Pembuluh Darah Mata Dan Jenis – Jenis Pembuluh Darah

Pembuluh darah merupakan bagian dari sistem peredaran darah di tubuh manusia. Pembuluh darah seperti tabung di mana darah mengalir dari jantung ke seluruh tubuh dan dari seluruh tubuh ke jantung. Jika terjadi masalah pada pembuluh darah mata, kemungkinan besar akan terjadi gangguan kesehatan.

Selain berperan penting dalam transportasi darah, pembuluh darah juga berperan untuk mengontrol tekanan darah. Hanya saja, pengendalian tekanan darah tidak hanya dilakukan oleh pembuluh darah, tetapi juga didukung oleh sistem kerja yang meliputi sinyal dari otak dan sistem saraf, hormon, serta respons alami pembuluh darah.

Mengenali Jenis Pembuluh Darah

Pembuluh darah terdiri dari beberapa jenis utama. Berikut ini adalah jenis-jenis pembuluh darah dan fungsi normalnya:

Mengenali Jenis Pembuluh Darah

1. Pembuluh Vena

Yakni pembuluh yang membawa darah ke jantung. Vena memiliki katup yang menghentikan aliran darah dari jantung.

2. Pembuluh Venula

Merupakan kumpulan kapiler yang bersatu. Venula mengumpulkan darah dari kapiler dan mengalirkannya ke vena.

3. Kapiler

Ini adalah pembuluh kecil dengan dinding yang sangat tipis yang dapat menghubungkan arteriol ke venula. Kapiler juga disebut pembuluh pertukaran. Ini karena pembuluh darah ini dapat melewati darah bersih yang membawa oksigen dan nutrisi ke seluruh jaringan tubuh dan juga dapat menerima zat limbah dari jaringan tubuh.

4. Arteriol

Merupakan arteri dengan ukuran paling kecil. Tugasnya adalah mengirim darah ke kapiler. Selain itu, arteriol mampu melakukan kontraksi dan relaksasi untuk mengontrol jumlah darah yang masuk ke kapiler.

Selain itu, ada juga arteri yang membawa darah dari jantung ke organ lain. Arteri menanggapi sinyal dari sistem saraf untuk kontraksi dan relaksasi. Ukuran arteri itu sendiri bervariasi. Arteri besar memiliki serat elastis sendiri di dindingnya untuk membantu fungsi jantung.

Memahami Gangguan Pembuluh Darah Patah

Karena gangguan kesehatan, pembuluh darah bisa pecah dan menyebabkan pendarahan. Berikut ini adalah beberapa kondisi umum untuk pembuluh darah yang pecah:

Pembuluh Darah Pecah Di Dalam Kulit

Saat pembuluh darah pecah, darah meninggalkan pembuluh dan masuk ke dalam tubuh. Kemungkinan Anda bisa melihat darah di bawah lapisan kulit. Kondisi ini bisa dikenali saat menekan kulit di area tersebut, warnanya akan tetap merah. Padahal, normalnya saat diepres akan meninggalkan warna putih dan lama kelamaan menjadi merah kembali.

Baca juga :   Tips Merawat Lensa Kontak Yang Digunakan Dengan Benar

Pendarahan di dalam kulit juga bisa disebabkan oleh reaksi alergi, infeksi darah, luka, persalinan ayau bahkan efek samping dari obat atau kemoterapi atau radiasi, gangguan autoimun, atau proses penuaan yang normal. Namun akan tetapi kondisi yang seperti ini juga bisa disebabkan oleh infeksi dan penyakit yang lebih serius seperti leukemia atau kanker darah, meningitis atau radang selaput otak, dan sepsis atau radang seluruh tubuh atau bahkan akibat infeksi bakteri.

Pembuluh Darah Rusak Di Mata

Salah satu perdarahan pada mata adalah perdarahan subkonjungtiva, yang terjadi ketika pembuluh darah di bawah lapisan transparan mata (konjungtiva) pecah. Ketika Anda mengalami kondisi ini, Anda bahkan mungkin tidak menyadarinya sebelum Anda dapat memastikannya dengan melihat ke cermin, karena biasanya tidak ada salahnya. Umumnya hanya terasa seperti tergores dan tidak mengubah kekuatan penglihatan.

