Visus Mata Adalah Ketajaman Atau Kejelasan Penglihatan

Visus mata ketajaman atau kejelasan penglihatan, suatu bentuk khusus yang bergantung pada ketajaman fokus retinal di bola mata dan kepekaan penafsiran di otak. Visus adalah ukuran kuantitatif dari kemampuan untuk mengidentifikasi simbol hitam pada latar belakang putih dengan jarak standar dan ukuran simbol yang bervariasi. Ini adalah pengukuran fungsi visual yang paling sering digunakan di klinik. dan istilah “visus 20/20” adalah angka yang dapat menyatakan jarak bingkai kacamata minus dalam satuan kaki di mana seseorang yang dapat membedakan sepasang objek.

Satuan lain dalam meter dinyatakan sebagai visus mata 6/6. Dua puluh kaki dianggap tak terhingga dalam perspektif optik (perbedaan daya optik yang dibutuhkan untuk memfokuskan jarak 20 kaki terhadap tak terhingga hanya 0,164 dioptri).

Visus Mata

Untuk alasan ini, visi 20/20 dapat dianggap sebagai kinerja nominal untuk visibilitas manusia; Penglihatan 20/40 dapat dianggap setengah dari ketajaman visual dan penglihatan 20/10 adalah dua kali ketajaman penglihatan normal.

Untuk menghasilkan detail visual, sistem optik mata harus memproyeksikan citra yang difokuskan pada fovea, suatu area di makula yang memiliki kepadatan fotoreseptor kerucut / kerucut tertinggi sehingga memiliki resolusi tertinggi dan penglihatan warna terbaik.

Meski dilakukan oleh sel yang sama, ketajaman dan penglihatan warna memiliki fungsi fisiologis yang berbeda dan tidak tumpang tindih kecuali dari segi posisi. Ketajaman dan penglihatan warna dipengaruhi secara independen oleh setiap elemen.

Cahaya datang dari objek tetap ke fovea melalui bidang imajiner yang disebut sumbu visual. Jaringan mata dan struktur yang berada pada sumbu visual (serta jaringan yang terlibat di dalamnya) mempengaruhi kualitas citra yang terbentuk.

Struktur ini adalah; lapisan air mata, kornea, COA (Kamera Oculi Anterior = Ruang Depan), pupil, lensa, vitreus dan terakhir retina sehingga tidak tergelincir ke bagian retina lainnya. Bagian posterior retina disebut pigmented retinal epithelial layer (RPE) yang berfungsi menyerap cahaya yang masuk ke retina sehingga tidak akan terpantul ke bagian retina lainnya. Jika RPE rusak, kebutaan bisa terjadi.

Baca juga :   Mata Tidak Fokus Bisa Menjadi Tanda Ada Penyakit Mata

Seperti lensa fotografi, ketajaman visual dipengaruhi oleh diameter pupil. Aberasi optik pada mata yang mengurangi ketajaman penglihatan maksimal jika ukuran pupil berada pada ukuran terbesar (sekitar 8 mm) yang terjadi dalam kondisi cahaya redup. Jika pupilnya kecil (1-2 mm), ketajaman gambar akan dibatasi pada difraksi cahaya oleh pupil. Di antara dua ekstrem, diameter pupil umumnya terbaik untuk ketajaman visual normal dan mata yang sehat berada di kisaran 3 atau 4 mm.

Korteks Visual Visus Mata

Korteks visual adalah bagian dari korteks serebral yang terletak di posterior (oksipital) otak yang bertanggung jawab untuk memproses rangsangan visual. 100 tengah bidang visual (kira-kira dilatasi makula), diwakili oleh setidaknya 60% dari korteks visual / visual. Banyak dari neuron ini diyakini terlibat dalam pemrosesan ketajaman visual.

Pemeriksaan visus mata

 

Perkembangan normal ketajaman visual bergantung pada input visual pada usia yang sangat muda. Segala bentuk gangguan penglihatan yang menghalangi masukan visual dalam jangka waktu lama seperti katarak, strabismus, atau penutupan dan kompresi mata selama terapi medis biasanya mengakibatkan penurunan ketajaman visual yang parah dan permanen pada mata yang terkena jika tidak diperbaiki atau dirawat segera pada usia. muda.

Gangguan penglihatan tercermin dalam berbagai kelainan pada sel-sel di korteks visual. Perubahan ini termasuk penurunan jumlah sel yang terhubung pada mata yang terkena serta beberapa sel yang menghubungkan kedua bola mata, yang bermanifestasi sebagai hilangnya penglihatan binokular dan kedalaman persepsi atau streopsis.

