Mata Berkaca Kaca Juga Dapat Menyebabkan Komplikasi Yang Serius

Ketika ada seseorang yang mengatakan bahwa Anda memiliki mata berkaca -kaca, biasanya itu berarti mata Anda terlihat berbinar atau berkaca-kaca. Kilau ini sering kali membuat mata tampak seolah-olah tidak fokus. Ada banyak kondisi, dari sehari-hari hingga parah, yang bisa menyebabkan mata berkaca – kaca.

Rawat Mata Berkaca - Kaca

Penyebab Mata Berkaca – Kaca

1. Intoksikasi

Robek mata bisa disebabkan oleh keracunan dengan berbagai zat, termasuk obat resep dan zat ilegal. Ini karena zat ini sering memengaruhi sistem saraf pusat, memperlambat kemampuan tubuh untuk mengatur fungsi yang tampaknya otomatis bagi kita seperti berkedip. Namun Jika seseorang yang membutuhkan waktu yang lebih lama untuk berkedip, matanya menjadi kering dan Mata berkaca kaca

Dari semua obat, mata berkaca – kaca paling sering dikaitkan dengan ganja dan penggunaan alkohol berat. Gejala keracunan lainnya sangat bervariasi, tetapi dapat mencakup ucapan tidak jelas, ketidakseimbangan, kantuk, dan perilaku argumentatif.

2. Alergi

Alergi mata bisa menyebabkan mata merah, gatal, berair, dan berair. Alergi dapat disebabkan oleh:

  • Serbuk sari
  • Debu
  • Bulu hewan peliharaan
  • Produk yang sering Anda gunakan di dalam atau di sekitar mata Anda

Umumnya, menghilangkan alergen akan mengurangi gejala Anda. Anda juga dapat mengobati alergi dengan obat bebas, seperti loratadine (Claritin) atau diphenhydramine (Benadryl), dan obat tetes mata.

3. Dehidrasi

Pada anak-anak, dehidrasi bisa menyebabkan mata berkaca-kaca. Gejala dehidrasi lainnya termasuk mulut kering, rasa haus yang berlebihan, dan pusing. Dehidrasi ringan yang dapat diobati di rumah yaitu dengan meminum lebih banyak air secara sadar, Namun akan tetapi dehidrasi parah perlu diobati melalui cairan yang diberikan melalui jalur intravena (IV) di klinik medis atau juga rumah sakit.

Gejala dehidrasi parah pada anak-anak meliputi:

  • Kantuk yang ekstrim
  • Kekurangan air liur
  • Kulut yang sangat kering
  • Enam sampai delapan jam tanpa buang air kecil

4. Mata Kering

Mata kering terjadi ketika kelenjar air mata Anda tidak dapat menghasilkan pelumas untuk mata Anda. Ini dapat terjadi jika kelenjar air mata Anda tidak dapat menghasilkan cukup air mata atau bahkan jika kualitas air mata rendah. Mata kering juga merupakan gejala yang mungkin timbul akibat operasi mata atau jarang berkedip, seperti setelah terlalu lama menatap komputer.

5. Konjungtivitis

Juga dikenal sebagai mata merah muda, konjungtivitis melibatkan konjungtiva yang meradang, lapisan tipis jaringan yang menutupi bagian putih mata dan kelopak mata bagian dalam. Konjungtivitis dapat disebabkan oleh virus, bakteri, atau alergi. Mata merah muda diketahui menyebabkan mata menjadi merah, tampak seperti kaca, dan mungkin terdapat nanah atau kerak putih di sekitarnya.

6. Kolera

Kolera adalah infeksi bakteri yang menyebabkan dehidrasi parah. Kolera tidak umum di Amerika Serikat. Itu terjadi di:

  • Afrika
  • Asia
  • India
  • Mexico
  • Amerika Selatan dan Tengah

Bakteri penyebab kolera yang biasanya dapat menyebar melalui air yang terkontaminasi. Selain mata berkaca-kaca, gejala lain termasuk muntah dan juga diare. Kolera memang mematikan, tetapi bisa diobati dengan rehidrasi dan antibiotik.

Baca juga :   Minyak Biji Bunga Matahari Memiliki Berbagai Manfaat Yang Baik

7. Herpes

Jenis virus herpes simpleks yang sama yang menyebabkan luka dingin di dekat mulut (HSV tipe 1) juga dapat, dalam beberapa kasus, memengaruhi mata. HSV tipe 1 dapat menyebabkan mata Anda menjadi merah, tampak berair, air mata berlebihan, dan sensitif terhadap cahaya. Itu juga bisa menyebabkan kelopak mata Anda melepuh.

Virus varicella zoster (VZV) yang berasal dari keluarga yang sama dengan HSV dan juga dapat memengaruhi pada mata. Biasanya, VZV menyebabkan cacar air dan herpes zoster. Gejala VZV okuler mirip dengan HSV tipe 1, tetapi juga termasuk cacar air atau herpes zoster.

8. Penyakit Graves

Penyakit Graves adalah kelainan autoimun. Gejala penyakit Graves adalah munculnya mata yang membesar. Disebut ophthalmopathy Graves, kondisi ini terjadi ketika kelopak mata ditarik ke belakang. oleh karena itu, maka mata Anda bisa menjadi kering dan berkaca-kaca.

9. Hipoglikemia

Gula darah rendah, juga dapat dikenal sebagai hipoglikemia, pada umumnya terjadi pada seseorang penderita diabetes. Gejala gula darah rendah meliputi:

  • Berkeringat
  • Pusing
  • Kulit pucat
  • Tangan gemetar atau gelisah
  • Penglihatan kabur

Ketika pada saat kadar gula darah Anda terlalu rendah, makan sesuatu yang terbuat dari karbohidrat adalah kuncinya. Gula darah yang sangat rendah yang tidak diobati juga dapat menyebabkan komplikasi yang lebih serius.

Merawat Mata Berkaca – Kaca

Perawatan untuk mata berkaca bervariasi tergantung penyebabnya. Dalam kasus mata kering, dapat menggunakan obat tetes mata yang dapat membantu mengatasi masalah tersebut. Alergi mata dapat diobati dengan menghilangkan alergen atau antihistamin.

Dalam kasus lain, seperti dengan herpes atau mata merah muda, dokter mata Anda mungkin merekomendasikan minum obat antivirus atau minum antibiotik. Penting juga untuk menemui dokter Anda untuk dapat mencatat gejala lain yang Anda alami sehingga Anda bisa mendapatkan perawatan yang tepat. Lihat juga : Termasuk Kelainan Mata Dan Cara Mengatasi Gangguan Pada Mata

Cara Menjaga Kesehatan Mata

Cara Menjaga Kesehatan Mata

1. Batasi Waktu Layar

Menatap komputer dan layar perangkat lain terlalu lama dapat membuat mata Anda lelah. Untuk dapat menghindari melelahkan pada mata Anda dan menyebabkan mata berkaca-kaca, batasi eksposur Anda dengan melihat layar.

Asosiasi juga merekomendasikan untuk mengistirahatkan mata Anda setiap 15 menit setelah dua jam penggunaan komputer terus menerus.

2. Minum Lebih Banyak Air

Pastikan tubuh Anda mendapatkan cukup air per hari – setidaknya delapan gelas 8 ons. air – sangat ideal.

3. Jangan Berbagi

Orang – orang harus menghindari berbagi apa pun yang mungkin dapat bersentuhan dengan mata mereka dan dapat menyebarkan bakteri atau iritan. Ini termasuk:

kosmetik, seperti riasan mata dan riasan wajah
kacamata atau kacamata hitam
handuk, selimut, dan sarung bantal
botol tetes mata

4. Cuci Tangan Anda

Tangan yang kotor adalah salah satu cara termudah untuk menyebarkan kuman dan menyebabkan iritasi mata. Jika Anda pernah berinteraksi dengan seseorang yang sedang mengalami kondisi mata seperti konjungtivitis, penting untuk mencuci tangan secara teratur untuk menghindari penyebaran kondisi tersebut. Orang yang memakai lensa kontak juga harus mencuci tangan sebelum memakai atau melepas lensa kontak.

Baca juga :   Vitamin Herboost Dapat Menjaga Daya Tahan Tubuh Anak

5. Kunjungi Dokter Mata Anda

Sama seperti Anda harus mengunjungi dokter Anda setahun sekali untuk pemeriksaan, Anda juga harus mengunjungi dokter mata Anda setiap tahun. Kunjungan rutin ini dapat membantu dokter menilai kesehatan mata Anda atau mencari tahu tentang kondisi mata sejak dini.

Kunjungan ini juga dapat membantu Anda lebih memahami mata Anda, apa yang menyebabkan gejala seperti mata berkaca-kaca, dan mendorong Anda untuk mengembangkan kebiasaan baik yang meningkatkan kesehatan mata.

Mata Merah Berair Dan Gatal

Mata merah seringkali menimbulkan rasa tidak nyaman dan mengganggu aktivitas. Keluhan yang cukup umum ini bisa disebabkan oleh banyak hal.

Mata merah adalah kondisi yang umumnya tidak berbahaya. Namun kondisi ini dapat mengganggu penglihatan, terutama saat melakukan aktivitas atau berkomunikasi dengan orang lain.

Meski terkesan ringan, Anda tetap perlu waspada, apalagi jika mata merah Anda juga disertai rasa nyeri, perih, gatal, berair, nanah, atau bengkak.

Mata Merah Berair Dan Gatal

Penyebab Mata Merah

Mata merah disebabkan oleh pembengkakan atau pelebaran pembuluh darah di dasar selaput putih (sklera) mata. Kondisi yang seperti ini bisa terjadi karena masuknya debu atau partikel asing ke dalam mata, infeksi, alergi, cedera, paparan sinar matahari, atau kondisi mata kering.

Tak hanya itu, mata merah juga bisa disebabkan oleh hal lain, seperti:

1. Konjungtivitis

Kondisi ini menyebabkan pembuluh darah di mata membengkak, membuat mata terlihat merah, dan seolah terasa sesak.

Konjungtivitis dapat disebabkan oleh infeksi, baik virus maupun bakteri, atau reaksi alergi dan iritasi pada mata. Konjungtivitis akibat infeksi dapat menular ke orang lain, sedangkan konjungtivitis akibat alergi atau iritasi tidak menular.

Konjungtivitis alergi bisa menimbulkan gejala, seperti mata gatal, berair, dan bengkak. Jika mata anda yang disebabkan oleh infeksi bakteri, maka gejalanya bisa disertai degan mata bernanah, nyeri atau gatal, serta kemerahan dan juga bengkak.

Infeksi virus pada mata anda juga dapat membuat mata anda menjadi merah, gatal, dan bahkan berair. Untuk mencegahnya, hindari faktor yang dapat menyebabkan mata merah dan gatal, seperti debu, dan hindari menggosok atau menggaruk area mata.

2. Mata Kering

Mata kering dapat terjadi ketika kelenjar air mata tidak menghasilkan cukup air mata atau karena terlalu banyak air mata yang menguap ke udara. Ini bisa membuat mata Anda terasa kering dan iritasi, sehingga terlihat merah.

Mata kering juga bisa dipicu oleh berbagai hal misalnya : cuaca panas dan kering atau berangin, penggunaan lensa kontak secara terus menerus, atau radang kelopak mata akibat penyakit tertentu seperti lupus, rheumatoid arthritis, dan penyakit Sjogren.

Baca juga :   Cara Mengobati Mata Pterigium Agar Sembuh Totol

3. Kelelahan

Bekerja terlalu lama di depan komputer dapat membuat mata Anda lelah, terasa kering, atau berakhir berair. Padahal, kondisi ini terkadang disertai sakit kepala dan kelelahan yang ekstrim.

Selain itu, perlu diingat bahwa mata Anda lebih jarang berkedip saat Anda berada di depan layar komputer atau televisi.

Pastikan untuk istirahat sejenak setiap beberapa jam atau gunakan obat tetes mata sesuai kebutuhan, agar mata Anda tetap lembab dan sehat.

Tips Mencegah dan Mengobati Mata Merah

Tips Mencegah dan Mengobati Mata Merah

Dalam banyak kasus, kondisi ini bisa dicegah dengan menjaga kebersihan dan menghindari sejumlah faktor pemicu mata merah, seperti debu.

Berikut beberapa tips pencegahan mata merah yang bisa Anda coba:

Cuci tangan Anda dengan sabun dengan air yang bersih setelah anda melakukan kontak dengan penderita yang terinfeksi mata merah.

Berhenti menggosok atau menggaruk mata Anda.
Kurangi aktivitas yang membuat mata lelah dan jauhi zat atau partikel yang dapat mengiritasi mata.

Bersihkan wajah anda setelah anda menggunakan make-up, terutama di area sekitar mata.
Hindari memakai lensa kontak terlalu lama dari yang direkomendasikan. Bagi pengguna lensa kontak, bersihkan lensa dan ganti lensa sesuai petunjuk pada kemasan atau petunjuk dokter.

Jangan gunakan lensa kontak saat tidur, dan hindari memakai produk lensa kontak yang kualitas dan keamanannya tidak jelas.

Cuci mata dengan air bersih jika terkena debu atau partikel asing.
Gunakan kacamata khusus, apalagi jika Anda sering melakukan aktivitas di luar rumah untuk melindungi mata dari paparan sinar matahari dan debu.

Penggunaan obat tetes mata merupakan salah satu bentuk pengobatan untuk meredakan mata merah. Setelah dirawat, biasanya kondisi mata merah berangsur-angsur akan membaik.

Selain itu, pengobatan untuk mata merah juga perlu disesuaikan dengan penyebabnya. Jika disebabkan oleh infeksi bakteri, pengobatan dilakukan melalui pemberian antibiotik oleh dokter. Antibiotik ini bisa dalam bentuk obat tetes mata, salep mata, atau obat oral.

Pengobatan alergi mata merah dapat dilakukan dengan menghindari pemicu alergi dan menggunakan obat pereda alergi, seperti antihistamin.

Untuk mata merah akibat mata kering, penggunaan tetes air mata buatan merupakan pilihan yang tepat. Obat ini bisa dibeli bebas tanpa resep dokter. Gunakan setiap 2–3 jam sesuai dengan petunjuk dan petunjuk penggunaan pada kemasan atau seperti yang diarahkan oleh dokter Anda.

Jika gejala mata merah disertai nyeri, mual, sakit kepala parah, gangguan penglihatan, atau mata sensitif terhadap cahaya, segera periksakan ke dokter untuk penanganan yang tepat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *