Saraf Mata Lemah Dapat Membahayakan Kesehatan Indera Penglihatan

Saraf mata bertanggung jawab untuk menyampaikan informasi dari retina ke otak. Saat saraf terpengaruh, Anda dapat mengembangkan penyakit tertentu yang berpotensi membahayakan mata Anda. Saraf mata memainkan peran yang sangat penting untuk kesehatan indera penglihatan ini. Saraf mata lemah “kabel” yang terletak di bagian belakang mata mengalami gangguan, fungsi penglihatan Anda juga akan terganggu yang ditandai dengan munculnya berbagai penyakit.

Retina yang terletak di bagian belakang bola mata menangkap cahaya yang diterjemahkan sebagai arus listrik yang dikirim ke otak melalui saraf mata. Di otak, cahaya itu diinterpretasikan ke dalam gambar yang Anda lihat setiap hari.

Bentuk Kerusakan Saraf Mata

Kerusakan pada saraf mata dapat mengakibatkan hilangnya penglihatan pada salah satu atau kedua mata anda, sedangkan dengan tingkat keparahan saraf mata ditentukan oleh lokasi saraf mata yang rusak.

Bentuk Kerusakan Saraf Mata

Secara garis besar ada tiga jenis kerusakan saraf mata yang terjadi pada manusia, yaitu:

  • Saraf mata di salah satu bola mata rusak
  • Kiasma optik rusak
  • Kerusakan pada korteks virtual

Jenis Penyakit Ini Terjadi Akibat Kerusakan Saraf Mata

kerusakan saraf mata juga bisa berupa beberapa penyakit yang mungkin sudah tidak asing lagi di telinga Anda. Berikut beberapa penyakit umum yang terjadi saat saraf mata Anda rusak.

1. Glaukoma

Glaukoma terjadi bila terdapat banyak cairan di mata yang meningkat seiring waktu sehingga tekanan pada bola mata meningkat dan merusak saraf mata.

2. Neuritis Optik

Penderita neuritis optik sering mengeluhkan nyeri di salah satu sisi bola mata yang terkena. Namun, rasa sakit ini akan hilang dan penglihatan Anda akan kembali normal saat radang saraf di mata sembuh.

Neuritis optik dapat sembuh dengan sendirinya, tetapi dokter biasanya memberikan obat kortikosteroid untuk mempercepat prosesnya. Kondisi Anda secara bertahap akan membaik dalam 2-3 bulan, tetapi kualitas penglihatan biasanya kembali normal setelah 12 bulan pengobatan.

3. Atrofi Saraf Mata

Penyebab atrofi pada saraf mata adalah tumor, trauma, iskemia (berkurangnya suplai darah ke mata), hipoksia (suplai oksigen berkurang), hidrosefalus, dan cacat lahir lainnya. Sayangnya hingga dengan saat ini belum ada pengobatan yang dapat menyembuhkan atrofi. Namun, kerusakan lebih lanjut pada saraf mata juga dapat dicegah dengan menghilangkan penyebabnya, yaitu seperti dengan menguras cairan pada penderita hidrosefalus atau melindungi mata yang belum mengalami atrofi agar kondisi ini tidak menyebar.

Semakin cepat penyakit Anda terdeteksi, semakin cepat pengobatannya, dan semakin besar kemungkinan terjadinya komplikasi yang tidak diinginkan.

Cara Mengobati Saraf Mata

Penyakit Saraf Mata lemah Komplikasi yang timbul akibat penyakit syaraf mata antara lain:

  • Kerusakan saraf optik

Kebanyakan orang mengalami kerusakan saraf optik yang permanen setelah episode neuritis optik, tetapi kerusakan tersebut mungkin tidak menimbulkan gejala.

  • Penurunan ketajaman penglihatan
Baca juga :   Cara Mengatasi Mata Bengkak Akibat Menangis Dan Iritasi

Biasanya kembali ke penglihatan normal atau mendekati normal dalam beberapa bulan, tetapi hilangnya sebagian masalah penglihatan warna dapat bertahan. Bagi beberapa orang, kehilangan penglihatan berlanjut setelah neuritis optik membaik.

  • Efek samping pengobatan

Obat saraf mata berupa steroid yang digunakan untuk mengobati neuritis optik akan melemahkan sistem kekebalan tubuh sehingga membuat tubuh lebih mudah terkena infeksi.

Biasanya saraf mata yang lemah pada seseorang ditandai dengan mata minus, miopia, dan berbagai kelainan saraf mata lainnya. Ini pertanda sel saraf rusak atau lemah. Manusia memiliki 6 otot yang berguna untuk menggerakkan bola mata ke berbagai arah.

Pengobatan Penyakit Saraf Mata

Cara terbaik untuk menyembuhkan syaraf mata lemah, hindari memilih terapi sembarangan. Namun, ada baiknya jika Anda memeriksakan diri ke dokter spesialis mata terlebih dahulu. Anda bisa meminta dokter untuk melakukan pemeriksaan. Jangan lupa untuk menyampaikan keluhan Anda dengan jelas, agar dokter Anda tidak salah mendiagnosis.

Kemudian dokter mata akan meresepkan vitamin untuk saraf mata lemah, atau solusi terbaik. Memperbaiki saraf mata atau neuritis optik telah berubah dalam beberapa tahun terakhir, karena serangkaian penelitian yang dikenal sebagai Uji Coba Pengobatan Neuritis Optik (ONTT).

Orang dengan penyakit mata neurologis diacak untuk pengobatan dengan steroid intravena (IV), steroid oral atau plasebo (obat kosong).

Para peneliti mengetahui bahwa pengobatan steroid memiliki pengaruh yang kecil pada hasil visual akhir pada pasien dengan penyakit saraf mata. Namun, pasien yang diobati dengan steroid IV mengalami lebih sedikit serangan saraf mata dibandingkan pasien yang diobati dengan steroid oral saja.

Faktanya, mereka yang diobati dengan steroid oral saja memiliki risiko lebih tinggi mengalami serangan saraf mata berulang dibandingkan mereka yang diobati dengan plasebo. Lebih penting lagi, pasien yang awalnya diobati dengan steroid IV memiliki sekitar setengah risiko pengembangan MS dalam dua tahun karena pasien yang diobati dengan steroid oral saja, atau plasebo.

Sebagai hasil dari ONTT, dokter mata sekarang merawat pasien dengan penyakit saraf dengan kombinasi steroid intravena dan oral atau memantau kondisi tersebut tanpa meresepkan perawatan medis. Penggunaan steroid oral saja tidak dianjurkan. Untuk pasien yang dirawat secara medis, pengobatan biasanya mencakup steroid IV selama tiga hari, diikuti oleh sekitar 11 hari steroid oral.

Lihat juga : Ketahui Penyebab Glaukoma Yang Merusak Saraf Mata

Vitamin Untuk Saraf Mata

Semua vitamin memiliki peran penting masing-masing untuk menunjang kesehatan tubuh. Namun, jika menyangkut kesehatan saraf mata lemah, ada tiga jenis vitamin yang sangat bermanfaat.

Vitamin Untuk Saraf Mata

Ketahui Sistem Saraf Manusia

Sistem saraf adalah kumpulan saraf yang kompleks dan sel khusus (neuron) yang mengirimkan sinyal antara berbagai bagian tubuh. Jika dijelaskan, sistem saraf bekerja seperti kabel listrik di dalam tubuh.

Baca juga :   Cara Memanjangkan Bulu Mata Secara Alami Terbukti Cepat

Ada tiga jenis saraf di dalam tubuh, yaitu:

Saraf otonom: yang dapat mengontrol aktivitas “sukarela” dalam tubuh anda, seperti detak jantung, pernapasan, tekanan darah, pencernaan, dan juga pengaturan suhu.

Saraf motorik: yang mengontrol gerakan dan tindakan yang kita lakukan dengan mengirimkan informasi dari otak dan sumsum tulang belakang ke otot.

Saraf sensorik: saraf yang menyampaikan seluruh informasi dari kulit dan otot, kemudian kembali ke sumsum tulang belakang dan otak. Informasi tersebut kemudian diolah, kemudian membuat Anda merasakan sakit dan juga sensasi lainnya.

Gangguan Saraf yang Dapat Terjadi

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan gejala neurologis. Contohnya adalah orang dengan neuropati perifer. Sensasi kesemutan yang disertai nyeri, sensasi terbakar, mati rasa, dan ketidaknyamanan lainnya tidak hilang dengan mudah.

Bergantung pada saraf mana yang terpengaruh dan sejauh mana masalahnya, otot dapat melemah dan mengakibatkan atrofi (mengecilkan atau mengecilkan ukuran sel, jaringan, organ, atau bagian tubuh).

Jika sistem saraf otonom terlibat, maka fungsi dasar seperti kontrol kandung kemih dan usus juga dapat terganggu. dan Konsekuensinya bisa lebih serius.

Neuropati perifer dapat disebabkan oleh banyak hal. Diabetes menjadi penyebab tersering, diikuti konsumsi alkohol berlebihan, defisiensi nutrisi, paparan bahan kimia beracun, dan gangguan autoimun yang menyerang sistem saraf.

Konsumsi Vitamin B Kompleks

Vitamin B bermanfaat dalam menjaga kestabilan fungsi sistem saraf. Kadang-kadang, neuropati perifer disebabkan oleh kekurangan vitamin B. Oleh karena itu, suplementasi vitamin B kompleks – vitamin B1 (tiamin), B6 ​​(piridoksin), dan B12 (cobalamin).

Vitamin B1

Vitamin B1 dapat membantu mengurangi rasa sakit dan peradangan, serta mencegah kerusakan sel.

Selain itu, vitamin B1 juga dapat meredakan nyeri akibat diabetes, penyakit jantung, alkoholisme, penuaan, salah satu jenis kerusakan otak yang disebut sindroma cerebellar, sariawan, gangguan penglihatan seperti katarak dan glaukoma, mabuk perjalanan, serta meningkatkan performa atletik.

Beberapa orang juga menggunakan vitamin B1 untuk meningkatkan kemampuan belajar, menambah energi, mengurangi stres, dan mencegah kehilangan ingatan (termasuk penyakit Alzheimer).

Vitamin B1 dapat diperoleh dari makanan yang difermentasi, kacang-kacangan, daging , beras merah, dan makanan yang diperkaya seperti sereal. Namun, memanaskan makanan bisa menurunkan kandungan vitaminnya. Oleh karena itu, banyak yang menjamin pemenuhan kebutuhan sehari-hari melalui suplemen.

Vitamin B6

Vitamin B6 adalah nutrisi yang sangat dibutuhkan untuk fungsi saraf pusat dan membantu untuk menjaga ujung saraf. Vitamin ini penting untuk sintesis dan metabolisme hampir semua neurotransmiter.

Kekurangan vitamin B6 dapat menyebabkan gejala kelelahan, gugup, lekas marah, depresi, insomnia, sulit berjalan, serta pusing, neuritis (radang saraf), neuralgia (nyeri pada saraf), dan carpal tunnel syndrome.

Baca juga :   Cara Menghilangkan Mata Panda Permanen Yang Ampuh

Penggunaan obat antikonvulsan (antikonvulsan) jangka panjang yang mengandung fenitoin atau suksinimida dapat menurunkan kadar vitamin B6 dalam darah.

Obat lain seperti antidepresan, monoamine oksidase inhibitor (MAO), antihipertensi, antikanker, kontrasepsi oral, dan obat anti tuberkulosis juga dapat menurunkan kadarnya. Hal ini dapat menyebabkan iritabilitas, neuropati perifer, dan kejang.

Sumber makanan yang kaya vitamin B6 antara lain: daging, ikan, kentang, pisang, dan polong-polongan (kacang kering, kacang polong, lentil, dan produk kedelai).

Suplemen vitamin B6 banyak diresepkan untuk mengatasi kekurangan vitamin ini, yang berhubungan dengan pola makan dan penggunaan obat-obatan tertentu.

Vitamin B12

Di dalam tubuh, vitamin B12 dibutuhkan untuk mendukung fungsi sel saraf yang normal. Kekurangan vitamin ini merupakan salah satu penyebab neuropati perifer. Jika tidak ditangani, dapat menyebabkan kerusakan saraf permanen.

Selain mencegah anemia yang disebut pernisiosa, vitamin B12 juga penting untuk pemeliharaan mielin (selubung saraf). Sintesis mielin yang tidak memadai juga dapat menyebabkan kerusakan neurologis.

Kekurangan vitamin B12 pada ibu menyusui dapat menyebabkan bayi mengalami atrofi otak, kejang mioklonik, mikrosefalia (kepala kecil abnormal dan biasanya disertai keterbelakangan mental).

Selain itu, kekurangan vitamin B12 juga dapat menyebabkan kebutaan kortikal (kehilangan penglihatan karena disfungsi bilateral visual pada korteks oksipital), yang mungkin tidak dapat diubah dalam beberapa kasus.

Pasien dengan anemia pernisiosa dapat mengalami kehilangan fungsi kognitif dan bahkan demensia, kecuali jika mereka menerima tambahan vitamin B12.

Penderita sindrom Down juga seringkali tidak dapat menyerap vitamin B12 dan mengalami penurunan status vitamin ini. Pengobatan kekurangan vitamin B12 dicapai dengan injeksi dan / atau suplemen oral.

Vitamin B12 dapat diperoleh secara eksklusif dari produk hewani, seperti hati, daging merah, unggas, ikan, telur, dan susu serta produk olahannya.

Suplementasi vitamin B kompleks berpotensi meningkatkan perbaikan saraf. Mungkin karena vitamin tersebut juga dapat mempercepat regenerasi jaringan saraf dan juga meningkatkan fungsi saraf. Vitamin B kompleks juga dapat membantu meredakan nyeri dan peradangan.

Kabar baiknya, Anda tidak perlu khawatir dengan kekurangan ketiga jenis vitamin B. Sekarang ada hemaviton Neuro Forte, vitamin neurotropik yang mengandung vitamin B1 (100 mg), vitamin B6 (100 mg), dan vitamin B12 (5.000 mcg), yang berperan sangat penting dalam menjaga kesehatan saraf. Minum secara teratur sesuai petunjuk pada kemasan atau sesuai petunjuk dokter.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *