Vitamin Untuk Mata Minus Yang Terbukti Lebih Efektif

Vitamin yang baik untuk mata minus tidak hanya vitamin A. Anda bisa membantu menjaga kesehatan mata dengan mendapatkan cukup vitamin C dan B kompleks dari buah dan sayuran segar seperti jeruk, alpukat, kacang mete, hingga bayam. Rabun jauh atau mata minus yang merupakan salah satu masalah yang paling umum dialami banyak orang. Namun untuk itu ada beberapa vitamin untuk mata minus.

Vitamin Tetes Mata Untuk Mata Minus

1. Blackmores Lutein-Vision

Lutein Vision Blackmores merupakan vitamin yang dapat menjaga kesehatan mata dengan nutrisi lutein dan selenium yang terkandung di dalamnya dapat mendukung fungsi mata dengan cara melindungi mata dari perubahan makula.

2. Eyevit

Eyevit vitamin untuk mata minus yang memiliki berbagai kandungan baik seperti bilberyy murni, lutein, zeaxanthin, retinol dan vitamin A. Semua bahan tersebut berfungsi untuk menjaga kesehatan mata.

3. Wellness Ocucare

Wellness Ocucare berfungsi sebagai antioksidan yang membantu menjaga kesehatan mata.

4. Biovision

Anda tidak bisa melewatkan merek vitamin mata yang legendaris ini. produk ini juga dapat menjaga minusnya agar tidak bertambah dan membuat mata terasa lebih segar.

5. Sidomuncul Bilberry Carrot

Vitamin ini yang dapat memperkuat otot mata dan struktur dinding pada sel mata. Selain itu, terdapat ekstrak wortel yang berkhasiat untuk kesehatan mata, terutama untuk mengurangi gejala rabun senja dan low vision. Tidak berhenti sampai disitu, kandungan Vitamin B2 dan C dapat mengurangi terjadinya gangguan mata dan dapat menangkap radikal bebas. Lengkap banget!

6. Nature’s Way Blue Light Eye Defence

Seperti kita ketahui, menatap gadget terlalu lama bisa mengganggu kesehatan mata. Semua formula berfungsi untuk menjaga vitalitas mata dan melindungi mata dari paparan sinar biru.

7. Puritan’s Pride Lutein 40 mg with Zeaxanthin

Puritan’s Pride Lutein 40 mg with Zeaxanthin mengandung lutein yang berfungsi untuk menyehatkan dan menjaga penglihatan mata Anda. Selain itu produk ini juga dipadukan dengan zeaxanthin yang dapat menjaga kesehatan retina dan melindungi mata dari sinar matahari.

Nah, ada tujuh merk vitamin mata terbaik yang bagus dan wajib Anda coba. Yuk, jaga kesehatan matamu sedini mungkin!

Baca juga :   Kacamata Terapi Dapat Menormalkan Penglihatan Anda

Vitamin Tetes Mata Untuk Mata Minus

Banyaknya orang yang matanya memiliki mata minus dan bertanya – tanya apakah ada obat tetes untuk mata minus? Dan jika ada, apakah itu benar – benar efektif?

Ada banyak jenis obat tetes mata yang sebagian besar digunakan untuk mengatasi mata merah, iritasi, dan nyeri akibat sakit mata. Tapi untuk mata minus, bisa dibilang jarang. Faktanya, banyak yang tidak tahu seperti apa bentuknya.

Miopia atau mata minus, disebut juga rabun jauh, adalah suatu kondisi mata dengan penglihatan dekat yang jelas, namun menjadi kabur atau kabur pada jarak yang jauh. Kondisi ini dapat terjadi sejak masa kanak – kanak dan cenderung meningkat pesat antara 5 dan 15 tahun, dan biasanya stabil pada awal dua puluhan.

Lihat juga : Tes Mata Minus Untuk Mengetahui Gangguan Pada Penglihatan Anda

Miopia terjadi akibat pertumbuhan bola mata yang berlebihan. Ini menghasilkan sinar cahaya dari objek yang jauh menjadi fokus atau jatuh di depan retina, bukan di retina. Dengan cara ini, hal-hal yang jauh tampak buram tetapi hal-hal yang dekat masih jelas.

Apa Sajakah Faktor Yang Menyebabkan Miopia

Apa Sajakah Faktor Yang Menyebabkan Miopia

Penyebab pasti mengapa ada pertumbuhan bola mata yang memanjang menjadi berlebihan sehingga dapat terjadi miopia hingga saat ini belum diketahui. Namun, ada beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan kemungkinan rabun jauh, seperti:

Genetika

Risiko anak terkena miopia lebih tinggi jika salah satu (2 kali lebih berisiko) atau keduanya (8 kali lebih berisiko) orang tua juga rabun jauh. Selain itu, peningkatan keparahan miopia pada orang tua menyebabkan risiko miopia yang jauh lebih besar.

Lingkungan Hidup

Kurangnya aktivitas di luar ruangan dan seringnya mengekspos benda – benda dekat seperti membaca, bermain di perangkat genggam, bermain game di perangkat elektronik atau komputer genggam, dan menonton televisi membuat seseorang berisiko terkena miopia.

Pada titik ini, setidaknya kita bisa mencoba menghindari hal-hal yang bisa membuat mata semakin rabun sebelum memutuskan untuk mengobatinya dengan obat mata minus.

Baca juga :   Bisul Tanpa Mata Dan Cara Agar Bisul Cepat Pecah

Apa Saja Bahaya Mata Minus Jika Tidak Dirawat?

Selain menimbulkan rasa tidak nyaman akibat penglihatan kabur dan harus menggunakan kacamata, mata minus juga berpotensi menimbulkan komplikasi atau komplikasi di kemudian hari, seperti:

Ablasi Retina

Pada mata dengan miopia parah, pertumbuhan bola mata terlalu memanjang, sehingga retina menipis. Hal ini menempatkan Anda pada risiko yang lebih besar untuk mengalami robekan retina, atau pelepasan (terlepasnya retina dari jaringan pendukungnya). Retinal detachment atau disebut juga retinal detachment memerlukan penanganan segera, karena dapat mengakibatkan hilangnya penglihatan secara permanen.

Degenerasi Makula

Miopia parah seperti lebih dari 10 dioptres (1.000 derajat) dapat dikaitkan dengan degenerasi makula. Makula adalah bagian tengah retina yang memberikan penglihatan paling jelas. Degenerasi makula yang dapat menyebabkan kesulitan saat membaca, menonton TV dan mengenali wajah orang.

Katarak

Miopia dikaitkan dengan awal katarak, yang merupakan kabur atau keruh pada lensa yang menyebabkan penglihatan kabur.

Glaukoma

Glaukoma terjadi karena peningkatan tekanan cairan di bola mata. Miopia parah meningkatkan risiko terkena glaukoma, yang tidak diobati dari waktu ke waktu dapat menyebabkan kebutaan. Glaukoma seringkali asimtomatik; Menyebabkan penglihatan buruk secara bertahap, dan oleh karena itu disebut ‘pencuri penglihatan’.

Itulah mengapa penting bagi kita untuk merawat mata minus, terutama yang parah, agar komplikasi berbahaya tersebut tidak terjadi.

Bagaimana Perawatan Mata Minus?

Bagaimana Perawatan Mata Minus

Ingat! Kacamata, lensa kontak, dan operasi refraksi memang bisa membantu memfokuskan objek yang jauh sehingga penglihatan menjadi jelas. Namun cara ini tidak menyembuhkan miopia, karena mata masih memanjang sehingga risiko lepasnya retina, degenerasi makula, dll tetap ada.

Modifikasi Lingkungan

Anak-anak sekarang perlu untuk kita menerapkan kebiasaan perawatan mata yang baik sejak usia dini, bahkan sebelum mereka mengembangkan miopia. Penting untuk membatasi waktu Anda bermain atau menonton objek yang sangat dekat, seperti televisi, gadget, dan sebagainya. Batasi setiap 20 hingga 30 menit.

Ini dapat mencegah kejang akomodatif (fokus pada objek dekat) dan dapat membantu merilekskan mata. Sebaliknya, dorong mereka untuk melakukan aktivitas luar ruangan pada siang hari, dan anak – anak yang menghabiskan banyak waktu di luar cenderung tidak rabun.

Baca juga :   Cara Agar Mata Tidak Sayu Tampil Bersemangat Dan Menarik

Tetes Mata Minus

Sampai dengan saat ini belum ada obat untuk mata minus yang benar-benar dapat menyembuhkan, tetapi obat tetes mata atropin telah diresepkan untuk memperlambat perkembangan miopia pada anak-anak sejak pada tahun 1960-an.

Tetes mata atropin bekerja dengan melebarkan pupil dan melumpuhkan akomodasi sementara dan benar-benar merelaksasi mekanisme fokus mata. Dengan demikian, ketegangan mata yang menyebabkan miopia bisa diminimalisir.

Penelitian telah menunjukkan bahwa tetes mata atropin dapat memperlambat perkembangan miopia hingga 80% selama periode dua tahun, tetapi juga dikaitkan dengan efek samping yang tidak nyaman seperti silau dan penglihatan dekat yang kabur karena pupil yang membesar dan kelumpuhan otot siliaris dari mata.

Akibatnya, anak – anak dengan pengobatan tetes mata atropin 1% sering kali diminta untuk menambahkan fotokromatik atau kacamata hitam dengan filter UV, dan kacamata progresif atau kacamata baca. Kemungkinan efek samping lainnya seringkali ringan dan sementara seperti mata kering dan alergi mata. Efek samping atropin yang lebih parah seperti palpitasi, kebingungan, mulut kering, demam tinggi, dll. Sangat jarang terjadi.

Obat tetes mata yang mengandung atropin 0,01% yang berdosis rendah telah terbukti efektif dalam memperlambat miopia hingga 50% hingga 60% selama dua tahun. Efek atropin dosis rendah tampaknya meningkat seiring waktu, tetapi tidak separah dosis tinggi.

Setelah lima tahun penggunaan, dosis rendah terbukti lebih efektif dalam memperlambat perkembangan miopia dengan efek samping visual yang lebih sedikit dari pada dosis tinggi atropin tetes mata minus. Karena ini menghasilkan peningkatan ukuran pupil yang minimal, anak – anak tidak perlu mewarnai atau membaca dengan kacamata mereka.

Namun, perkembangan miopia mungkin masih terjadi pada beberapa anak, dan jika berkembang pesat, mereka mungkin perlu diubah menjadi atropin dosis tinggi. obat tetes mata minus untuk anak merupakan bagian dari upaya menjaga mata minus agar tidak semakin parah. Lebih baik mencegah dari pada mengobati.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.