Ciri Gangguan Pencernaan dan Cara Mengobati Sebelum Terlambat

Sudah tahu belum ciri ciri gangguan pencernaan? Gangguan pencernaan,bisa dikenal sebagai dispepsia merupakan suatu kondisi yang ditandai dengan sensasi panas di bagian atas bagian perut dan bawah tulang dada. Anda mungkin mengalami perasaan ini sekali kali.

Sekali kali rasa sakit disertai dengan rasa panas di belakang tulang dada. Gangguan pencernaan sering terjadi dan ada tanda dari masalah lain seperti penyakit gastroesophageal reflux (GERD), maag, atau penyakit kandung empedu. Kondisi ini tidak sama dengan mulas. Mulas biasanya menyebabkan mual dan kembung.

apa saja sih ciri gangguan pencernaan? sebelum mengetahui ciri cirinya mari kita simak pembahasannya.

Penyakit pencernaan adalah gangguan pada saluran pencernaan, yang kadang-kadang disebut saluran gastrointestinal (GI).

Dalam pencernaan, makanan dan minuman dipecah menjadi bagian-bagian kecil (disebut nutrisi) yang dapat diserap dan digunakan tubuh sebagai energi dan bahan pembangun sel.

Saluran pencernaan terdiri dari kerongkongan (tabung makanan), lambung, usus besar dan kecil, hati, pankreas, dan kantong empedu.

Ciri ciri gangguan pencernaan

Inilah ciri ciri gangguan pencernaan sering mencakup satu atau lebih dari gejala berikut:

  • Berdarah
  • Kembung
  • Sembelit
  • Diare
  • Mulas
  • Inkontinensia
  • Mual dan muntah
  • Nyeri di perut
  • Menelan masalah
  • Menambah atau menurunkan berat badan

Apa saja ciri ciri gangguan pencernaan?

ciri ciri gangguan pencernaan mungkin terjadi selama atau setelah makan dan minum. Stres juga bisa menyebabkan gejala gangguan pencernaan semakin buruk. Jika Anda mempunyai gangguan pencernaan, Anda mungkin memiliki gejala seperti:

  • Merasa tidak nyaman seakan perut penuh atau berat
  • Bersendawa
  • Makanan atau cairan kembali dari perut Anda ke dalam kerongkongan (esofagus)
  • Kembung (kurang umum)
  • Mual dan muntah (kurang umum)
Baca juga :   Kenali Dulu Yuk, Efek Tindik Telinga dan Bahaya Tindik Telinga

Apa saja pengobatan untuk gangguan pencernaan?

Sering terjadi, gangguan pencernaan bisa hilang tanpa pengobatan dalam beberapa jam. Tapi, jika gejala bertambah buruk, Anda sebaiknya periksa ke dokter Anda. Hindarkan pemicuan gangguan pencernaan, seperti  makanan atau kegiatan tertentu, untuk mengobati gangguan pencernaan:

  • Cobalah untuk tidak mengunyah dengan mulut terbuka, berbicara sambil mengunyah, atau makan terlalu cepat. Hal ini disebabkan Anda susah menelan terlalu banyak udara, yang dapat memperburuk gangguan pencernaan.
  • Minum cairan setelah makan dan tidak saat makan
  • Hindari makan larut malam
  • Hindari makanan pedas
  • Berhenti merokok
  • Hindari minuman beralkohol

Baca juga : Manfaat donor Darah bagi Kesehatan Tubuh, Sudah Tahu Belum?

seandainya gangguan pada pencernaan tidak reda setelah membuat perubahan ini, dokter mungkin akan memberikan obat untuk mengurangi gejala Anda. Sebab gangguan pencernaan merupakan gejala dan bukan penyakit, pengobatan biasanya tergantung pada kondisi yang menyebabkan gangguan pencernaan.

Baca juga :   Penyebab Sakit Punggung Pada Wanita Yang Perlu Anda Ketahui

Penyakit pencernaan adalah masalah kesehatan yang terjadi pada saluran pencernaan. Kondisi dapat berkisar dari yang ringan sampai yang serius. Beberapa masalah umum termasuk kanker, sindrom iritasi usus, dan intoleransi laktosa.

Penyakit pencernaan lainnya termasuk:

  • Batu empedu, kolesistitis, dan kolangitis
  • Masalah dubur, seperti fisura anus, wasir, proktitis, dan prolaps dubur
  • Masalah kerongkongan, seperti striktur (penyempitan) dan akalasia dan esofagitis
  • Masalah perut, termasuk gastritis, tukak lambung biasanya disebabkan oleh infeksi Helicobacter pylori dan kanker
  • Masalah hati, seperti hepatitis B atau hepatitis C, sirosis, gagal hati, dan hepatitis autoimun dan alkoholik
    Pankreatitis dan pseudokista pankreas
  • Masalah usus, seperti polip dan kanker, infeksi, penyakit seliaka, penyakit Crohn, kolitis ulserativa, divertikulitis, malabsorpsi, sindrom usus pendek, dan iskemia usus
  • Penyakit refluks gastroesofagus (GERD), penyakit tukak lambung, dan hernia hiatal
  • Tes untuk masalah pencernaan dapat meliputi kolonoskopi, endoskopi GI atas, endoskopi kapsul, endoskopi retrograde kolangiopancreatography (ERCP), dan ultrasonografi endoskopi.

Apa saja tips untuk mengatasi gangguan pencernaan?

Jika Anda mempunyai gangguan pencernaan akibat penyakit lain, Anda sebaiknya mengetahui tentang penyakit tersebut dan bagaimana mengelolanya. Dengan begitu, Anda dapat benar-benar mengurangi risiko gangguan pencernaan.

Gangguan pencernaan bisa lebih baik dengan membuat perubahan hidup yang positif. Berikut adalah beberapa tips untuk mengendalikan gangguan pencernaan:

Baca juga :   Cara Mencegah Stroke Sejak Dini Lakukan Kebiasaan Mudah Ini

Menjaga berat badan yang sehat

Obesitas membuat lebih mudah bagi asam lambung mengalit ke kerongkongan Anda. Menjaga berat badan yang sehat dengan olahraga teratur dan memiliki pola makan yang sehat dapat mengurangi gangguan pencernaan. Anda dapat mengurangi jumlah makanan berlemak, makanan pedas atau apapun yang mengandung kafein seperti kopi, teh atau coke untuk mencegah gangguan pencernaan.

Berhenti merokok dan minum alkohol

zat kimia dalam rokok dan alkohol dapat membuat otot kerongkongan Anda rileks, sehingga terjadi refluks asam.

Memiliki rutinitas tidur yang baik

Hindari makan 3-4 jam sebelum tidur. Ketika Anda berbaring, kerongkongan jauh lebih santai. Makan makanan sebelum tidur akan membuat asam dihasilkan dalam perut kita, sehingga meningkatkan risiko refluks asam. Tempatkan beberapa bantal untuk menopang kepala Anda atau bahu agar pada posisi di atas dapat mencegah asam lambung bergerak naik dari saluran pencernaan Anda saat Anda sedang tidur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *