantu melembabkan kulit untuk menghindari kulit kering. Anda juga dapat menerapkan krim pelembab setelah mandi saat kondisi kulit masih lembab.

Baca juga :   Cara Kerja Mata Dan Kesehatan Mata Perlu Dijaga
3. Obat Oles Non-Steroid

Persiapan topikal seperti krim, lotion, atau gel juga dapat ditemukan dengan mudah di apotek secara bebas tanpa resep dokter.

Beberapa obat yang dapat mengatasi gatal – gatal termasuk lotion atau krim yang mengandung calamine, mentol, atau pramoxine.

Secara umum, obat – obatan dengan konten ini secara efektif meringankan gatal – gatal yang disebabkan oleh alergi, gigitan serangga, atau panas yang berduri.

4. Kortikosteroid

Pengobatan menggunakan obat kortikosteroid yang dapat Anda lakukan untuk mengobati kondisi gatal sambil mengurangi peradangan kulit seperti gigitan serangga, dermatitis, ke eksim.

Obat kortikosteroid tersedia dalam bentuk tablet dan krim hidrokortison. Obat ini diklasifikasikan keras, jadi dalam penggunaannya membutuhkan resep dokter.

5. Antibiotik

Antibiotik diperlukan jika Anda mengalami gatal karena infeksi bakteri pada kulit.

Penggunaan obat antibiotik karena obat gatal pada kulit harus sesuai dengan dosis yang disarankan oleh dokter sehingga resistensi antibiotik tidak terjadi. Antibiotik ini tersedia dalam bentuk dosis oral (minum) dan topikal.

6. Antidepresan

Sertraline, fluoxetine, dan citalopram termasuk dalam selektif serotonin reuptake inhibitor (SSRI) yang juga dapat digunakan untuk mengobati kulit gatal. Sebenarnya, obat ini dikhususkan untuk pengobatan gatal karena gangguan saraf.

Namun, efek melemahkan sensor gatal pada tubuh yang dimiliki obat dapat membantu mengurangi berbagai jenis gatal pada kulit. Meski begitu, penggunaan obat gatal yang satu ini harus di bawah pengawasan dokter.

7. Obat Gatal Herbal

Selain obat – obatan medis, ada juga obat – obatan herbal yang diyakini membantu meringankan gatal pada kulit, misalnya minyak esensial. Penggunaan minyak esensial seperti eucalyptus, lavender, atau minyak pohon teh umumnya mengurangi rasa gatal yang disebabkan oleh gigitan serangga.

Meskipun mudah diperoleh, efektivitas obat – obatan herbal dalam menangani gatal – gatal belum pasti.

Nah, Itulah beberapa pilihan obat kulit gatal yang bisa Anda coba.

Sebelum mencoba gatal pada kulit, pastikan untuk mengetahui penyebabnya terlebih dahulu. Jangan lupa untuk berkonsultasi dengan dokter dan mengikuti dosis penggunaan dengan tepat sehingga komplikasi tidak muncul.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.