Retina Mata Lepas Dan Menyebabkan Penglihatan Kabur

Retinal detachment rhegmatogen merupakan salah satu kerusakan mata yang belum banyak diketahui masyarakat. Kerusakan ini terjadi ketika retina terlepas dari posisi normalnya. Retina adalah lapisan saraf di bagian belakang mata. Fungsinya untuk menerima cahaya dan mengirim gambar ke otak.

Retina mata lepas

Ablasio atau lepasnya retina adalah masalah yang sangat serius dan hampir selalu menyebabkan kebutaan jika tidak segera ditangani. Ablasi retina terjadi ketika retina terlepas dari posisi normalnya. Retina tidak dapat berfungsi saat dilepaskan dari dasarnya. Saat retina terlepas, yang terjadi pada mata adalah penglihatan kabur.

Penyebab

Hal yang menyebabkan ablasi ini, adalah karena cairan vitreus atau semacam jelly yang memenuhi sebagian besar bola mata. Seiring bertambahnya usia seseorang, volume vitreous menurun dan berkontraksi. biasanya hal tersebut terjadi tanpa ada masalah. Namun, dalam kondisi tertentu, terkadang cairan vitreus menarik retina dengan sangat kuat sehingga retina robek di satu tempat atau lebih.

Kondisi yang dapat meningkatkan risiko retinal detachment antara lain rabun jauh atau mata minus, kecelakaan, mengalami ablasi pada mata lainnya, keluarga yang memiliki riwayat retinal detachment, dan adanya area lemah pada retina (degenerasi perifer retinal).

Gejala

Gejala retinal detachment diawali dengan kilatan cahaya (flashes), flek hitam atau benang yang selalu bergerak atau tirai abu-abu yang selalu menutupi penglihatan. Jika gejala seperti itu terjadi, sebaiknya periksakan mata Anda ke dokter mata untuk menentukan apakah retinal detachment telah terjadi atau tidak.

Untuk mendiagnosis ablasi retina, dokter umumnya akan melakukan pemeriksaan mata dengan pupil pasien sebelumnya telah melebar. Terkadang ditemukan ablasi setelah dokter melakukan pemeriksaan mata rutin

Tindakan Diperlukan

Beberapa hal perlu dilakukan bila penyakit ini terjadi pada mata Anda. Jika retina robek pada mata, sebaiknya dilakukan laser atau cryotherapy yang disebut retinal brazing. Namun, hal ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan atau bahkan tidak ada keluhan sama sekali.

Dengan perawatan medis, Anda dapat mengurangi risiko lepasnya retinal. Sementara itu, jika retina mata Anda terlepas atau retinal lepas, diperlukan pembedahan untuk mengembalikan retina ke posisi semula.

Baca juga :   Obat Infeksi Mata Untuk Mengatasi Keluhan Yang Muncul Pada Mata

Jenis Operasi Yang Dilakukan

Ada banyak cara untuk merawat ablasi atau pelepasan retina. Yaitu dengan pembedahan dan anestesi lokal atau umum tergantung pada karakteristik area retinal yang terlepas. Namun pada metode pembedahan yang ditentukan oleh dokter akan menyesuaikan dengan kondisi dan lokasi robekan atau pelepasan retina pada mata anda.

Jenis Operasi Yang Dilakukan

Metode pembedahan yang akan lilakukan sesuai dengan kondisi dan lokasi robekan atau pelepasan retina.

1. Retinopeksi Pneumatik

Di dalam sistem tersebut akan ada gas yang dimasukkan ke dalam rongga vitreous. Gas akan mendorong retina yang terlepas ke posisi semula. Dokter mata akan meminta agar kepala pasien berada pada posisi tertentu selama beberapa hari.

2. Gesper Skleral

Dalam operasi ini, gelang fleksibel dipasang di sekitar bola mata untuk mengurangi tarikan pada retina. Secara umum, dokter mata akan mengeluarkan cairan di bawah bagian retina yang terlepas. Prosedur ini umumnya dilakukan di ruang operasi.

3. Vitrektomi

Dalam kondisi operasi ini, cairan vitreus yang menyebabkan penarikan retina akan dikeluarkan, dan gas atau minyak silikon dimasukkan ke dalam mata sebagai gantinya. Terkadang virektomi akan digabungkan dengan gesper scleral.

Setelah Operasi

Setelah operasi pelepasan retina, pasien mungkin mengalami beberapa ketidaknyamanan, dan perlu minum obat yang diresepkan dan petunjuk yang diberikan oleh dokter. Penutup mata mungkin diperlukan untuk jangka waktu tertentu. Biasanya, kilatan cahaya dan bintik benang hitam mungkin masih ada setelah operasi.

Berbagai jenis operasi memiliki kemungkinan risiko seperti infeksi, pendarahan, tekanan mata tinggi, penglihatan yang tidak sepenuhnya pulih, dan katarak.

Namun, jika ablasi retina diobati segera dan mengikuti semua rekomendasi dokter mata, ketajaman visual akan terasa dalam beberapa bulan. Semakin besar area retina yang terlepas, semakin kecil kemungkinan retina akan kembali. Oleh karena itu, sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter mata jika ada gejala awal.

Radang Saraf Mata

Saraf mata memainkan peran yang sangat penting untuk kesehatan indra penglihatan. Ketika “kabel” yang terletak di belakang mata mengalami gangguan, fungsi penglihatan Anda juga akan terganggu yang ditandai dengan munculnya berbagai penyakit.

Baca juga :   Cream Penghilang Mata Panda Di Apotik Yang Ampuh

Saraf mata terdiri dari jutaan serabut mata yang tugas utamanya adalah mengirimkan informasi visual dari retina ke otak. Saraf ini tidak dapat dilihat dengan mata telanjang, tetapi sangat mudah dilihat dengan bantuan alat yang disebut opthalmoscope.

Ketika retina, yang terletak di belakang bola mata, menangkap cahaya, itu diterjemahkan sebagai arus listrik yang dikirim ke otak melalui saraf mata. Di otak, cahaya itu diinterpretasikan menjadi gambar yang Anda lihat setiap hari.

Bentuk Kerusakan Saraf Mata

Kerusakan saraf mata dapat terjadi karena penyakit bawaan (kongenital) atau didapat karena kejadian tertentu saat Anda aktif. Kerusakan saraf mata dapat mengakibatkan hilangnya penglihatan pada salah satu atau kedua mata, sedangkan tingkat keparahan ditentukan oleh lokasi saraf mata yang rusak.

Tiga jenis kerusakan saraf mata yang akan terjadi pada mata manusia, yaitu:

1. Saraf Mata Si Salah Satu Bola Mata Rusak

Biasanya berkurangnya penglihatan atau bahkan hilangnya penglihatan di salah satu mata Anda.

2. Kiasma Optik Rusak

Ruang di belakang mata tempat pertemuan saraf di mata rusak sehingga penglihatan Anda terganggu atau bahkan hilang sama sekali.

3. Kerusakan Pada Korteks Virtual

Saraf mata yang menghubungkan kiasme optik dan korteks virtual (bagian otak yang mengambil sinyal dari retina) juga dapat rusak, yang dapat mengganggu penglihatan pada satu atau kedua mata.

Jenis Penyakit Ini Terjadi Akibat Kerusakan Saraf Mata

Dalam praktiknya, kerusakan saraf mata bisa berupa beberapa penyakit yang mungkin sudah tidak asing lagi di telinga Anda. Berikut ini beberapa penyakit yang biasa muncul saat saraf mata Anda rusak.

1. Glaukoma

Glaukoma merupakan salah satu kelompok penyakit yang paling sering menyebabkan kebutaan, terutama pada orang yang berusia di atas 60 tahun. Glaukoma yang terjadi bila terdapat banyak cairan di mata dan meningkat seiring waktu sehingga tekanan pada bola mata meningkat dan merusak saraf pada mata anda.

Baca juga :   Cara Mengobati Mata Berlemak Akibat Selaput Yang Semakin Melebar

Penyakit ini memiliki banyak jenis, namun kebanyakan tidak menimbulkan gejala awal. Kebutaan akibat glaukoma juga tidak otomatis, tetapi terjadi secara perlahan sehingga Anda mungkin tidak menyadarinya hingga Anda mengalami kebutaan itu sendiri.

Meski kemajuan di bidang oftalmologi sudah signifikan, hingga saat ini belum ada obat atau pengobatan yang dapat menyembuhkan kebutaan akibat glaukoma. Satu-satunya cara cepat mencegah kebutaan adalah melalui pemeriksaan mata rutin.

Glaukoma yang terdeteksi sejak dini bisa diobati agar tidak cepat berkembang menjadi kebutaan.

2. Neuritis Optik

Neuritis optik terjadi ketika saraf di mata meradang, yang dapat disebabkan oleh infeksi atau penyakit yang berhubungan dengan sistem kekebalan, seperti sklerosis ganda. Kondisi ini biasanya ditandai dengan hilangnya penglihatan pada salah satu sisi mata.

Penderita neuritis optik juga sering mengeluhkan nyeri pada salah satu sisi bola mata yang terkena. Namun rasa sakit ini akan hilang dan penglihatan Anda akan kembali normal saat radang pada saraf mata sembuh.

Namun neuritis optik dapat sembuh dengan sendirinya, Akan tetapi dokter biasanya memberikan obat kortikosteroid untuk dapa mempercepat prosesnya. Kondisi Anda akan segera membaik dalam 2-3 bulan, namun akan tetapi kualitas penglihatan biasanya kembali normal setelah 12 bulan pengobatan.

3. Atrofi Saraf Mata

Atrofi adalah kerusakan saraf mata dengan tingkat keparahan sedang hingga parah yang memengaruhi penglihatan pusat, perifer (samping), dan cara Anda melihat warna. Penyebab atrofi saraf mata adalah tumor, trauma, iskemia (berkurangnya suplai darah ke mata), hipoksia (suplai oksigen berkurang), hidrosefalus, dan cacat lahir lainnya.

Sayangnya hingga saat ini belum ada pengobatan yang dapat menyembuhkan atrofi. Namun, kerusakan lebih lanjut pada saraf mata dapat dicegah dengan menghilangkan penyebabnya, seperti menguras cairan pada penderita hidrosefalus atau melindungi mata yang belum mengalami atrofi agar kondisi ini tidak menyebar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.