Baca juga :   Jus Untuk Mata Minus Agar Mata Anda Tetap Sehat Selalu

Mata terhubung ke korteks visual melalui saraf optik yang muncul dari bagian belakang mata. Kedua saraf optik bertemu di kiasme optik di mana sekitar setengah dari serat setiap mata melintasi sisi berlawanan ke sisi yang berlawanan dan terhubung dengan serabut saraf dari bagian lain mata untuk menghasilkan bidang pandang yang sebenarnya.

Sambungan serabut saraf dari kedua mata membentuk saluran optik. Semua ini membentuk dasar fisiologis penglihatan binokular. Saluran ini akan berhenti di otak tengah yang disebut nukleus geniculatus lateral dan kemudian berlanjut ke korteks visual di sepanjang seikat serabut saraf yang disebut radiasi optik.

Segala macam proses patologis pada sistem penglihatan baik pada masa tua yang merupakan masa kritis akan menyebabkan penurunan ketajaman penglihatan. Dengan demikian, pengukuran ketajaman visual merupakan tes sederhana dalam menentukan status kesehatan mata, sistem visual sentral, dan jalur visual ke otak.

Penurunan Ketajaman Visual Yang Tiba – Tiba

Penurunan Ketajaman Visual Yang Tiba - Tiba

Penurunan ketajaman visual yang merupakan sesuatu yang harus diperhatikan. Penyebab umum penurunan ketajaman penglihatan adalah katarak, dan jaringan parut kornea yang mempengaruhi jalur penglihatan, penyakit yang mempengaruhi retina seperti degenerasi makula, dan diabetes, penyakit yang mempengaruhi jalur optik ke otak seperti tumor dan multiple sclerosis, dan penyakit yang mempengaruhi mempengaruhi retina. dari korteks visual seperti stroke dan tumor.

Lihat juga : Terapi Mata Minus Efektif Dalam Membantu Mengatasi Minus Mata

Pemeriksaan visus mata

Pemeriksaan visual atau ketajaman visual adalah pemeriksaan umum untuk menilai kelainan refraksi pasien. Pemeriksaan ini bertujuan untuk melihat kemampuan resolusi spasial mata untuk membedakan 2 titik, serta kemampuan membedakan bentuk dan detail suatu benda pada jarak tertentu.

Pemeriksaan visual dilakukan pada pasien dengan gangguan penglihatan yang memerlukan evaluasi ketajaman penglihatan, seperti sakit mata, cedera mata, floaters / flashes, penglihatan kabur, atau mata merah.

Baca juga :   Tes Mata Minus Untuk Mengetahui Gangguan Pada Penglihatan Anda

Pemeriksaan Visual Yang Dilakukan

Pemeriksaan visus mata

Catatan Awal Ketajaman Visual Pada Mata Yang Sehat

Penilaian penglihatan untuk kelainan refraksi atau non-refraksi (misalnya ablasi retina atau retinopati), Pengukuran hasil dari pembedahan pada area mata, misalnya akibat katarak atau glaukoma

Pemeriksaan ini tidak memiliki kontraindikasi, namun perlu diperhatikan bahwa pemeriksaan visual memerlukan kerjasama pasien sehingga tidak dapat dilakukan pada pasien dengan gangguan kesadaran, gangguan kognitif, atau uncooperation.

Secara garis besar, pemeriksaan yang akan dilakukan dibagi menjadi pemeriksaan ketajaman mata jarak jauh dan jarak dekat. Probe otomatis yang disebut autorefractometer dapat digunakan untuk memeriksa jarak dan kedekatan mata secara bersamaan. Sedangkan pemeriksaan sederhana akan menggunakan daftar.

Pada pemeriksaan untuk jarak jauh dengan menggunakan daftar huruf dengan Snellen Chart, daftar tanda dengan Landolt chart atau E Chart, atau daftar gambar dengan Gambar Allen yang akan diposisikan pada jarak 6 meter dari kursi pemeriksaan pasien sedangkan Bagan LogMar berada pada jarak 4 meter dari kursi pemeriksaan pasien.

Untuk pemeriksaan lebih dekat dengan diagram Jaeger atau uji Romawi, daftar akan ditempatkan pada jarak pandang sekitar 25 – 33 cm. Secara umum untuk pemeriksaan visual baik manual maupun otomatis tergolong pemeriksaan yang aman dilakukan dan tidak akan menimbulkan komplikasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *