Anatomi Kelopak Mata Dan Bagian Mata Dan Fungsinya

Kelopak mata berada di depan bola mata, bertindak seperti jendela untuk melindungi mata dari trauma atau cahaya yang terlalu kuat. Ini juga berfungsi dalam sistem saluran air mata. Setiap kelompok mata dibagi oleh sulkus horizontal (forniks) menjadi bagian orbital dan tarsal. Dan juga membagi superior dan inferior. Berikut adalah penjelasan tentang anatomi kelopak mata:

Anatomi Kelopak Mata

Kelopak mata (palpebra) yang terdiri dari tujuh lapisan, yaitu :

  • Kulit dan jaringan subkutan,
  • Otot busur derajat
  • Septum orbita
  • Lemak orbital
  • Otot retraktor
  • Tarsus
  • Dan konjungtiva.

Anatomi Kelopak Mata

Kelopak mata adalah struktur bilamellic yang terdiri dari lamellae anterior dan posterior. Lamellae anterior terdiri dari kulit dan otot orbicularis oculi. Lamellae posterior terdiri dari lempeng tarsus dan konjungtiva.

Pada palpebra superior dan inferior terdapat kerutan (lipatan kelopak mata) dan lipatan (lipatan kelopak mata). Posisi lipatan kelopak mata menunjukkan perlekatan antara levator aponeurosis dan otot orbicularis oculi pretarsal serta kulit. Lipatan kelopak mata terdiri dari jaringan kulit preseptal dan jaringan subkutan di atas aponeurosis levator dan struktur septum.

Otot orbicularis oculi adalah busur derajat utama palpebra. Otot ini dipersarafi oleh saraf kranial VII. Kontraksi otot ini menghasilkan fisura palpebra yang menyempit. Otot orbicularis oculi dapat dibagi menjadi bagian pretarsal, preseptal, dan orbital.

Bagian palpebral (pretarsal dan preseptal) berperan dalam pergerakan kelopak mata yang tidak disengaja (berkedip), sedangkan bagian orbital terlibat dalam penutupan kelopak mata secara maksimal. Garis abu-abu di tepi kelopak mata menunjukkan insersi orbicularis pretarsal. Otot orbicularis pretarsal dan preseptal mengelilingi sistem lakrimal dan memfasilitasi pergerakan air mata dari kanalikulus ke kantung lakrimal.

Septum orbita merupakan jaringan fibrosa yang berupa lembaran dan lapisan tipis, yang berasal dari orbital rhyme periosteum superior dan inferior pada lengkung marginal. Septum orbita menyatu dengan levator aponeurosis, kira-kira 2-5 mm di atas batas tarsal superior kelopak mata atas.

Di kelopak mata bawah, septum orbital bergabung tepat di bawah batas tarsal inferior. Lemak orbital terletak di posterior septum orbita dan di anterior levator aponeurosis (kelopak mata atas) atau fasia capsularopalpebral (kelopak mata bawah).

Bantalan lemak orbital adalah bagian yang terpenting dari penandaan, baik dalam operasi kelopak mata elektif maupun dalam perbaikan laserasi kelopak mata.

Di kelopak mata bawah, retraktor adalah fasia kapsul apalpebral dan otot tarsal inferior. Pada retraktor kelopak mata atas, otot levator dimulai di puncak orbit, yang muncul dari periorbita sayap bawah tulang sphenoid, tepat di atas anulus Zinn.

Bagian otot levator memiliki panjang sekitar 40 mm dan panjang aponeurosis 14-20 mm. Otot levator dipersarafi oleh divisi CN III superior, yang juga memasok otot rektus superior. Ptosis dan penurunan kemampuan untuk melihat ke atas menunjukkan gangguan intraorbital dari CN III. Bagian posterior dari levator aponeurosis yang memasuki permukaan anterior bagian bawah tarsus.

Aponeurosis levator terpasang kuat sekitar 3 mm di atas tepi kelopak mata dan melekat longgar pada tarsus superior, 2-3 mm dari tarsus.

Tarsus adalah pelat jaringan ikat yang kuat dan padat yang bertindak sebagai penopang struktural pada kelopak mata. Pelat tarsus kelopak mata atas berukuran 10-12 mm vertikal. Bagian tengah kelopak mata, ukuran maksimum pelat tutup bawah adalah 4 mm. Kedua pelat tarsal biasanya setebal 1 mm.

Konjungtiva terdiri dari epitel skuamosa non keratin, membentuk lapisan posterior kelopak mata dan mengandung sel-sel piala yang mengeluarkan musin dan kelenjar lakrimal aksesori Wolfring dan Krause. Itulah mengenai anatomi kelopak mata.

Anatomi Mata

Mempelajari anatomi mata akan membantu Anda memahami bagaimana mata berfungsi dan bekerja. Mata merupakan bagian tubuh terpenting yang berfungsi sebagai sistem penglihatan manusia. Cari tahu lebih lanjut tentang anatomi mata, cara kerjanya, fungsinya, dll.

Anatomi Mata Sistem penglihatan adalah proses yang kompleks dan pada kenyataannya sel-sel di otak bekerja lebih untuk indera penglihatan dari pada indera penciuman, peraba, dan pengecapan.

Cara kerja sistem visual secara singkat adalah cahaya masuk ke pupil Anda dan kemudian difokuskan pada retina di bagian belakang mata.

Untuk mengetahui gambaran anatomi mata lebih detail, berikut adalah bagian-bagian mata beserta fungsinya, yaitu:

  • Sklera: Bagian putih mata untuk melindungi mata.
  • Pupil: Titik hitam di tengah mata adalah lubang tempat cahaya masuk ke mata.
  • Iris: Bagian mata yang mengelilingi pupil untuk mengontrol intensitas cahaya yang masuk dengan mengubah ukuran pupil.
  • Kornea: Lapisan bening di bagian depan mata yang melindungi iris dan pupil.
  • Clear Lens: Terletak di bagian pupil yang berfungsi untuk memfokuskan cahaya pada retina.
  • Retina: Lapisan yang ada di belakang mata dengan 10 lapisan sel lainnya, bagian terpenting dari mata.
Baca juga :   Astigmatisma Adalah Gangguan Penglihatan Akibat Kelengkungan Kornea

Semua saraf di anatomi mata bekerja sama untuk dapat menciptakan penglihatan yang jelas.

Bagian Mata Dan Fungsinya

Bagian Mata Dan Fungsinya

Pelajari bagian-bagian mata beserta fungsinya sebagai berikut:

1. Jaringan Refraktif Mata

Jaringan refraksi mata merupakan jaringan yang memfokuskan cahaya agar dapat melihat gambar dengan jelas. Jaringan refraksi mata yang bermasalah akan menyebabkan penglihatan kabur. Bagian dari refraksi mata, yaitu:

Pupil

Pupil adalah bagian gelap di tengah mata yang bertanggung jawab untuk merespon cahaya yang masuk. pada saat cerah, pupil akan menutup sekitar 1 mm untuk melindungi retina dari cahaya yang sensitif pada mata. Saat gelap pupil akan terbuka sekitar 10 mm sehingga cahaya bisa masuk dan terlihat lebih jelas. Cara kerja pupil seperti bukaan atau bukaan kamera.

Iris

Iris adalah bagian di sekitar pupil yang tugasnya mengontrol ukuran pupil dan intensitas cahaya yang dapat masuk ke retina. Lensa mata Lensa mata bersifat cembung transparan. Cahaya memasuki pupil dan kemudian mencapai lensa. Lensa bertanggung jawab untuk memfokuskan cahaya pada retina. Fokus lensa mata akan berkurang seiring bertambahnya usia.

Otot Siliaris

Otot siliaris melekat pada lensa, yang berfungsi sebagai wadah lensa untuk mengatur bentuk lensa dalam pemrosesan cahaya.

Kornea

Kornea adalah lapisan transparan yang dapat melindungi pupil, iris, bilik anterior, atau area berisi cairan antara kornea dan juga iris. Kornea mata berfungsi sebagai sistem fokus utama mata. Kornea terdiri dari saraf penting yang sangat sensitif.

Kornea adalah pertahanan pertama mata terhadap benda asing dan risiko cedera. Kornea harus bersih untuk membiaskan cahaya. Cairan pada mata sebagai nutrisi mata, yaitu cairan tubuh bening (Vitreous Fluid) yaitu cairan mata mirip gel di belakang mata dan bagian depan (Aqueous humor) yang merupakan cairan lendir transparan mirip plasma.

2. Retina

Retina adalah bagian anatomi mata berikutnya, yaitu lapisan mata paling dalam yang terdiri dari 120 juta sel fotoreseptor yang mendeteksi cahaya dan mengubahnya menjadi impuls listrik untuk dikirim ke otak untuk kemudian diproses.

Sel fotoreseptor mengandung protein yang sangat sensitif terhadap cahaya yang disebut opsin. Dua sel fotoreseptor utama yang bertanggung jawab untuk mengirimkan impuls listrik ke otak adalah kerucut dan batang.

Kerucut Sel kerucut terletak di tengah retina atau makula. Sel kerucut padat di lubang kecil di tengah makula yang dikenal sebagai fovea. Kerucut bertanggung jawab untuk penglihatan warna yang terfokus.

Ada tiga jenis sel kerucut yaitu sel kerucut pendek atau biru, sel kerucut tengah atau hijau, sel kerucut panjang atau sel kerucut merah. Kerucut berfungsi dalam cahaya normal dan memungkinkan Anda membedakan warna. Sel Punca Sel punca terletak di tepi retina dan beroperasi dalam tingkat cahaya rendah. Stem Cells tidak dapat membedakan warna tetapi sangat sensitif dalam mendeteksi jumlah cahaya yang paling rendah.

Saraf Optik

Saraf optik adalah kumpulan saraf tebal yang mengirimkan impuls dari retina ke otak. Ada sekitar satu juta serat retinal yang disebut sel ganglion. Sel ganglion berfungsi sebagai pembawa informasi cahaya dari retina ke otak. Setiap bagian sel ganglion mengandung informasi cahaya yang berbeda.

Beberapa bagian dari sel ganglion sangat sensitif terhadap kontras dan pergerakan cahaya, sedangkan bagian lainnya sensitif terhadap bentuk dan detail cahaya. Semua sel bekerja sehingga Anda dapat melihat objek visual dengan jelas.

Mata dapat melihat dalam 3D dengan membandingkan impuls dari dua mata ke otak. Impuls cahaya berjalan ke otak dan berakhir di korteks visual, yang merupakan bagian otak yang mengkhususkan diri pada informasi visual, di mana impuls cahaya diproses hingga menjadi gambar yang jelas yang Anda lihat. Begitulah cara kerja mata, yang ternyata sangat rumit.

Baca juga :   Gangguan Penglihatan adalah Kelainan Pada Penglihatan Normal

3. Bagian Penopang

Mata Lainnya Berikut ini adalah bagian penyangga mata yang tidak kalah pentingnya, yaitu:

Sklera

Sklera adalah bagian putih mata Anda yang berfungsi untuk melindungi bola mata. Sklera memiliki tekstur berserat untuk menjaga bentuk mata.

Konjungtiva

Konjungtiva adalah selaput tipis transparan yang menutupi sebagian besar sklera dan bagian dalam pada kelopak mata Anda. Konjungtiva yang berfungsi sebagai pelumas mata dan dapat melindungi mata dari mikroba.

Koroid

Koroid adalah lapisan jaringan ikat yang menghubungkan retina dan sklera. Koroid mengandung konsentrasi tinggi pembuluh darah setebal 0,5 mm. Koroid juga mengandung sel pigmen yang dapat penyerap cahaya untuk mengurangi pantulan di retina. Lihat juga : Fungsi Kelopak Mata Dapat Menjaga Penglihatan Yang Baik

Cara Kerja Mata

Berikut ini cara kerja mata dalam mengolah cahaya menjadi gambar yang jelas sehingga Anda dapat melihat dengan baik:

Cara Kerja Mata

Cahaya memantulkan objek yang Anda lihat Cahaya sinar masuk ke mata anda melalui kornea di bagian depan pada mata Cahaya melewati cairan di depan mata (aqueous humor) Dan kemudian masuk ke pupil untuk mencapai lensa mata Lensa dapat mengubah ukuran pada cahaya yang akan difokuskan pada retina di belakang mata.

Ketika masuk ke retina, cahaya melewati cairan kental dan bening yang disebut vitreous humor Vitreous humor atau badan bening mata membantu cahaya mempertahankan bentuknya di bola mata Cahaya tiba di belakang mata dan kemudian ke retina Retina mengubah cahaya menjadi impuls listrik yang kemudian dibawa ke otak oleh saraf optik.

Cahaya tahap terakhir mencapai otak Cahaya diproses di korteks visual otak besar dan menerjemahkan semua impuls listrik menjadi apa yang Anda lihat.

Bagaimana mata yang normal ternyata sangat kompleks. Semua bagian mata bekerja sama untuk menciptakan visual yang Anda lihat. Jika ada satu bagian kecil pada mata saja yang bermasalah, maka penglihatan akan terganggu.

Jenis Penyakit Mata

Jenis Penyakit Mata

Mata merupakan salah satu organ yang paling sensitif dan harus dijaga kesehatannya. Ada jenis penyakit mata, diantaranya:

  • Detasemen retina

Retina tidak dalam posisi normal dan menyebabkan gangguan penglihatan.

  • Amblyopia atau Mata Malas

Penurunan penglihatan pada satu anak yang biasanya terjadi sejak usia dini.

  • Anisocore

Pupil memiliki ukuran berbeda yang memberikan ilusi bahwa mata memiliki dua warna mata yang berbeda.

  • Astigmatisme

Gangguan penglihatan paling umum di mana Anda dapat mengaburkan objek, lalu Anda menyipitkan mata untuk fokus pada objek.

  • Buta Warna

Sel induk tidak berfungsi dengan baik dan menyebabkan Anda tidak dapat membedakan warna.

  • Age Macular Degeneration (AMD)

Suatu kondisi penglihatan kabur karena usia.

  • Katarak

Masalah penglihatan menjadi kabur karena efek usia. Konjungtivitis atau

  • Mata Merah Muda

Peradangan atau infeksi pada selaput konjungtiva yang menyebabkan mata merah.

  • Diplopia atau Penglihatan Ganda

Ini adalah saat Anda membuka mata dan melihat banyak objek.

  • Eye Floaters

Masalah mata di mana Anda melihat bintik-bintik, garis, abu-abu, atau mengambang.

  • Glaukoma

Gangguan pada saraf optik mata yang merupakan bagian vital dari penglihatan.

  • Hyphema

Pendarahan di depan mata, terletak di antara kornea dan iris.

  • Hipermetropi atau Rabun dekat

Kondisi mata tidak bisa melihat benda dekat dengan jelas, tapi melihat benda jauh dengan jelas.

  • Miopia atau Rabun Jauh

Tidak dapat melihat dengan jelas objek yang jauh, kelainan mata yang paling umum terjadi pada orang di bawah usia 40 tahun.

  • Neuritis Optik

Radang saraf optik, yaitu saraf yang mengirimkan impuls dari mata ke otak.

  • Retinitis Pigmentosa

Radang retina yang dapat menyebabkan kebutaan.

  • Strabismus atau mata juling

Suatu kondisi di mana mata tidak dapat fokus pada satu titik, kedua mata menatap ke dua arah yang berbeda.

  • Sindrom Mata Kering

Mata tidak menghasilkan cukup air mata atau mata lelah.

  • Uveitis

Radang uvea, yaitu lapisan tengah mata yang terdiri dari iris, badan siliaris, dan koroid.

Itulah jenis penyakit mata dengan sistem kerja yang kompleks. Anda mungkin menganggap mata sebagai organ biasa, tetapi mata sangat penting bagi kehidupan.

Baca juga :   Epifora Mata Adalah Mata Yang Terus Menerus Berair

Jenis Tes Mata

Jenis Tes Mata

Berikut ini adalah jenis tes mata yang dapat Anda lakukan untuk mendiagnosis beberapa kondisi mata, yaitu:

  • Tonometri

Tes mata sederhana untuk mendiagnosis penyakit glaukoma mata.

  • Slit Lamp

Pemeriksaan mata dengan mikroskop khusus dan terkena cahaya intensitas tinggi, tes ini untuk berbagai penyakit mata.

  • Ophthalmoscope

Dokter memberikan obat tetes mata dan kemudian menyinari mereka dengan ophthalmoscope untuk melihat kondisi retina.

  • Refraksi

Dokter akan memeriksa kekuatan penglihatan mata Anda dengan berbagai lensa untuk mengetahui ukuran lensa mana yang sesuai dengan kondisi mata Anda.

  • Tes Ketajaman Visual

Periksalah mata dengan membaca huruf dari besar ke kecil untuk mengetahui kondisi penglihatan Anda.

Diagnosis kondisi mata umumnya dilakukan dengan tes mata jenis ini, setelah mengetahui apa masalahnya Anda bisa minum obat atau pengobatan agar kondisi mata tidak bertambah parah.

Jenis Perawatan Mata

Anda dapat mengobati dan mengobati berbagai kondisi mata dengan jenis perawatan mata berikut, yaitu:

  • Kacamata atau Lensa Kontak

Penggunaan kacamata atau lensa kontak dapat membantu penglihatan yang lebih jelas, umumnya untuk mengobati rabun jauh, rabun dekat, dan astigmatisme.

  • Operasi LASIK

Operasi LASIK atau disebut juga operasi laser untuk mengobati rabun jauh, rabun dekat, dan astigmatisme. Cara kerjanya adalah dengan menggunakan laser yang ditujukan untuk membentuk kornea untuk memperbaiki cara mata memfokuskan sinar cahaya ke retina di bagian belakang mata.

  • Photorefractive keratectomy

Operasi laser yang merupakan prosedur yang mirip dengan prosedur bedah LASIK untuk memperbaiki penglihatan dari rabun jauh, rabun dekat, dan astigmatisme.

  • Air Mata Buatan

Air mata buatan adalah obat tetes mata yang bahan dan teksturnya seperti air mata alami untuk mengatasi iritasi mata.

  • Pembedahan Mata

Koagulasi Laser untuk memperbaiki struktur retinal yang rusak. Koagulasi laser digunakan untuk mengobati berbagai penyakit mata dan pembuluh darah abnormal di sekitar mata.

Operasi Katarak Pembedahan untuk mengatasi kelainan mata katarak yang umumnya terjadi pada lansia. Cara operasi katarak adalah dengan mengganti lensa mata katarak dengan menggantikannya denganlensa buatan.

Ada berbagai macam jenis perawatan mata yang bisa Anda lakukan. Anda bisa berkonsultasi langsung dengan dokter spesialis mata untuk prosedur medis seperti operasi mata.

Tips Merawat Kesehatan Mata

Berikut tips untuk menjaga kesehatan mata, yaitu: Makan makanan yang mengandung asam lemak omega-3, lutein, zinc, dan vitamin C, A, dan E seperti wortel, bayam, tuna, telur, dll.

Tips Merawat Kesehatan Mata

Berhenti merokok. Gunakan kacamata hitam di siang hari untuk melindungi mata Anda dari sinar UV yang berbahaya.

Gunakan kacamata yang sesuai dengan kondisi mata Anda. Istirahatkan mata Anda terutama jika Anda melihat layar ponsel atau komputer terlalu lama.

Jika mata Anda kering, berkedip berulang kali sampai terhidrasi. Periksakan mata ke dokter atau ahli kacamata yang menyediakan alat pemeriksaan mata.

Fakta Dan Mitos Mata

Berikut pembahasan fakta dan mitos mata yang paling umum beredar di masyarakat, yaitu: Mengonsumsi wortel baik untuk kesehatan mata karena wortel mengandung vitamin A, namun sumber lain seperti susu, keju dan kuning telur juga bagus untuk mata.

Menonton TV yang terlalu dekat dengan layar juga tidak akan merusak penglihatan Anda. Membaca dalam gelap juga tidak akan membuat penglihatan Anda lemah, itu hanya akan menyebabkan sakit kepala.

Menggunakan kacamata atau bisa juga menggunakan lensa kontak, yang dapat menjaga dan tidak akan memperburuk kondisi mata Anda, faktor lain yang mungkin adalah pengaruh usia. Anak dengan mata juling bisa disembuhkan dengan pemeriksaan dan pengobatan sedini mungkin.

Ada banyak perawatan medis yang bisa dilakukan untuk memperbaiki penglihatan Anda. Demikian penjelasan lengkap mengenai anatomi mata, bagian dan fungsi mata, jenis penyakit mata, jenis pengobatan mata, dll. Semoga informasi kesehatan ini bermanfaat untuk anda dalam menjaga kesehatan mata.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *