Retina Mata Adalah Selaput Jaring Memiliki Peran Vital

Pengertian dan fungsi retina penting untuk anda mengetahui terutama dalam kaitannya dengan upaya pencegahan dan pengobatan penyakit retina mata. Retina atau selaput jaring memiliki peran vital sebagai bagian dari mata.

Berbagai penyakit retina dapat mengganggu penglihatan. Sampai batas tertentu, gangguan penglihatan akibat penyakit retinal dapat mempengaruhi kehidupan sehari-hari.

retina mata adalah

Devinisi Retina

Retina adalah lapisan sangat tipis di bagian belakang bola mata yang peka terhadap cahaya. Sel-sel di retina, yaitu batang (basil) dan kerucut (cones), memicu impuls saraf melalui saraf optik ke otak untuk membentuk penglihatan.

Singkatnya, retina bertanggung jawab atas kemampuan manusia untuk melihat. Sehingga, ketika retina rusak atau terkena penyakit, manusia tidak dapat melihatnya secara maksimal. Bahkan penyakit retina kronis dapat menyebabkan kebutaan.

Fungsi Retina

Fungsi retina erat kaitannya dengan penglihatan. Sel bacillus dan konus, yang berfungsi sebagai reseptor atau reseptor cahaya, memberikan visualisasi tentang apa yang dilihat mata. Di bagian belakang retina terdapat cakram optik yang lebih dikenal sebagai titik buta.

Area titik buta pada retina berbentuk oval dan berukuran 3 milimeter persegi. Ketika bayangan suatu benda jatuh ke dalam titik buta alias cahaya tidak diterima oleh kedua sel tersebut, maka manusia tidak akan dapat melihat benda tersebut.

Retina memproses cahaya melalui lapisan sel fotoreseptor ini. Pada prinsipnya sel yang sangat peka terhadap cahaya mampu mendeteksi warna dan intensitas cahaya dari suatu objek yang dilihat oleh mata.

Retina menerima dan kemudian memproses informasi yang dikumpulkan dan meneruskannya ke otak. Dan kemudian, otaklah yang bekerja untuk menyatakan objek apa yang dilihat dari informasi tersebut.

Karena peran penting retina dalam penglihatan, kerusakan retina dapat menyebabkan kebutaan permanen. Fungsi retina dapat terganggu, antara lain dengan melepaskan posisi retina di mata.

Kondisi ini dikenal sebagai ablasi retina. Ketika terjadi ablasi retina, retina tidak dapat menerima atau memproses cahaya yang masuk. Karena itu, otak tidak dapat menerima informasi dari retina yang pada akhirnya menyebabkan kebutaan.

Selain kelainan seperti retinal detachment, terdapat berbagai penyakit yang dapat menghambat fungsi retina secara maksimal. Beberapa di antaranya memerlukan penanganan segera oleh dokter retinal untuk menjaga kualitas penglihatan.

Jenis Penyaki Retina

Ablasio Retina

Retinal detachment adalah robekan / lepasnya lapisan retinal yang mengandung sel basil dan conus. Hal ini menyebabkan masuknya cairan vitreus di belakang lapisan ini dan memperburuk robekan yang ada.

Penyebab ablasi retina adalah trauma, retina tipis dan spontan. Terjadinya ablasi retina akan meningkat dengan faktor resiko keturunan dalam keluarga, mata minus, operasi mata intraorbital. Gejalanya ada bintik hitam mengambang (floaters), terlihat seolah-olah ada kilatan, dan penglihatan seperti tertutup / hilang sebagian.

Baca juga :   Cara Merawat Mata Rabun Tergantung Dari Penyebab Utamanya

Retinopati Diabetis

Diabetes melitus menyebabkan pembuluh darah di seluruh tubuh termasuk yang ada di mata menjadi rapuh sehingga rentan bocor. Bila pembuluh darah tersebut bocor maka akan terjadi komplikasi pada mata, terutama pada lapisan vitreous dan retinal.

Komplikasi ini bisa berupa pembuluh darah bocor, menyebabkan perdarahan dan pembengkakan pada makula (pusat penglihatan). Jika ada komplikasi yang mengancam penglihatan, sebaiknya segera dilakukan pembedahan.

Retinopati Pada Bayi Prematur

Gangguan retina ini terjadi pada bayi yang lahir kurang dari 30 minggu, dengan berat badan kurang dari 1500 gram. Faktor risiko retinopati pada bayi prematur adalah konsumsi oksigen dalam jangka panjang> 7 hari dan saat lahir bayi tidak langsung menangis.

Bayi yang lahir aterm dan / atau underweight harus menjalani skrining retina, karena pertumbuhan pembuluh darah pada bayi prematur dan underweight tidak sempurna sehingga menyebabkan terbentuknya pembuluh darah baru.

Hal inilah yang menyebabkan penglihatan anak tidak berkembang secara normal dan bahkan dapat menyebabkan kebutaan jika ada retinal detachment.

Retinitis Pigmentosa

Retinitis pigmentosa adalah penyakit genetik yang diturunkan. Pada penyakit ini terjadi gangguan fungsi fotoreseptor pada retina, sehingga penderita mengalami gangguan penglihatan.

Retinoblastoma

Retinoblastoma adalah penyakit retina yang serius karena merupakan kanker mata. Kanker ini dimulai di retina yang dipicu oleh perubahan genetik pada sel saraf.

Sel saraf ini terus berkembang menjadi tumor, sementara sel saraf normal tertutupi. Retinoblastoma umumnya menyerang anak-anak, tetapi ada kemungkinan orang dewasa juga terpengaruh.

Gejala berupa mata bengkak dan merah serta titik putih yang terlihat tepat di tengah bola mata saat terkena cahaya. Hingga saat ini belum diketahui penyebab kanker mata ini. Yang pasti, menurut American Cancer Society, retinoblastoma adalah penyakit mata yang sangat langka.

Degenerasi Macula

Penyakit ini dipengaruhi oleh usia seseorang. Umumnya orang yang berusia di atas 50 tahun yang mengalaminya. Penyebabnya adalah kerusakan bagian tengah retina yang disebut makula.

Fungsi retina tidak dapat optimal bila makula rusak. Ada dua jenis degenerasi makula yaitu basah dan kering. Degenerasi kering lebih umum terjadi, tetapi degenerasi basah lebih berbahaya karena bocornya pembuluh darah di mata.

Setiap penyakit memiliki gejala yang dapat dikenali melalui pemeriksaan untuk pengobatan kelainan retina di klinik mata atau rumah sakit.

Dengan memeriksakan mata sejak dini, segala macam penyakit retina bisa diobati dari awal sebelum menjadi parah. Kesempatan untuk menyembuhkan mata bahkan lebih besar.

Pemeriksaan yang teliti dan tepat akan menghasilkan penanganan yang tepat pula.

Konsultasikan dengan dokter mata sesegera mungkin jika Anda mengalami gejala tentang disfungsi retina.

Mata Rusak

Mata merupakan salah satu organ terpenting dalam tubuh bagi manusia. Bagian utama dari mata adalah bola mata yang berbentuk seperti jeli dan disebut vitreous humor.

Baca juga :   Tips Praktis Menjaga Kesehatan Mata, Anda Harus Tahu!

Bagian depan bola mata memiliki lensa bening dengan iris yang memungkinkan cahaya masuk ke mata dan memfokuskannya pada retina. Jika tidak dirawat dengan baik dapat menyebabkan penyakit retina.

Gejala yang biasanya muncul akan menyebabkan gangguan penglihatan seperti penglihatan kabur, garis penglihatan, dan kehilangan penglihatan.

Secara umum, penyakit retina bisa diobati. Namun, jenis pengobatannya tergantung pada penyebabnya.

Pada kesempatan kali ini Popmama.com membahas tentang 5 penyebab retina rusak, yaitu:

1. Ablasio Retina Dapat Terjadi Pada Penderita Diabetes

Mata Rusak

Penyebab pertama kerusakan retina adalah karena ablasi retina. Retinal detachment sendiri merupakan kondisi adanya cairan di bawah retina.

Menurut Medical News Today, retina terlepas saat terkelupas dari lapisan dasar jaringan pendukung di bagian belakang mata. Retina adalah lapisan tipis sel saraf yang peka cahaya di bagian belakang mata, namun setiap orang membutuhkan retina yang sehat untuk dapat melihat dengan jelas.

Pada awalnya mungkin hanya mempengaruhi sebagian kecil dari retina, tetapi tanpa pengobatan seluruh retina dapat terkelupas dan penglihatan akan hilang. Apalagi pada penderita diabetes.

Bila mengalami ablasi retina, inilah kondisi yang harus ditangani oleh tim medis. Hubungi dokter Anda segera jika Anda mengalami perubahan penglihatan mendadak untuk memperbaiki retina yang terlepas.

2. Degenerasi Makula Disebabkan Oleh Kerusakan Pada Pusat Retina

Degenerasi Makula Disebabkan Oleh Kerusakan Pada Pusat Retina

Penyebab kerusakan retina selanjutnya adalah degenerasi makula. Di mana degenerasi makula adalah suatu kondisi yang berhubungan dengan hilangnya penglihatan sentral.

American Macular Degeneration mengatakan, degenerasi makula seperti kombinasi katarak dan glaukoma.

Dimana degenerasi makula disebabkan oleh kerusakan pada pusat retina, yang merupakan lapisan dalam bagian belakang mata yang merekam gambar dan mengirimkannya melalui saraf optik dari mata ke otak.