Bagian putih mata akan menjadi merah cerah. Konjungtiva tidak dapat menyerap darah dengan cepat, sehingga terperangkap di bawah lapisan ini. Kondisi tersebut dapat disebabkan oleh bersin atau batuk terlalu keras, mengangkat benda berat, muntah, atau cedera mata akibat infeksi parah, menggosok mata terlalu kasar, atau trauma seperti benda asing yang melukai mata Anda.

Kondisi medis seperti tekanan darah tinggi, gangguan pembekuan darah, diabetes, atau pengencer darah dapat menjadi faktor risiko pendarahan subkonjungtiva. Umumnya kondisi ini tidak berbahaya dan bisa sembuh dalam 1-2 minggu. Anda mungkin membutuhkan obat tetes mata, seperti air mata buatan, untuk menenangkan mata Anda. Jika pendarahan konjungtiva Anda berulang, disarankan untuk menjalani pemeriksaan kesehatan yang lebih detail.

Pembuluh Darah Pecah Di Otak

Pendarahan di otak adalah salah satu penyebab utama stroke. Ini karena arteri di otak pecah, mengakibatkan perdarahan lokal dan sekitarnya. Pendarahan ini bisa menyebabkan kematian sel otak. Saat darah yang keluar dari pembuluh yang pecah mencapai jaringan otak, otak akan membengkak karena terisi darah. Kondisi ini meningkatkan tekanan di sekitar jaringan otak dan mengurangi aliran darah ke otak, sehingga sel-sel otak bisa mati.

Pemulihan dari kondisi ini tergantung pada sejauh mana perdarahan dan ukuran pembengkakan. Penyebab kondisi ini antara lain tekanan darah tinggi, trauma kepala, kelainan pembuluh darah, aneurisma, tumor otak, angiopati amiloid, dan penyakit hati.

Selain kondisi pembuluh darah yang pecah, terdapat juga kelainan pembuluh darah yang dikenal dengan aterosklerosis, yaitu kondisi di mana pengerasan dan penyempitan pembuluh darah secara perlahan dapat menyumbat pembuluh darah sehingga mengganggu aliran darah.

Baca juga :   Cara Mengurangi Minus Mata Agar Mata Segera Sembuh

Aterosklerosis adalah penyebab umum penyakit kardiovaskular, termasuk serangan jantung, stroke, dan penyakit pembuluh darah perifer. Secara umum, aterosklerosis disebabkan karena kerusakan lapisan dalam pembuluh darah yang dipicu oleh tekanan darah tinggi, merokok, atau kolesterol tinggi.

Penting untuk anda melakukan pencegahan dini agar tidak mengalami gangguan kesehatan pembuluh darah rusak atau aterosklerosis. Terapkan pola hidup sehat dengan tidak merokok, rutin berolahraga, dan pola makan sehat untuk menjaga kesehatan pembuluh darah.

Jika perlu, konsultasikan dengan dokter Anda untuk mengetahui faktor risiko masalah kesehatan pembuluh darah yang mungkin Anda miliki. Jika Anda mengalami gejala pecahnya pembuluh darah di kulit, mata atau otak, segera dapatkan pertolongan medis untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Lihat juga : Pembuluh Darah Pecah Di Mata Yang Terjadi Secara Spontan

Penyebab Pembuluh Darah Mata Pecah

Mendengar kata “mata berdarah”, tak jarang membuat seseorang yang mengalami atau melihatnya merinding. Mungkin sebagian orang membayangkan mata bercucuran darah, seperti berada di film horor. Padahal, anggapan itu salah.

Saat bercermin, pernahkah Anda melihat bercak merah di mata Anda? Nah, mungkin saja mata Anda berdarah, menyebabkan bintik-bintik merah ini. Singkatnya, mata yang berdarah bukanlah suatu kondisi saat mata mengeluarkan darah. Namun, kondisinya adalah ketika bagian putih (sclera) memerah.

Mata berdarah bisa disebabkan oleh perdarahan subkonjungtiva. Konjungtiva adalah lapisan tipis dan transparan yang menutupi sklera dan kelopak mata. Pada lapisan luar bola mata yang terdapat banyak saraf kecil dan pembuluh darah yang sangat rapuh dan juga mudah pecah. Nah, bila pecah, kondisi ini disebut perdarahan subkonjungtiva. Pertanyaannya, apa penyebab pecahnya pembuluh darah di mata?

Penyebab Mata Berdarah

Membicarakan penyebab mata berdarah atau pecahnya pembuluh darah pada mata sama saja dengan membicarakan banyak hal. Pasalnya jelas, mata berdarah disebabkan oleh sejumlah faktor, yaitu:

Penyebab Mata Berdarah

1. Hipertensi

Hipertensi tidak hanya mempengaruhi jantung, otak, atau ginjal. Pernahkah Anda mendengar tentang retinopati hipertensi? Nah, kondisi ini adalah pecahnya pembuluh darah di mata.

Baca juga :   Mata Minus Melahirkan Normal Tidak Menjadi Larangan Secara Medis

2. Diabetes

Gula darah tinggi akibat diabetes bisa memengaruhi organ mata. Mulai dari retina, lensa, saraf mata, dan pembuluh darah kecil yang ada. Nah, kondisi ini bisa merusak pembuluh darah di mata.

3. Trauma Mata

Trauma pada mata juga bisa menyebabkan mata berdarah. Misalnya terkena atau tertabrak benda yang menyebabkan kerusakan pembuluh darah di mata.

4. Gangguan Pembekuan Darah

Gangguan pada pembekuan darah dapat menyebabkan pendarahan di dalam tubuh dan luar tubuh, Dan bahkan juga di dalam mata.

5. Cedera Mata Menular Parah

Jangan anda remehkan infeksi pada mata, karena jika kondisi ini dibiarkan akan bisa memicu pecahnya pembuluh darah di mata.

Selain dengan hal-hal yang ada di atas, terdapat kondisi lain yang dapat menyebabkan pembuluh darah di mata pecah. Berikut penyebab lainnya yaitu:

  • Bersin atau batuk yang terlalu keras juga akan menyebabkan tekanan darah di mata meningkat dan akhirnya pecah;
  • Menggosok mata terlalu keras atau kuat;
  • Masuknya benda asing ke dalam mata dan akan melukai mata;
  • Kekurangan vitamin K atau vitamin C.
  • Mengangkat barang yang terlalu berat;
  • Efek mengonsumsi aspirin atau pengencer darah.
  • Cedera pada mata;
  • Pasca operasi mata seperti lasik atau katarak;
  • Mendorong terlalu keras;
  • Adanya tumor di mata;
  • Reaksi alergi pada mata;
  • Menggunakan lensa kontak yang tidak tepat yang melukai mata.

Mata Berdarah, Apa Yang Harus Di Lakukan?

Saat mengalami perdarahan subkonjungtiva, umumnya penderita tidak merasakan gejala atau keluhan apapun pada penglihatannya. Bahkan, ada juga yang tidak mengalami sakit pada bagian mata. Banyak dari mereka tidak menyadari kondisi ini sampai mereka bercermin atau diberitahu oleh seseorang.

Lantas, apa yang harus dilakukan saat pembuluh darah di mata pecah? Sederhana, segera temui dokter saat mata berdarah. Nanti dokter akan meneliti lebih dalam untuk mengetahui penyebabnya.

Selain wawancara medis, dokter melakukan pemeriksaan penunjang seperti tes darah untuk memastikan ada gangguan perdarahan. Dokter akan melakukan pengobatan dengan meresepkan obat tetes, untuk melakukan tindakan lain sesuai penyebabnya.

Perdarahan subkonjungtiva umumnya hilang dengan sendirinya dalam waktu sekitar dua minggu. Namun, jangan pernah meremehkan pecahnya pembuluh darah di mata. Dalam beberapa kasus kondisi ini dapat mengganggu fungsi penglihatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.