Saraf Mata Putus Dapat Mengganggu Fungsi Penglihatan

Apa pendapat Anda tentang pertama kali Anda mendengar gangguan saraf mata putus? Beberapa orang mengira bahwa kelainan ini akan membuat bola mata terlepas dari tempatnya. Nyatanya, sebenarnya bukan itu yang terjadi.

Ada berbagai faktor risiko saraf mata putus atau yang dikenal dengan retinal detachment. Saat saraf mata terlepas, hal tersebut dapat digolongkan sebagai kondisi darurat karena dapat mengganggu fungsi penglihatan.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mencegah terjadinya ablasi retina dengan mengenali berbagai faktor risikonya. Coba cek beberapa penjelasan berikut ini.

tumor mata pdf

Penghapusan Saraf Mata

Saraf mata dalam hal ini adalah retina. Bagian mata yang ada di dalam bola mata dan tidak terlihat dari luar. Retina berperan dalam menangkap gambar dan mengirimkannya ke otak sehingga kita dapat melihat suatu objek.

Saraf mata putus atau retina dapat terlepas dari jaringan di bawahnya dan tidak dapat berfungsi dengan baik, yang dapat mengganggu fungsi penglihatan. Jika retina tidak segera dipasang kembali, gangguan penglihatan permanen dapat terjadi.

Tanda Dan Gejala Saraf Mata Longgar

Saat retina terlepas, maka tidak akan terlihat dari luar karena diperlukan alat khusus untuk dapat melihat retina tersebut. Namun, ada beberapa gejala yang bisa dirasakan oleh penderita retinal detachment, seperti berikut ini.

Floaters

Masalah ini ditandai dengan melihat beberapa titik hitam yang melayang-layang dan mengikuti pergerakan bola mata.

Berkedip

Anda akan merasa seolah-olah melihat kilatan cahaya yang datang dan pergi. Hal ini membuat penglihatan Ada menjadi tidak jelas.

Baca juga :   Vitamin Mata Terbaik Bagi Pengguna Gadget Setiap Hari

Ini Seperti Melihat Tirai

Pemandangan itu seolah ditutup oleh tirai hitam. Pada fase awal, tirai dapat bergerak mengikuti bola mata dan bergantung pada lokasi bagian retina yang terlepas.

Penglihatan Kabur

Ketika retina terlepas dan mengenai makula, yang merupakan pusat penglihatan, dapat menyebabkan gangguan penglihatan yang parah. Namun pada fase awal tidak selalu dibarengi dengan penglihatan kabur.

Berbagai Jenis Retinal Detachment

Detasemen saraf mata atau retinal detachment dapat disebabkan oleh mekanisme berikut.

Robekan Retina

Ketika retina robek, cairan di dalam bola mata bisa masuk ke retinal robek, menyebabkan retinal lepas.

Tarik Retina

Memiliki riwayat infeksi sebelumnya yang menyebabkan penebalan retina dapat menyebabkan adanya tarikan yang mengarah pada lepasnya retina.

Cairan Di Belakang Retina

Beberapa infeksi juga dapat menyebabkan cairan terkumpul di belakang retina, yang dapat memicu pelepasan retina.

Faktor Risiko Saraf Mata Putus

Ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko ablasi retina. Ternyata risiko tersebut bisa dicegah. Oleh karena itu, mengetahui faktor risiko lepasnya saraf mata sangat penting untuk diketahui.

Lihat juga : Saraf Mata Lemah Dapat Membahayakan Kesehatan Indera Penglihatan

Miopia Tinggi

Orang dengan miopia atau tinggi badan minus memiliki bola mata yang lebih panjang dari biasanya. Hal ini membuat Anda lebih mungkin memiliki retina tipis dan lebih mudah robek atau terlepas dari retinal.

Baca juga :   Cara Mengatasi Mata Silinder Agar Penglihatan Kembali Optimal

Sejarah Operasi Katarak

Operasi katarak melibatkan penggerakan bagian dalam bola mata sehingga bisa mempengaruhi retina. Selain itu, ukuran lensa yang dipasang pasca operasi untuk menggantikan lensa natural lebih kecil sehingga saat bagian dalam bola mata mengalami getaran maka dapat meningkatkan risiko lepasnya saraf mata.

Trauma Mata Yang Parah

Saat trauma terjadi, seperti benturan pada area sekitar mata, dapat menyebabkan getaran yang cukup untuk memengaruhi bagian dalam bola mata dan dapat menyebabkan saraf terlepas.

Sejarah Ablasi Retina Di Mata Lainnya

Jika Anda memiliki ablasi retina di satu mata, penting untuk mengetahui penyebabnya. Jika disebabkan oleh faktor risiko minus yang tinggi, kemungkinan mata yang lain juga berisiko untuk hal yang sama.

Riwayat Keluarga Dari Ablasi Retina

Perlu diketahui penyebab ablasi retina pada anggota keluarga tersebut. Jika disebabkan oleh tinggi badan minus yang dialami oleh orang tua, kemungkinan besar anak tersebut juga memiliki bola mata yang lebih panjang dan berisiko mengalami retinal detachment.

Area Retina Yang Lemah

Ini jarang dapat dideteksi tanpa pemeriksaan rutin oleh dokter mata. Biasanya, area retina yang lemah secara tidak sengaja dapat dideteksi selama pemeriksaan mata rutin.

Oleh karena itu, sangat penting untuk melakukan pemeriksaan mata secara rutin walaupun tidak ada keluhan.

Setiap orang yang memiliki faktor risiko saraf mata lepas seperti di atas sebaiknya memeriksakan mata secara rutin ke dokter mata meski tidak ada keluhan. Hal ini agar dokter dapat segera melakukan tindakan preventif dengan lebih cepat.

Baca juga :   Sayuran Untuk Mata Sehat Ternyata Sangat Banyak di Desa loh

Ciri Ciri Saraf Mata Putus

Saraf mata merupakan kumpulan saraf yang memiliki peran penting bagi sistem indera penglihatan manusia. Cahaya yang diperoleh mata kemudian ditransfer melalui saraf ke otak untuk diterjemahkan. Tanpa indera mata, indera mata tidak akan berfungsi dengan baik. Namun seperti organ lainnya, saraf mata ini sering mengalami gangguan seperti saraf mata patah, rusak, dll.

Ciri Ciri Saraf Mata Putus

Gangguan ini dapat menyebabkan gangguan penglihatan yang sangat parah bahkan menyebabkan kebutaan.

Ciri-Ciri Saraf Mata Rusak

  • Nyeri atau nyeri di bagian belakang mata.
  • Kemampuan melihat secara detail mengalami penurunan, termasuk kesulitan membedakan warna
  • Mempersempit bidang pandang
  • Ketajaman visual menurun
  • Penglihatan kabur
  • Hilangnya penglihatan atau mengalami kebutaan

Kehilangan penglihatan atau mengalami kebutaan merupakan komplikasi yang tidak dapat dihindari saat penyakit saraf mata ini sudah terjadi. Tanda-tanda bahwa anda mengalami kerusakan pada syaraf mata anda dapat dilihat pada saat anda melihat lampu fluorescent atau sumber cahaya lainnya, anda akan melihat warna-warni pelangi disekitar lampu tersebut. Kemudian penglihatan sebelumnya menjadi kabur tetapi seiring waktu kembali normal.

Demikian informasi yang dapat kami sampaikan mengenai ciri-ciri saraf mata yang rusak, semoga dapat bermanfaat. Pengobatan untuk saraf mata yang rusak bisa bermacam-macam, antara lain operasi dan pengobatan herbal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.