Bagian tengah retina, yang dikenal sebagai makula, bertanggung jawab untuk memfokuskan penglihatan pusat di mata dan mengontrol kemampuan untuk melihat objek dengan detail yang halus.

Ketika sel makula memburuk, gambar tidak diterima dengan baik. Saat penyakit berkembang, seseorang mungkin mengalami penglihatan kabur.

Saat kondisinya terus memburuk, penglihatan sentral bisa hilang sama sekali. Suplemen antioksidan dapat memperlambat perkembangan kondisi ini.

3. Membran Epirentinal Yang Membuat Pandangan Tidak Jelas

Membran Epirentinal Yang Membuat Pandangan Tidak Jelas

Membran epiretinal adalah penyebab kerusakan retina mata. Dimana selembar jaringan fibrosa tipis yang berkembang di permukaan makula dan dapat menyebabkan masalah pada penglihatan sentral.

Penyakit ini menyebabkan tarikan pada retina yang membuat penglihatan menjadi kabur. h Dikutip dari Moorfields Eye Hospital, mata merupakan lapisan jaringan yang sangat tipis dan peka terhadap gambar yang difokuskan pada otak.

Sebagian besar membran epiretinal terjadi karena vitreous (jelly di mata) menjauh dari retina. Masalah ini paling sering terjadi pada orang yang berusia di atas 50 tahun.

Baca juga :   Vitamin Mata Herbal Untuk Menjaga Kesehatan Mata

Satu-satunya cara untuk merawat membran epiretinal adalah dengan melakukan operasi yang disebut dengan vitrektomi.

Selama vitrektomi, ahli bedah akan membuat sayatan kecil di mata dan mengeluarkan cairan vitreus dari dalam. Kemudian ia menangkap dan dengan lembut mengupas membran epiretinal dari retina.

4. Retinopati Diabetik Di Mana Gejala Penglihatan Warna Terganggu

Retinopati Diabetik Di Mana Gejala Penglihatan Warna Terganggu

Retinopati diabetik merupakan komplikasi dari diabetes yang mempengaruhi kesehatan mata. Ini disebabkan oleh kerusakan pembuluh darah di jaringan sensitif cahaya di belakang mata (retina).

Awalnya, retinopati diabetik hanya menyebabkan masalah penglihatan kabur.

Dimana seseorang tidak dapat menghindari retinopati diabetik. Namun, dengan pemeriksaan mata secara teratur seperti kontrol gula darah dan tekanan darah yang baik dapat membantu mencegah kehilangan penglihatan anda.

Dilansir dari Mayo Clinic, bahwa cara terbaik untuk mencegah kehilangan penglihatan adalah dengan segera memeriksakan diri ke dokter untuk pemeriksaan mata.

Secara umum, gejala retinopati diabetik meliputi:

  • Bintik-bintik gelap atau benang mengambang di penglihatan (floaters)
  • Penglihatan kabur
  • Penglihatan warna terganggu
  • Area penglihatan gelap atau kosong

5. Retinitis Pigmentosa, Yaitu Sekelompok Penyakit Mata Degeneratif

Retinitis Pigmentosa, Yaitu Sekelompok Penyakit Mata Degeneratif

Salah satu penyebab kerusakan retina lainnya adalah retinitis pigmentosa (RP). Retinitis pigmentosa adalah penyakit mata degeneratif atau warisan yang mempengaruhi retina.

Sebagaimana dicatat oleh National Human Genome Research Institute, retinitis pigmentosa menyebabkan kerusakan pada sel fotoreseptor (sel di retina yang mendeteksi cahaya). Sel fotoreseptor sendiri berfungsi menangkap dan memproses cahaya yang membantu seseorang melihat. Ketika sel-sel ini rusak dan mati, penderitanya mengalami kehilangan penglihatan yang progresif.

RP biasanya dimulai dengan rabun senja dan kurangnya penglihatan di malam hari atau saat berada di bioskop.

Tidak ada obat yang diketahui untuk retinitis pigmentosa. Namun, ada beberapa pilihan pengobatan seperti menghindari cahaya dan penggunaan bantuan penglihatan rendah untuk memperlambat perkembangan gejala, dan dokter bahkan menyarankan pasiennya untuk mengonsumsi vitamin A sebagai pilihan pengobatan.

Minum vitamin A dosis tinggi (15.000 IU / hari) seperti yang diresepkan oleh dokter mata Anda. Itulah 5 penyebab retina rusak. Jika Anda menemukan tanda-tanda retina mata yang rusak, sebaiknya segera diskusikan masalah penglihatan dengan dokter Anda untuk mendiagnosis penyakit retina. Dokter akan menanyakan tentang gejala pasien dan riwayat keluarga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *