Lensa Kontak Buta Warna Dapat Membantu Mengatasi Buta Warna

Tidak bisa melihat warna tertentu bisa menimbulkan kesulitan bagi seseorang. Namun, penderita buta warna saat ini tidak perlu khawatir lagi. Kini peneliti telah menemukan Lensa kontak buta warna yang dapat menyembuhkan buta warna merah-hijau.

Ada teknologi untuk membantu memenuhi berbagai kebutuhan manusia. Sekarang, mungkin kita punya teknologi untuk membantu orang mengatasi buta warna.

Teknologi tersebut yang berupa lensa kontak berteknologi tinggi yang dapat mengatasi masalah pada penderita buta warna. Sebelumnya, ada beberapa solusi lain. Tetapi solusi lain mungkin tidak sebaik solusi terbaru ini. Lensa kontak ini bukanlah produk komersial yang dapat dibeli orang. Tetapi itu adalah hasil penelitian baru dari Universitas Tel Aviv di Israel.

Lensa Kontak Buta warna

Para peneliti juga menggunakan perangkat optik ultra tipis yang disebut metasurface pada lensa kontak. Lebih lanjut, para peneliti menyebutkan bahwa lensa kontak menggunakan permukaan metas berdasarkan ukuran nano – metrik untuk menciptakan cara yang tahan lama, kompak dan dapat disesuaikan.

Untuk saat ini, lensa kontak tersebut perlu menjalani uji klinis sebelum diproduksi untuk umum. Namun hadirnya teknologi baru ini bisa menjadi solusi alternatif baru bagi para penyandang buta warna.

Penyebab Orang Buta Warna

Buta warna adalah kondisi ketika seseorang masih dapat melihat warna, namun tidak mampu membedakan warna tersebut. Buta warna umumnya diturunkan dari orang tua dan lebih sering terjadi pada pria (5-8%).

Baca juga :   Mata Kabur Sebelah Penyebab Mata Kabur Dan Cara Mengatasinya

Gejala Buta Warna

Gejala buta warna bisa ringan atau parah. Kebanyakan penderita mengalami gejala yang ringan, sehingga tidak sadar bahwa dirinya buta warna.

Orang tua biasanya mencurigai anaknya buta warna ketika sulit membedakan warna yang muncul di lampu lalu lintas, atau kesulitan menyebutkan materi edukasi terkait warna. Gejala buta warna yang umum terjadi adalah:

  • Sulit membedakan warna dan kecerahan warna.
  • Sulit membedakan bayangan dengan warna serupa, seperti merah dari hijau atau biru dari kuning.

Orang yang tidak bisa membedakan warna sama sekali, atau semua warna tampak abu-abu, disebut acromatopsia.

Kondisi ini sangat jarang, dan biasanya berhubungan dengan ambliopia (mata malas), nistagmus (gerakan mata yang cepat dan tidak disengaja), kepekaan terhadap cahaya, dan ketajaman penglihatan yang buruk.

Ligat juga : Obat Iritasi Mata Karena Softlens Agar Tidak Merusak Mata

Penyebab Buta Warna

Penyebab Orang Buta Warna

Proses melihat warna melalui spektrum cahaya yang luas itu rumit. Proses ini diawali dengan kemampuan mata membedakan tiga warna utama, yaitu merah, hijau, dan biru. Cahaya masuk ke mata melalui kornea, melewati lensa dan badan vitreous, menuju sel kerucut di retina.

Sel kerucut mengandung bahan kimia, yang berperan dalam membedakan warna. Orang dengan sel kerucut normal dapat membedakan berbagai warna dengan mudah. Sementara itu, mereka yang kekurangan bahan kimia di dalam sel kerucut hanya dapat melihat dua dari tiga warna utama.

Baca juga :   Lemak Di Mata Dapat Merusakkan Bola Mata Anda

Sebagian besar kasus penderita buta warna yang merupakan kelainan bawaan, yang biasanya diturunkan dari ibu ke anak laki-laki. Gangguan ini bisa ringan hingga parah, memengaruhi kedua mata, dan tingkat keparahannya tidak akan berubah seiring bertambahnya usia.

Namun Ada juga buta warna yang disebabkan oleh gangguan pada retina atau saraf mata yang di akibatkan oleh cedera, efek samping obat-obatan, gangguan metabolisme atau pembuluh darah. Jenis buta warna ini biasanya hanya terjadi pada satu mata, dan cenderung memburuk seiring berjalannya waktu.

Berikut ini adalah berbagai faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan seseorang terkena buta warna:

  • Jenis kelamin laki – laki

Pria memiliki peluang lebih tinggi mengalami buta warna bawaan dibandingkan wanita, yaitu 1 dari 10 pria.

  • Penyakit

Beberapa penyakit yang dapat menurunkan kemampuan melihat warna yaitu anemia sel sabut, diabetes, degenerasi makula, penyakit Alzheimer, glaukoma, penyakit Parkinson, alkoholisme, dan leukemia.

  • Narkoba

Obat-obatan yang ditujukan untuk penyakit jantung, tekanan darah tinggi, artritis reumatoid, disfungsi ereksi, infeksi, gangguan neurologis dan psikologis dapat menurunkan kemampuan untuk melihat dan membedakan warna.

  • Bahan kimia
Baca juga :   Tes Mata Minus Untuk Mengetahui Gangguan Pada Penglihatan Anda

Kemampuan melihat dan membedakan warna bisa hilang akibat paparan bahan kimia, seperti karbon disulfida dan pupuk kimia.

Diagnosis Buta Warna

Diagnosis Buta Warna

Buta warna dapat diperiksa dengan melalui tes sederhana. Tes ini menunjukkan pola yang dibentuk oleh titik-titik berwarna.

Orang yang tidak buta warna mereka dapat menyebutkan angka atau bentuk di antara titik – titik tersebut. Sedangkan bagi yang buta warna akan kesulitan atau bahkan tidak melihat pola apapun. Jika hasil tes positif, Maka dokter akan melakukan tes konfirmasi yang lebih kompleks kepada anda.

Pengobatan Buta Warna

Apakah buta warna bisa diobati? Buta warna bawaan tidak dapat diobati, dan biasanya tidak menyebabkan kecacatan yang berarti. Namun akan tetapi mereka bisa menggunakan Lensa kontak atau kacamata yang dirancang dengan filter khusus yang dapat membantu penderita buta warna bawaan membedakan warna yang serupa.

Namun penggunaan alat tersebut masih belum bisa sepenuhnya memperbaiki ketidakmampuan mata untuk melihat warna yang berbeda.

Kemampuan membedakan warna pada buta warna yang didapat akibat penyakit atau obat tertentu, akan meningkat bila penyebabnya adalah obat.

Kapan Harus Ke Dokter

Segera temui dokter jika Anda memiliki masalah penglihatan yang muncul tiba-tiba atau memburuk dengan cepat dan memengaruhi kemampuan Anda membedakan warna.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.