Kornea Mata Tergores Dan Perawatan Yang Tepat

Abrasi kornea adalah goresan pada permukaan kornea akibat benda asing. Kornea adalah lapisan cairan transparan di bagian luar bola mata yang berfungsi sebagai “perisai”. Bersama dengan vitreous dan retina, kornea membantu memfokuskan cahaya yang dipantulkan dari objek yang terlihat ke retina di dalam bola mata. Kornea mata tergores yang disebabkan benda asing yang masuk ke mata, seperti debu, butiran pasir, serangga kecil, bisa menempel di kornea mata. Jika tidak ditangani dengan baik, penyakit ini dapat menyebabkan kerusakan kornea permanen.

Penyakit mata ini adalah salah satu bentuk cedera mata yang paling umum. Kondisi ini bisa muncul secara tiba-tiba pada usia berapa pun dan selama aktivitas normal, seperti mengemudi, berolahraga, atau memperbaiki barang.

Tanda Dan Gejala Abrasi Kornea

Tanda Dan Gejala Abrasi Kornea

Kebanyakan, jika ada benda asing di kornea, mata akan menjadi merah, perih, dan peka terhadap cahaya. Penglihatan mungkin menjadi kabur untuk sementara. Beberapa tanda lain bahwa Anda mengalami abrasi kornea adalah:

  • Mata memerah, panas, iritasi, dan sakit
  • Mata berair
  • Penglihatan terganggu
  • Otot di sekitar mata terus bergerak.

Mungkin ada beberapa gejala atau tanda yang tidak tercantum di atas. Jika Anda merasa cemas dengan gejala-gejala tersebut, segera konsultasikan dengan dokter Anda.

Jika ada benda asing yang masuk ke mata, temui dokter untuk pengobatan terbaik.

Anak-anak: hubungi dokter anak jika anak mengalami gangguan penglihatan, sakit mata, mata merah atau berair

Dewasa: temui dokter jika Anda tidak dapat mengeluarkan benda asing dari mata Anda atau merasakan mata Anda menonjol meskipun Anda telah mengeluarkan benda asing di mata Anda, atau jika penglihatan Anda kabur, mata Anda berdarah, Dokter akan membimbing dan memberikan perawatan untuk mencegah abrasi kornea mendadak.

Penyebab Abrasi Kornea

Ada banyak penyebab abrasi kornea mendadak. Benda asing yang beterbangan atau menempel di mata adalah penyebab utama abrasi kornea.

Benda asing seperti debu, partikel pasir yang sudah lama menempel di kelopak mata bisa menggores kornea mata saat berkedip.

Asap rokok, memakai lensa kontak terlalu lama, menggosok mata atau bersentuhan langsung dengan sinar matahari juga bisa menyebabkan abrasi kornea.

Faktor Risiko

Kornea mata tergores bisa menyerang siapa saja di segala usia, ada beberapa faktor yang bisa membuat Anda lebih berisiko dibanding yang lain.

Beberapa hal yang dapat meningkatkan risiko kornea mata tergores antara lain:

  • Bayi yang tanpa sengaja menggaruk matanya dengan kuku yang panjang
  • Anak sekolah bermain dengan pensil, pulpen, atau benda tajam lainnya
  • Atlet yang berolahraga yang tidak menggunakan kacamata untuk dapat melindungi diri dari debu, pasir, atau goresan yang tidak disengaja dari jari pemain lain
  • Lebih banyak goresan kornea terjadi pada bisbol dan sepak bola daripada di olahraga lainnya
  • Orang yang memiliki hobi atau kerajinan tangan yang menggunakan alat tajam, seperti menjahit dan mengukir kayu. Pertukangan juga bisa meningkatkan risiko menggaruk kornea mata
  • Pekerja yang terpapar bahaya mata di tempat kerja, terutama yang terlibat dalam pertanian atau konstruksi
  • Orang yang menggunakan lensa kontak dengan cara yang tidak tepat, seperti tidak membersihkan tangan atau lensa yang telah digunakan sebelumnya.
Baca juga :   Tidur Dengan Mata Terbuka Mengalami Masalah Mata

Diagnosis & Pengobatan

Dokter Anda akan memeriksa mata dengan cahaya untuk memeriksa adanya luka kornea yang jelas, bintik-bintik kecil debu atau kotoran, atau benda asing lainnya. Untuk memastikan diagnosis mata Korea dengan goresan yang sangat kecil, dokter mungkin perlu memasukkan sedikit pewarna kuning (fluorescein) ke dalam mata Anda.

Biasanya, jika Anda hanya mengalami abrasi kornea ringan, Anda tidak memerlukan tes lain. Namun, jika cederanya lebih serius, dokter mungkin akan memeriksa mata Anda dengan alat dan akan menguji penglihatan Anda.

Perawatan Untuk Abrasi Kornea?

Kornea mata tergores ringan umumnya sembuh dengan sendirinya tanpa pengobatan apa pun, Langkah cepat untuk mengatasi kornea mata tergores adalah:

  • Bilas mata Anda dengan air bersih. Anda dapat menggunakan gelas minum kecil dan bersih yang diletakkan di atas tulang di dasar rongga mata Anda. Membilas mata dapat membersihkan benda asing yang mengiritasi.
  • Berkedip beberapa kali. Ini bisa menghilangkan partikel kecil di mata Anda.
  • Tarik kelopak mata atas melewati kelopak mata bawah. Ini membantu mata menjadi berair untuk menghilangkan partikel asing. Cara ini juga dapat menyebabkan bulu mata di kelopak mata bawah menyentuh benda di bawah kelopak mata bagian atas.

Lakukan hal-hal di bawah ini untuk mencegah kornea mata tergores bertambah parah:

  • Jangan mencoba mengambil benda di mata Anda atau membuatnya sulit untuk memejamkan mata
  • Jangan menggosok mata Anda setelah cedera
  • Jangan sentuh bola mata Anda dengan penyeka kapas, penjepit, atau alat lainnya
  • Jika Anda memakai lensa kontak, jangan memakainya saat mata Anda sedang dalam penyembuhan.

Namun, jika rasanya sangat mengganggu, terutama hingga menyebabkan mata kabur, segera konsultasikan ke dokter mata terdekat. Anda akan diberikan anestesi mata agar Anda merasa lebih nyaman.

Setelah itu, dokter akan memeriksa mata Anda, terutama lapisan kornea mata, untuk melihat berapa banyak goresan yang ada di kornea. Tergantung seberapa parah abrasi kornea Anda, berikut beberapa pilihan pengobatan yang biasanya direkomendasikan oleh dokter Anda, yaitu:

1. Obat Tetes Mata

Sebagai langkah pertama, dokter Anda akan meresepkan obat tetes mata khusus untuk mengatasi abrasi kornea Anda. Tetes mata ini menjaga kelembapan dan mengurangi risiko infeksi mata.

Selain itu, dokter mata Anda mungkin juga meresepkan obat tetes mata steroid. Tidak seperti obat tetes mata biasa, kandungan steroidnya dapat membantu mencegah pertumbuhan jaringan parut agar tidak menggaruk mata Anda.

2. Pereda Nyeri

Jika mata Anda sakit dan semakin gatal, dokter Anda akan meresepkan pereda nyeri, seperti parasetamol atau ibuprofen. Biasanya obat ini hanya akan diberikan kepada pasien yang mengalami penurunan sensitivitas cahaya hingga abrasi kornea sembuh.

Beritahu dokter Anda jika Anda mengalami gagal jantung atau gagal ginjal. Orang-orang dalam kelompok ini tidak disarankan untuk mengonsumsi ibuprofen atau obat antiinflamasi non steroid (NSAID) karena dapat menyebabkan efek samping yang parah.

Baca juga :   6 Cara Memakai Masker Mata Untuk Merawat Kesehatan Dan Kecantikan

3. Operasi Mata

Jika Anda sudah mencoba berbagai cara tetapi abrasi kornea tidak kunjung sembuh, operasi mata bisa menjadi solusi terbaik. Apalagi jika goresan di kornea dalam, besar, dan mengganggu penglihatan.

Operasi ini dilakukan dengan menambal goresan atau luka di selaput kornea mata. Dengan begitu, mata Anda akan lebih jernih dan terasa lebih nyaman.

Setelah operasi, perban lensa kontak lembut akan dipasang pada mata Anda untuk mengurangi rasa sakit dan mempercepat penyembuhan. Biasanya perban ini harus diganti sekali dalam sehari agar tetap bersih dan steril.

Gunakan kacamata hitam setiap kali Anda keluar rumah. Hal ini agar tidak banyak cahaya yang masuk ke dalam mata yang dapat menghambat penyembuhannya.

Pengobatan rumahan

Apa sajakah perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan yang dapat dilakukan untuk mengatasi abrasi kornea?

Jika kornea tergores, ada beberapa hal yang dapat dilakukan agar abrasi kornea cepat sembuh, di antaranya:

  • Gunakan obat tetes mata dan salep sesuai petunjuk, dan obat-obatan dari dokter Anda
    Selalu istirahatkan mata Anda setelah lama bekerja
  • Bersihkan lensa kontak secara teratur dan sebelum Anda memakainya
  • Beritahu dokter Anda jika mata Anda sakit, teriritasi atau jika kondisi kornea Anda memburuk
  • Selalu kenakan kacamata pelindung saat bekerja.
  • Jika Anda memiliki pertanyaan, konsultasikan dengan dokter Anda untuk solusi terbaik untuk masalah Anda.

Lihat juga : Kelainan Refraksi Mata Adanya Perubahan Bentuk Kornea

Operasi Kornea Mata Robek

Transplantasi kornea adalah operasi yang digunakan untuk mengangkat semua bagian kornea mata yang rusak dan menggantinya dengan jaringan kornea yang sehat dari mata donor yang sesuai.  Prosedur ini dapat memulihkan penglihatan, mengurangi rasa nyeri, dan memperbaiki tampilan kornea yang rusak atau sakit.

Operasi Kornea Mata Robek

Transplantasi Kornea

Transplantasi kornea bertujuan untuk meningkatkan penglihatan pada orang dengan kondisi berikut:

  • Kornea yang menonjol (keratoconus)
  • Distrofi Fuchs
  • Penipisan kornea
  • Kornea tergores, disebabkan oleh infeksi atau cedera (keratitis)
  • Kornea buram
  • Kornea membengkak
  • Ulkus kornea, termasuk yang disebabkan oleh infeksi

Pencegahan & Peringatan

Kebanyakan orang yang menerima transplantasi kornea akan memulihkan penglihatannya, setidaknya setengahnya. Hasil transplantasi kornea bergantung pada alasan operasi dan kondisi medis Anda.

Risiko komplikasi dan penolakan kornea (mismatch) dapat terjadi beberapa tahun setelah transplantasi kornea dilakukan. Oleh karena itu, pastikan untuk memeriksakan diri ke dokter mata setiap tahun. Penolakan kornea biasanya bisa diatasi dengan pengobatan.

Cari Donor Kornea

Sebagian besar kornea yang digunakan dalam prosedur ini diperoleh dari donor yang sudah meninggal. Tidak seperti organ lain, seperti hati atau ginjal, orang yang membutuhkan transplantasi kornea umumnya tidak perlu menunggu terlalu lama.

Ini karena banyak orang yang secara khusus mengizinkan kornea matanya untuk disumbangkan setelah mereka meninggal, kecuali jika memiliki kondisi tertentu. Dengan demikian, terdapat proporsi kornea yang signifikan yang tersedia untuk transplantasi dibandingkan organ lain.

Beberapa kondisi yang mencegah seseorang untuk mendonorkan kornea matanya termasuk mengalami masalah sistem saraf pusat tertentu, infeksi, atau pernah menjalani operasi mata. Anda juga tidak bisa mendapatkan donor kornea dari orang yang tidak diketahui penyebab kematiannya.

Baca juga :   Hindari Herpes Di Mata Yang Dapat Merusak Lapisan Kornea Mata

Alternatif Untuk Prosedur Ini

Berbagai jenis kacamata dan lensa kontak dapat membantu. Beberapa jenis keratoconus dapat diobati dengan operasi di mana cincin plastik kecil dipasang di dalam kornea. Jika Anda mengalami dekompensasi endotel, obat tetes mata dapat membantu. Semua metode ini akan menjadi kurang efektif jika penyakitnya semakin parah.

Proses

Sebelum operasi transplantasi kornea, Anda akan menjalani:

  • Pemeriksaan mata secara menyeluruh. Dokter akan memeriksa apakah ada kondisi yang mungkin menyebabkan komplikasi setelah operasi
  • Pengukuran mata. Dokter akan memeriksa berapa ukuran donor kornea yang Anda perlukan
    Ceritakan semua obat yang Anda gunakan. Anda mungkin perlu berhenti menggunakan obat atau suplemen tertentu sebelum atau setelah prosedur ini
  • Perawatan untuk masalah mata lainnya. Sebelum menjalani operasi, Anda mungkin memerlukan perawatan untuk masalah mata lain yang tidak terkait, seperti infeksi atau pembengkakan, untuk mengurangi keberhasilan prosedur ini. Dokter mata Anda akan mencoba menyelesaikan masalah ini sebelum operasi

Bagaimana Proses Operasi Transplantasi Kornea?

  • Operasi biasanya memakan waktu 1-2 jam. Dokter bedah Anda akan mengangkat bagian tengah kornea yang sakit, dan menggantinya dengan bagian kornea donor.
  • Anda juga akan dibius sebelum menjalani operasi. Anestesi yang diberikan akan tergantung pada kebutuhan Anda seperti yang ditentukan oleh dokter Anda.
  • Dokter dapat mengganti semua kornea Anda, hanya lapisan luar, atau hanya lapisan dalam. Dokter akan menggunakan jahitan kecil untuk menahan kornea atau bagian baru kornea di tempatnya.

Setelah Operasi?

Banyak orang bermalam di rumah sakit, tetapi Anda mungkin juga bisa pulang pada hari yang sama. Dokter akan memberikan obat tetes mata dan kadang obat untuk dibawa pulang.

Anda tidak boleh berenang atau mengangkat benda berat sampai Anda telah diperiksa lagi oleh dokter bedah Anda. Sebelum berolahraga, mintalah nasihat dari dokter Anda untuk memastikan latihan ini aman untuk kondisi Anda.

Banyak orang pulih dengan baik. Namun, mungkin perlu waktu hingga satu tahun agar mata Anda menjadi lebih baik.

Anda mungkin memerlukan operasi lain untuk mengubah bentuk kornea. Dokter Anda akan meminta Anda untuk kembali ke klinik secara teratur sehingga mereka dapat memeriksa apakah transplantasi sudah pulih dengan baik dan memeriksa tanda-tanda penolakan.

Komplikasi

Transplantasi kornea utuh adalah prosedur yang aman. Namun, transplantasi kornea juga memiliki risiko kecil komplikasi serius, seperti:

  • Infeksi mata
  • Meningkatnya risiko kabut di lensa mata (katarak)
  • Peningkatan tekanan di dalam bola mata (glaukoma)
  • Masalah dengan jahitan yang digunakan untuk memasang kornea donor
  • Penolakan kornea donor
  • Pembengkakan kornea

Dalam beberapa kasus, sistem kekebalan Anda dapat secara keliru menyerang kornea yang disumbangkan. Ini disebut penolakan, dan dapat memerlukan perawatan medis atau transplantasi kornea lainnya. Penolakan terjadi pada sekitar 20% dari prosedur ini.

Buatlah janji dengan dokter mata Anda jika Anda melihat tanda atau gejala penolakan kornea, seperti:

  • Kehilangan penglihatan
  • Rasa sakit
  • Kemerahan
  • Peka terhadap cahaya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.