Tes Mata Minus Untuk Mengetahui Gangguan Pada Penglihatan Anda

Kesehatan mata merupakan salah satu hal penting yang harus Anda jaga. Untuk memastikan penglihatan Anda selalu normal dan berfungsi dengan baik, ada baiknya Anda melakukan pemeriksaan mata secara teratur.

Tes Mata Min

Kapan Saya Harus Menjalani Pemeriksaan Mata?

Saat Anda mulai merasa ada yang tidak beres dengan penglihatan Anda, satu-satunya cara adalah memeriksakan diri ke dokter mata untuk mengetahui kondisi kesehatan mata Anda.

Gejala yang sering muncul di mata begitu luas sehingga satu-satunya cara akurat untuk mengetahui apa masalahnya adalah dengan menjalani tes pemeriksaan menyeluruh ke dokter mata.

Berikut beberapa gejala umum yang menunjukkan bahwa mata Anda mulai bermasalah:

  • Mata kabur atau buram
  • Sulit untuk melihat di malam hari
  • Sulit membiasakan penglihatan dari kondisi gelap ke terang
  • Mata kabur saat melihat layar komputer
  • Ketegangan mata
  • Pusing yang terus-menerus
  • Visi berbayang
  • Visi bergelombang
  • Lihat lingkaran cahaya
  • Sakit mata
  • Ada tekanan di mata

Gejala-gejala di atas mungkin menandakan adanya gangguan pada penglihatan Anda, mulai dari mata minus (miopia), plus (hipermetropi), silinder (astigmatisme), hingga masalah mata yang lebih serius seperti katarak dan glaukoma.

Tidak Ada Gejala, Anda Harus Memeriksakan Mata Secara Teratur

Tidak Ada Gejala, Anda Harus Memeriksakan Mata Secara Teratur

Ternyata, tes mata komprehensif tidak hanya dilakukan saat Anda sudah mengalami gejala. Pasalnya, beberapa masalah kesehatan mata mungkin sudah ada, namun Anda belum merasakan gejala apa pun.

Oleh karena itu, terlepas dari ada tidaknya gejalanya atau tidak, sangat dianjurkan untuk menjalani pemeriksaan kesehatan mata secara rutin. berikut adalah waktu untuk melakukan pemeriksaan mata berdasarkan usia Anda:

  • Balita: sebelum usia 3 tahun, dan 3-5 tahun untuk pemeriksaan lebih lanjut
  • Anak-anak dan remaja: sebelum masuk kelas 1 SD, dan 1-2 tahun sekali untuk pemeriksaan rutin
  • Usia 20-30: setiap 5-10 tahun sekali
  • Usia 40-54: 2-4 tahun sekali
  • Usia 55-64: 1-3 tahun sekali
  • Usia 65 tahun ke atas: 1-2 tahun sekali

Pemeriksaan mata rutin juga wajib dilakukan jika Anda memiliki salah satu faktor risiko di bawah ini, meskipun Anda tidak merasakan gangguan penglihatan yang serius:

Mengenakan Kacamata Atau Lensa Kontak

Mengenakan Kacamata Atau Lensa Kontak

Ada riwayat penyakit mata atau kehilangan penglihatan dalam keluarga Anda
Menderita penyakit kronis yang berisiko dapat memicu masalah mata, seperti diabetes
Minum obat yang berisiko menimbulkan efek samping pada mata

Proses pemeriksaan mata Tenaga medis

Secara umum, ada 3 jenis tenaga medis yang menangani tes pemeriksaan mata. Berikut penjelasannya:

  • Oftalmologi

Dokter mata adalah sebutan untuk dokter mata. Pada level ini, dokter spesialis mampu memberikan perawatan dan penatalaksanaan mata yang komprehensif, mulai dari pemeriksaan mata lengkap, peresepan lensa kacamata, diagnosa dan pengobatan penyakit mata yang serius, hingga melakukan operasi mata.

  • Optometri

Dokter mata merupakan sebutan bagi para ahli di bidang optometri, seperti pemeriksaan mata, peresepan lensa kacamata, dan diagnosa penyakit mata yang lebih umum. Jika Anda memiliki masalah mata yang lebih serius atau memerlukan operasi mata, dokter mata akan merujuk Anda ke dokter mata.

  • Optisien

Ahli kacamata atau optometrist berperan dalam proses pembuatan kacamata atau pembuatan lensa kontak dengan resep yang diberikan oleh dokter mata. Berbeda dengan para ahli yang telah disebutkan, ahli kacamata tidak dapat melakukan pemeriksaan atau diagnosis mata.

Apa Sajakah Jenis Pemeriksaan Mata?

Sebelum menjalani pemeriksaan mata, dokter akan menanyakan terlebih dahulu tentang riwayat kesehatan dan keluarga Anda, obat-obatan yang saat ini Anda konsumsi, serta kacamata atau lensa kontak yang Anda pakai.

Tes mata umumnya tidak akan menimbulkan rasa tidak nyaman atau sakit. Pada jenis tes tertentu, Anda mungkin akan diberikan obat bius, sehingga Anda tidak merasakan peralatan yang digunakan dokter untuk pemeriksaan tersebut.

Baca juga :   Pengalaman Pribadi Mengobati Mata Minus Berhasil Sembuh

Berikut Beberapa Jenis Tes Mata Yang Paling Umum:

1. Pemeriksaan Fisik Mata

Ini adalah pemeriksaan paling dasar untuk mengetahui keluhan atau gejala apa yang ada di mata Anda. Dokter yang melakukan pemeriksaan dengan menggunakan slit lamp atau lampu mikroskop.

Dengan alat ini, dokter dapat dengan jelas memeriksa bagian depan mata Anda, mulai dari kelopak mata, bulu mata, kornea, iris, sklera, dan lensa mata Anda.

Nah, jika bagian mata yang lebih dalam perlu diperiksa, dokter akan melakukan oftalmoskopi atau funduskopi, yaitu pemeriksaan retina mata Anda. Dengan oftalmoskop, dokter dapat melihat retina mata, pusat saraf mata, dan koroid (lapisan pembuluh darah di retina).

Biasanya,dokter akan memberikan obat tetes mata sebelum proses ophthalmoscopy. Tetes ini berfungsi untuk melebarkan pupil mata Anda.

2. Tes Ketajaman Visual

Tes ketajaman visual atau refraksi mata dilakukan untuk memeriksa ketajaman mata Anda dalam melihat. Tes ini disebut juga tes penglihatan mata atau lebih sering disebut tes mata minus.

Umumnya gangguan penglihatan seperti mata minus dan plus bisa dideteksi dengan tes ini. Dokter atau tim medis Anda akan memeriksa ketajaman visual Anda menggunakan kartu Snellen atau bagan Snellen. Kartu tersebut yang terdiri dari huruf dan angka dengan berbagai jenis ukuran.

Biasanya dengan tes mata menggunakan kartu Snellen dan kacamata khusus, dokter bisa menentukan apakah mata Anda minus atau tidak. Setelah melakukan tes mata ini, dokter kemudian akan meresepkan kacamata atau lensa kontak sesuai kebutuhan Anda.

3. Tes Pergerakan Otot Mata

Tes Pergerakan Otot Mata

Tes ini biasanya dilakukan untuk memeriksa otot-otot yang mengontrol pergerakan bola mata Anda. Dalam tes ini, dokter akan memeriksa gerakan mata Anda dengan pulpen atau senter kecil, kemudian melihat bagaimana mata Anda mengikuti benda tersebut.

Melalui pemeriksaan ini, dokter dapat mengetahui apakah terdapat kondisi kelemahan otot atau koordinasi otot yang buruk pada mata Anda.

4. Inspeksi Lapangan

Tes lapang pandang atau perimetri bertujuan untuk mengetahui seberapa lebar garis pandang Anda, tanpa perlu menggerakkan bola mata. Dengan melakukan tes ini, Anda bisa mengetahui apakah ada sisi mata Anda yang mengalami gangguan penglihatan.

Tes ini biasanya dilakukan oleh dokter yang meminta Anda untuk menutup salah satu mata dan fokus melihat pada satu titik. Setelah itu, dokter akan memindahkan benda atau tangan tersebut ke berbagai sisi. Anda harus memberi tahu dokter Anda jika Anda melihat ada gerakan tangannya. Selama ujian berlangsung, Anda tidak diperbolehkan menggerakkan kepala atau bola mata.

5. Tes Buta Warna

Terkadang, seseorang tidak menyadari bahwa dirinya mengalami buta warna. Oleh karena itu, tes ini diperlukan untuk dapat mengetahui apakah Anda dapat melihat warna tertentu atau tidak.

Ada berbagai jenis tes buta warna, tetapi yang paling umum adalah tes Ishihara, yang menggunakan gambar yang terdiri dari titik-titik dengan berbagai warna. Dalam tes ini, dokter akan meminta Anda untuk membaca angka atau gambar di antara titik-titik warna tersebut.

6. Tes Pemeriksaan Tekanan Mata

Tes ini, yang disebut tonometri, mengukur tekanan pada bola mata Anda. Biasanya, tes ini dilakukan sebagai bagian dari pemeriksaan glaukoma. Tonometri dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu tonometri terapan dan non kontak.

Dalam metode aplikasinya, dokter menggunakan alat yang disebut tonometer yang akan dengan lembut menyentuh permukaan kornea Anda. Anda tidak akan merasakan sakit karena biasanya diberi obat bius terlebih dahulu.

Sedangkan metode non kontak dilakukan dengan cara menghirup udara untuk mengukur tekanan pada mata. Tes tonometri jenis ini tidak memerlukan alat apapun untuk menyentuh mata, jadi Anda tidak perlu dibius.

Jadi, ada berbagai macam jenis pemeriksaan untuk memeriksa kesehatan mata Anda. Pastikan Anda memeriksakan mata secara teratur untuk mencegah gangguan atau penyakit mata yang tidak diinginkan.

Baca juga :   Cara Mengobati Bintitan Yang Mengeras Dan Mempercepat Penyembuhan

Tes Kejelian Mata Angka

Tes Kejelian Mata Angka

Seperti contoh gambar di atas, selalu menarik untuk diikuti. Kebanyakan orang akan penasaran dan ingin tahu apakah jawaban mereka benar atau tidak.

Selain itu, brainteaser semacam itu juga berguna buat kamu lho. Anda bisa lebih jeli dalam melihat sesuatu, sekaligus menguji ketajaman mata Anda. Apakah masih dalam kondisi baik atau perlu memeriksakan diri ke dokter.

Pastikan melakukannya saat Anda merasa sudah cukup istirahat, dan tidak sedang menderita sakit kepala atau migrain. Jika Anda tidak dapat menyelesaikannya atau merasa kesulitan melihat angka-angka pada gambar, segera kunjungi dokter atau spesialis mata untuk memeriksakan penglihatan Anda.

Siap menebak? Pekerjaan Anda cukup mudah. Perhatikan baik-baik gambar di atas. Lalu menurut anda angka berapa yang tertera pada gambar tersebut?

Apakah kamu sudah menemukannya? Ya, untuk meningkatkan penglihatan, pastikan Anda istirahat dan tidur secara teratur, tetap terhidrasi, dan makan makanan yang kaya vitamin A dan C, lutein, dan beta karoten.

Tapi, jika Anda bisa menjawabnya dengan benar. Selamat ya artinya mata anda masih dalam kondisi sehat.

Sekarang, mari kita periksa berapa banyak angka yang terukir di belakang gambar warna-warni yang membentuk lingkaran. Apakah Anda melihat angka 785 atau 786? Jika ya, jawaban Anda salah. Karena yang benar adalah 185.

Mata Minus Paling Tinggi Berapa

Ukuran minus pada mata Anda perlu segera diidentifikasi agar Anda bisa segera mendapatkan perawatan yang tepat.

Menurut Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan (Pusdatin Kemenkes), mata minus merupakan salah satu bentuk kelainan refraksi yang jika tidak ditangani dapat menyebabkan kebutaan.

Mata Minus Paling Tinggi Berapa

Di Indonesia, Kementerian Kesehatan menyatakan kelainan refraksi, termasuk mata minus, ditemukan pada 22,1% penduduk. Nah, salah satu caranya adalah dengan mengetahui ukuran minus mata Anda.

Penyebab Ukuran Mata Minus Bertambah

Sebelum mengetahui ukuran mata minus, perlu dipahami terlebih dahulu penyebab mata minus. Menurut National Eye Institute, miopia adalah kelainan refraksi yang ditandai dengan penglihatan kabur saat melihat objek pada jarak yang sangat jauh dari mata.

Ada dua penyebab utama seseorang menderita miopia, yaitu kelainan bentuk bola mata dan kornea. Penderita miopia memiliki bola mata yang terlalu panjang atau bentuk kornea mata terlalu melengkung.

Kornea berfungsi untuk memfokuskan cahaya yang masuk ke retina, sedangkan retina digunakan untuk menangkap cahaya dan mengirimkannya ke otak melalui saraf. Otak juga memprosesnya menjadi bentuk visual. Inilah yang membuat kita bisa melihat.

Menurut penelitian yang dipublikasikan dalam Indian Journal of Ophthalmology, pada penderita miopia, kelainan bentuk bola mata dan kornea membuat cahaya masuk ke retina secara tidak tepat. Sebaliknya, cahaya jatuh di depannya.

Ini menciptakan penglihatan kabur saat melihat dari jauh. Oleh karena itu diperlukan alat bantu penglihatan dengan menggunakan lensa minus.

Bagaimana Menilai Ukuran Mata Minus

Ukuran mata minus menunjukkan parahnya rabun jauh. Ukuran mata minus diukur dengan dioptri (D). Jumlah dioptri menunjukkan keparahan miopia.

WHO menetapkan, seseorang dapat dikatakan rabun jauh jika ukuran mata minusnya mulai dari -0,50 D ke atas.

Berdasarkan penelitian yang telah dipublikasikan dalam jurnal Investigative Ophthalmology & Visual Science, Yang terdapat dua divisi eye-minus, yaitu:

  • Ukuran mata minusnya rendah, mulai dari -0,50 D sampai di bawah -06,00 D.
  • Ukuran minus mata tinggi, yaitu -06.00 D keatas.
  • Pada ukuran mata minus -05.00 D hingga dengan -06.00 ke atas, tingkat ketajamannya hanya 20/400 atau bahkan lebih memburuk.
  • Itu berarti mereka harus melihat pada jarak 20 kaki untuk melihat objek dengan jelas yang dapat dilihat dalam penglihatan normal pada jarak 400 kaki (121 meter).
  • Untuk dapat mengatasi penglihatan kabur, biasanya penderita rabun jauh akan diresepkan kacamata atau lensa kontak.
Baca juga :   Inilah Makanan Pencegah Mata Minus Yang Wajib Anda Konsumsi

Cara Mengecek Ukuran Mata Minus

Pada orang rabun jauh, mereka merasakan penglihatannya kabur pada saat melihat benda yang jauh. Artinya, jika pandangan diburamkan, ketajaman visual akan berkurang.

Ketajaman mata biasanya diukur dengan sistem Snellen. Di mata orang normal, angka Snellen adalah 20/20. Artinya, kita hanya bisa melihat sesuatu objek dengan jelas pada jarak 20 kaki (6 meter).

Pada penderita rabun jauh, penyebut pada Snellen biasanya lebih besar, misalnya 20/60. Ini berarti bahwa seseorang hanya dapat melihat dengan jelas sejauh 20 kaki untuk melihat apa yang dapat dilihat oleh orang dengan penglihatan normal pada jarak 60 kaki (18 meter).

Umumnya untuk menguji seberapa besar ukuran minus mata, dokter mata akan menggunakan alat yang disebut phoropter. Alat ini akan dipasang dalam berbagai ukuran minus mata yang membantu tampilan menjadi lebih jelas.

Memeriksa lensa tidak hanya sekali, lensa diganti berkali-kali untuk mendapatkan hasil visual paling tajam bagi penderita rabun jauh. Grafik ini yang berisi sebelas baris huruf kapital.

Risiko Ukuran Mata Minus Tinggi

Risiko Ukuran Mata Minus Tinggi

Ukuran mata minus yang tinggi ternyata meningkatkan risiko gangguan mata lainnya. Dalam kasus ini, risiko yang terburuk dari ukuran mata minus yang tinggi adalah dapat menyebabkan kebutaan.

Lantas, apa saja risiko gangguan mata yang terjadi bila Anda memiliki ukuran mata minus yang tinggi?

1. Retina Terlepas

Retinal detachment atau retinal detachment adalah risiko mata memiliki ukuran minus yang tinggi. Sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal of the Association of Basic Medical Science menemukan bahwa orang dengan ukuran mata minus -3,5 D hingga -7,49 D ke atas berisiko mengalami kerusakan retina yang berujung pada lepasnya retina.

Ablasi retina dapat terjadi akibat bola mata yang semakin memanjang. Selain itu, pada orang dengan ukuran mata minus tinggi, retina mata juga menipis. Ini membuat retina berisiko robek dan terlepas.

2.Kelainan Myopic Maculopathy

Saat ukuran minus mata tinggi, mata terlalu memanjang. Hal ini yang membuat pusat retina, makula, mengalami penurunan fungsi yang dapat mengakibatakan perubahan sel (degenerasi makula).

Dalam hal ini, makula yang berfungsi untuk dapat membuat tampilan menjadi lebih tajam, berwarna, dan detail.

Terapi Untuk Ukuran Mata Minus Tinggi

Terapi Untuk Ukuran Mata Minus Tinggi

Nyatanya, terapi ini juga tidak terbatas pada pemilik ukuran mata minus yang tinggi. Siapapun yang sudah pernah menjalani tes mata dan mendapat ukuran mata minus dengan dioptri mulai dari -0,5 D ke atas, maka seseorang bisa untuk mendapatkan terapi untuk rabun jauh.

Ada tiga jenis terapi untuk dapat mengetahui ukuran mata minus, yaitu:

  • Lensa korektif

Dalam hal ini, fungsi lensa korektif bekerja dengan membuat lensa cekung, berbeda dengan lengkungan kornea atau panjang mata. Ini membantu mengarahkan cahaya agar tepat di retina.
Lensa korektif juga biasanya terdapat dalam bentuk kacamata atau lensa kontak.

  • Operasi

Pada umumnya, pembedahan juga berguna untuk dapat mengurangi ukuran minus pada mata anda secara permanen. Salah satunya adalah dengan operasi paling umum untuk mengobati mata minus ukuran tinggi adalah:

LASIK (laser-assisted in situ keratomileusis), yaitu operasi kornea mata yang dilakukan dengan membuat sayatan melingkar pada kornea luar, yaitu flap. Tujuannya, untuk dapat memperbaiki bentuk kornea dengan membiaskan cahaya tepat di retina.

PRK (photorefractive keratectomy), yaitu meratakan kornea dengan cara memotong lapisannya agar kornea lebih rata dan cahaya dapat masuk langsung ke retina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.