Daya Akomodasi Mata Untuk Memperjelas Pandangannya

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata akomodasi berarti upaya penyesuaian mata untuk menerima gambar yang jelas dari berbagai objek.

Mata adalah indra utamanya. Dengan mata kita, kita bisa melihat segala sesuatu di dunia nyata. Mata sangat membantu untuk menunjang aktivitas hidup kita. Anda bisa membayangkan kita hidup tanpa mata. Maka bersyukurlah bagi kita yang telah diberi anugerah mata normal oleh Allah SWT.

Daya Akomodasi Mata

Mekanisme Akomodasi Mata

Formasi Bayangan

Proses melihat sebenarnya terletak pada bagaimana bayangan objek tersebut terbentuk. Perhatikan peristiwa formasi bayangan berikut:

Sinar cahaya dari objek bersinar melalui konjungtiva dan sebagian difokuskan oleh kornea. Cahaya ini melewati pupil dan selanjutnya difokuskan oleh lensa, yang merupakan lensa cembung elastis yang membentuk gambar. Cahaya ditransmisikan melalui vitreous dan membentuk gambar di retina.

Kekuatan Akomodasi Mata

Daya tampung mata atau daya adaptasi mata adalah kemampuan otot siliaris untuk menebalkan atau meratakan kelengkungan lensa mata yang disesuaikan dengan jarak dekat atau jauh benda yang dilihat oleh mata. Sehingga anda melihat objek pada jarak tertentu maka perlu dilakukan perubahan kelengkungan pada lensa mata.

Untuk mengubah kelengkungan pada lensa mata, artinya mengubah jarak titik fokus lensa merupakan tugas dari otot siliaris pada mata.

Ini agar bayangan yang sudah dibentuk oleh lensa mata selalu jatuh ke retina mata. Ketika mata melihat dari jarak dekat Maka lensa mata harus lebih cembung (otot siliaris mengencang) dan ketika melihat dari jarak jauh lensa harus lebih rata (otot siliaris mengendur).

Kemampuan manusia untuk menampung mata mereka terbatas, sehingga mereka membutuhkan bantuan sebuah lensa untuk memperjelas pandangannya terhadap objek yang sedang dilihat.

Batas Daya Akomodasi

Manusia yang memiliki dua batasan akomodasi (jangkauan penglihatan), yaitu dekat dan juga jauh:

Titik dekat pada mata (punctum proximum) adalah jarak antara benda terdekat yang ada di depan mata yang masih dapat terlihat dengan jelas. Untuk mata normal (emetropi), Dan titik terdekat adalah 10cm sampai 20cm (untuk anak-anak) dan 20cm sampai 30cm (untuk dewasa). Titik dekat juga disebut jarak membaca normal.

Titik jarak pada mata (punctum remotum) yang merupakan jarak benda terjauh didepan mata yang masih dapat terlihat dengan jelas. Namun Untuk mata normal, titik jauhnya adalah “tak terbatas”

Titik Terdekat Atau Jarak Terkecil Berbeda Pandangan

Titik terdekat atau jarak pandang minimum adalah titik terdekat dengan mata dimana objek masih terlihat jelas.

Untuk mata normal, jarak pandangnya harus minimal 25 sentimeter. Namun, itu bervariasi dengan usia orangnya. Misalnya untuk bayi hanya 5 sampai 8 cm.

Titik jarak pada mata adalah jarak maksimum dimana mata normal yang dapat melihat sesuatu dengan jelas. Titik jarak mata tak terbatas untuk mata yang normal.

Refraksi Mata Adalah

Masalah penglihatan yang paling umum adalah kelainan refraksi mata. Orang yang mengalami masalah refraksi mata akan mengeluhkan penglihatan kabur saat melihat benda yang jauh, dekat, atau keduanya.

Refraksi Mata Adalah

Refraksi mata adalah istilah untuk menggambarkan proses di mana cahaya masuk ke mata hingga ditangkap oleh retina.

Baca juga :   Apakah Mata Minus Bisa Sembuh Agar Tidak Semakin Parah

Proses melihat dimulai dengan pantulan cahaya dari suatu objek yang ditangkap oleh mata. Saat cahaya memasuki mata, lensa dan kornea mata menyesuaikan pantulan cahaya ini sehingga fokusnya tepat pada retina mata. Jika refraksi mata bekerja dengan baik, maka kualitas penglihatan akan menjadi jernih dan fokus (tidak buram).

Gangguan refraksi mata terjadi ketika cahaya jatuh di depan atau di belakang retina, menyebabkan penglihatan kabur. Tak hanya itu, kondisi ini juga disebabkan adanya perubahan bentuk kornea atau penuaan lensa mata.

Jenis Mata Refraktif

Gangguan refraksi mata dapat digolongkan menjadi beberapa jenis, yaitu:

1. Rabun Jauh

Orang dengan rabun jauh atau miopia dapat melihat benda yang jauh dengan jelas, namun kesulitan melihat benda yang jauh. Kondisi ini terjadi ketika cahaya yang masuk ke mata jatuh di depan retina. Miopia parah dapat meningkatkan risiko ablasi retina, katarak, dan glaukoma.

2. Rabun Dekat

Rabun dekat adalah kebalikan dari miopia. Orang dengan rabun dekat atau hipermetropi dapat melihat objek yang jauh dengan jelas, tetapi kesulitan melihat objek yang dekat. Kondisi ini membuat penderitanya kesulitan membaca tulisan yang dekat dengan mata.

Rabun dekat terjadi ketika cahaya yang masuk ke mata berada di belakang retina. Rabun dekat juga dapat menyebabkan ketegangan otot mata, sehingga penderita mudah pusing dan sakit kepala.

3. Mata Silinder

Kondisi mata silinder dapat terjadi bersamaan dengan rabun jauh dan rabun dekat. Mata silinder atau astigmatisme adalah kelainan penglihatan yang terjadi karena adanya cacat pada kornea atau lengkungan lensa. Kondisi ini menyebabkan penglihatan menjadi kabur atau berbayang, baik saat melihat benda yang dekat maupun jauh.

4. Mata Tua

Old eye atau presbiopia adalah suatu kondisi yang terjadi ketika lensa mata menjadi kaku sehingga sulit untuk membiaskan dan memfokuskan cahaya pada retina mata. Kekakuan pada lensa mata ini terjadi karena proses penuaan. Kondisi ini normal terjadi pada lansia atau orang dewasa di atas usia 45 tahun.

Selain beberapa jenis kelainan refraksi, mata juga bisa mengalami kelainan refraksi yang disebut anisometropia. Ini adalah kondisi di mana kemampuan refraksi mata kanan dan mata kiri sangat berbeda.

Gangguan refraksi mata ini membuat penderitanya sering harus memicingkan mata untuk melihat suatu benda dan penglihatannya terasa teduh.

Tanda-tanda Gangguan Refraktif Mata

Ada beberapa gejala dan tanda yang muncul pada saat Anda menderita kelainan refraksi mata, di antaranya yaitu:

  • Penglihatan kabur atau berbayang
  • Melihat lingkaran cahaya di sekitar lampu terang
  • Kesulitan fokus saat membaca buku atau melihat komputer
  • Sering menyipitkan mata saat melihat
  • Sakit kepala
  • Mata terasa tegang

Pemeriksaan Kelainan Refraksi Mata

Jika Anda mulai merasakan gejala kelainan refraksi mata di atas, periksakan mata Anda ke dokter mata atau ahli optik.

Untuk memeriksa rabun jauh, dokter atau ahli optik akan meminta Anda membaca huruf atau angka dari jarak kurang lebih 6 meter. Sedangkan untuk rabun dekat, Anda akan diminta membaca dari kartu khusus.

Pertama, dokter atau ahli optik akan meminta Anda membaca tanpa alat bantu, untuk menilai kemampuan mata Anda dalam membaca teks dalam jarak tertentu. Dan kemudian, dokter atau petugas akan meminta Anda untuk membaca dengan phoroptor.

Baca juga :   Cara Membersihkan Kacamata Yang Buram Agar Nyaman Digunakan

Setelah menggunakan phoroptor, penglihatan Anda biasanya akan menjadi lebih baik. Melalui alat pemeriksaan ini, dokter atau ahli optik akan menentukan jenis lensa kacamata yang tepat untuk memperbaiki kelainan refraksi pada mata Anda.

Pengobatan Gangguan Mata Refraksi

 

 

Pengobatan Gangguan Mata Refraksi

Hingga saat ini gangguan refraksi mata belum dapat disembuhkan. Upaya pengobatan hanya bertujuan membantu penderita kelainan refraksi mata untuk melihat lebih jelas dan mencegah gangguan refraksi mata semakin parah.

Untuk mengatasi kelainan refraksi mata, ada beberapa langkah yang dapat dilakukan, yaitu:

Menggunakan Kacamata

Kacamata adalah pilihan termudah dan juga sangat teraman untuk dapat memperbaiki kelainan refraksi pada mata. Dokter mata atau juga ahli optik akan memberikan ukuran dan jenis lensa kacamata yang benar, juga berdasarkan hasil pemeriksaan refraksi pada mata dan jenis kelainan refraksi yang Anda alami.

Untuk rabun dekat lensa yang digunakan adalah lensa cekung (minus), sedangkan untuk rabun jauh lensa yang digunakan adalah lensa cembung (plus). Kacamata plus atau minus juga dilengkapi dengan lensa silinder, jika ada mata silinder.

Lensa Kontak

Beberapa orang memilih menggunakan lensa kontak daripada kacamata karena lebih nyaman dan praktis digunakan saat beraktivitas. Namun, lensa kontak membutuhkan perawatan yang lebih telaten dari pada kacamata.

Anda harus selalu menjaga kebersihan lensa dan memahami cara menggunakan lensa kontak dengan benar. Hindari tidur dengan memakai lensa kontak dan mengganti lensa kontak sesuai jadwal.

Operasi Refraktif

Untuk beberapa kondisi, pembedahan mungkin diperlukan untuk dapat memperbaiki kelainan refraksi yang sedang terjadi. Operasi refraktif dilakukan dengan mengubah bentuk kornea secara permanen, sehingga dapat mengembalikan kekuatan fokus pada mata. Ada berbagai macam jenis operasi refraktif, salah satunya LASIK.

Untuk mengetahui alat yang tepat atau langkah pengobatan lain untuk mengatasi kelainan refraksi mata, Anda dapat berkonsultasi lebih lanjut dengan dokter mata atau dokter mata spesialis refraksi.

Ingat, meskipun Anda pernah menggunakan alat bantu atau melakukan operasi pada mata untuk meningkatkan kemampuan refraksi mata, Anda tetap perlu melakukan pemeriksaan mata secara rutin ke dokter.

Bagian Bagian Mata

Mata adalah salah satu alat indera yang paling sering digunakan di antara panca indera lainnya. Indra penglihatan adalah alat utama untuk mengumpulkan informasi dari sekitar kita. Harap diperhatikan, sekitar 75% informasi yang kami terima adalah informasi visual.

Bagian Bagian Mata

Bagian Mata

Mata yang berbentuk bulat dengan sedikit tonjolan di bagian depan mata. Bagian yang terlihat dari luar hanya separuhnya, yaitu :

  • Kornea
  • Iris
  • Pupil
  • Sklera
  • Dan konjungtiva.

Mata dilindungi oleh kelopak mata dan bulu mata. Saat berkedip, kelopak mata juga membantu melumasi permukaan mata dengan air mata.

Berikut ini adalah bagian-bagian depan mata:

Kornea

Kornea adalah kubah pelindung transparan yang terletak di bagian depan bola mata. Kornea berfungsi untuk memfokuskan cahaya sebelum diterima oleh lensa mata. Kornea tidak memiliki pembuluh darah dan sangat sensitif terhadap nyeri.

Baca juga :   Gejala Buta Warna Dan Juga Kelebihan Orang Buta Warna

Iris

Inilah bagian yang menentukan warna mata Anda. Iris yang bertugas mengatur cahaya yang masuk ke mata Anda dengan mengubah ukuran pupil pada mata.

pupil

Di tengah iris, Anda akan melihat lubang hitam kecil yang disebut pupil. Bagian ini menentukan seberapa banyak cahaya yang masuk ke mata.

Sklera

Bagian putih mata Anda disebut sklera. Bagian ini berfungsi sebagai dinding keras yang melindungi jaringan halus mata. Sklera dikelilingi oleh enam otot. Otot-otot ini bertugas menggerakkan bola mata, baik itu ke atas, bawah, kiri, kanan, bahkan berputar, tanpa harus menggerakkan kepala.

Konjungtiva

Lapisan transparan menutupi bagian depan mata Anda, kecuali kornea.
Setelah menjiplak bagian yang terlihat dari depan, mari kita lihat ke tengah mata. Pada bagian ini terdapat rongga lensa dan vitreous.

Lensa

Bagian ini persis di belakang iris dan pupil, bening, tidak berwarna dan berbentuk oval. Fungsi lensa membiaskan cahaya yang masuk dan memfokuskannya ke retina.

Rongga Vitreous

Rongga ini memanjang dari belakang lensa ke dinding belakang bola mata, dan diisi dengan cairan bening seperti gel yang disebut vitreous.
Pencarian kami berakhir di belakang mata. Pada bagian ini terdapat retina, makula, dan saraf optik.

Retina

Ini adalah lapisan sensitif cahaya yang melapisi bagian dalam mata. Secara umum, mata manusia memiliki sekitar 125 juta sel induk yang dibutuhkan untuk melihat cahaya redup. Sebaliknya, kerucut dibutuhkan untuk melihat cahaya dan warna yang terang. Jumlah sel kerucut di mata sekitar 6-7 juta. Retina bekerja hampir seperti gulungan film di kamera.

Macula

Ini adalah bagian kuning dari retina mata. Makula adalah bagian khusus dari retina. Bagian ini memainkan peran besar dalam penglihatan Anda dan memungkinkan Anda melihat objek dengan baik.

Saraf Optik

Bagian ini yang berfungsi untuk membawa semua informasi visual yang dikumpulkan oleh retina ke otak Anda.

Bagaimana Mata Dapat Melihat Objek?

Bagaimana Mata Dapat Melihat Objek?

Kita dapat melihat suatu objek karena pantulan cahaya pada objek tersebut. Cahaya yang dipantulkan diterima oleh kornea. Setelah itu, cahaya bergerak melalui pupil dan lensa. Saat cahaya mencapai lensa, lensa memfokuskan cahaya pada sel-sel di retina.

Retina memiliki jutaan sel yang peka terhadap cahaya. Sel-sel ini yang membantu mengubah cahaya menjadi sinyal listrik yang kemudian dikirim ke otak (bagian dari korteks visual) melalui saraf optik untuk interpretasi.

Sesampainya di korteks visual, sinyal listrik ini diproses hingga otak mengenali bentuk dan warna objek. Kemudian, bagian otak yang lain akan membantu memproses informasi dan menafsirkannya sebagai objek seperti yang kita lihat.

Jaga Kesehatan Mata Anda

Jaga Kesehatan Mata Anda

Untuk menjaga kesehatan mata, ada beberapa hal yang bisa dilakukan, seperti mengonsumsi makanan sehat, melindungi mata dari paparan sinar matahari langsung, dan rutin memeriksakan mata ke dokter. Berhenti merokok dan menggunakan produk mata yang tepat juga dapat menghindari kerusakan pada mata.

Karena fungsi mata sangat penting, Anda perlu menjaga kesehatan mata. Jika ada keluhan terkait gangguan mata, segera periksakan kondisi Anda ke dokter.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.